Nuffnangx

Thursday, 25 August 2011

Simple Je

As salam. Dalam kehidupan yang makin kompleks nih, kadang2 kita terlupa kpd perkara2 ringkas. Benda senang pon kadang2 jadi susah nak handle, sebab dah terlampau biasa bergelumang dgn benda kompleks. Tapi sebenarnya masih banyak pihak yang sangat ringkas kehidupannya. Sampai tak terjangkau dek akal orang2 yang dah teramat kompleks nih.

Contoh, nak raya nih kan kita sibuk beli apa yang adatnya perlu ada. At least sepasang dua baju baru. Sepasang kasut atau selipar baru. Yang jenis tukar langsir baru setiapkali raya pon ada, tak percaya tanya Nykolett. Sampai kita terlupa pada yang tak punya. Yang nak makan hari ke hari pon terpaksa bercatu. Yang nak pakai hari2 pon duk ulang benda sama. Nak ganti benda2 baru jauh sekali. Kasut banyak yang takde. Kalau ada pon, abis lusuh leper segala. Selipar pon tahap2 org wakafkan kat jamban masjid je.

Tahun ni aku berdepan dengan semua tu secara langsung. Puncanya, bibik bertuah aku tu la. Aku bawak balik selipar untuk dia buat raya. Bila tengok dia macam tergamam, aku jadi rasa tak best, kot simple sangat untuk raya. So, aku pon ambik la sepasang pumps Dr. Cardin yang aku pakai sekali dua je dalam almari kasut. Bila bagi kat dia suruh try, dah tukar kaler muka budak tu, jadi pucat segala. Lepas tu dia gi simpan balik kat tempat aku ambik. Mak aku cakap, aku bagi kat dia. Mak interview la, kan. Katanya dia tak pernah ada selipar cantik macam tu. Kasut pon mak bapak dia kena pinjam duit ketua kampung nak beli masa datang sini aritu.

Aku alah sket dengar cerita2 mcm gitu. Mula la ati aku rasa lembab lain macam je. Tapi aku terpaksa keringkan jugak, sebab dia ni ada potensi pijak kepala. Time bagi baju & tudung buat raya, susah lagi sekali ati aku. Macam takde perasaan je aku tengok dia. Konpius tahap gaban dia bila aku kasi briefing baju mana nak pakai raya pertama sampai kelima. "Berapa hari?" Aku tak paham, berapa hari apa pulak la budak ni tanya. "Hari raya berapa hari?" Aku cakap la seminggu, ingatkan cuti raya ke apa. Dia cakap, "Kemboja 1 saja", dengan Bahasa Melayu pelatnya. Owh... Ouch...Charlie bit me!

Aku pelan2 angkat kaki ke dapur. Mak dah lama dah bingkas bangun. Aku bgtau la mak, sedih ati aku tengok minah tu. Mak lagi la terasa kot, dia kan ada soft spot kat semua bibik aku. Yang ni peberet dia pulak tu, sebab "budak beriman". Lama gak aku terkesan. Dalam beberapa minit, (NOT!!). Bagus jugak Tuhan hantar aku minah tu. Boleh gak aku belajar menginsafi diri. Belajar menghargai segala nikmat yang Tuhan dah bagi selama ni. Dan berpada2 menyambut raya. Adeh, berapa lama la gamaknya perubahan mcm gini bleh bertahan? Mudah2an secara berkala utk jadi kekal...

Dalam pada tu pon, baju dan tudung raya aku masih dalam kategori banyak pasang walaupun kurang sket drpd tahun2 lepas. Kira ada gak la perubahan, ye dak? Macam biasa la, aku pilih kain sari buat kurung moden & kurung Pahang. Batik Kelantan kaler biru yg hasben kasi hujung tahun lepas aku buat kebarung. Dan matching tudung utk kesemua baju tu. Dah pulak tahun ni tudung aku neighbour aku yang jahitkan. Banyaknya aku jimat! Alhamdulillah. Takde la melampau2 borong kat Ariani, kan? ~ Ngeee... ~ X_X

Apa2 pun, selamat mengakhiri Ramadhan yang penuh barakah ni.. Semoga kita bertemu dengan Night of Power yang diidam2kan umat Islam seluruh dunia, Insya Allah. Dan bergembira menyambut lebaran tak lama lagi..



Thursday, 18 August 2011

Mangkuk Call

As salam. Pagi tadi jam 10.34 aku dapat call dari sorang Chinese guy, kononnya pegawai AEON Credit. Kira dia return my call, sebab katanya aku telefon pagi2 tadi mohon nak upgrade credit limit AEON Credit. Huh? Aku jam 8 a.m dah terkocoh2 drive pergi KL, ada kes Faraid. Melangut dalam dewan sampai la 10 a.m. baru keluar. Dah satu ALIBI kat situ.

Bila aku cakap pasal alibi tu, dia kata dia juz jalankan tugas, sebab dapat permohonan tu dari cawangan AEON Credit kat Kota Bharu. Huh? Bila pulak aku pergi KB nih, adeh. Yang heran tu, dia terus cakap yang bila dia check rekod, aku ada hutang dengan AEON Credit 11 ribu lebih. Aku dah naik suara, suruh dia berenti mengarut, aku takde satu akaun pun dengan AEON Credit yang sampai berbelas2 ribu gitu! Paling mahal aku pernah beli barang guna AEON Credit masa Junior kecik2 dulu, Philips Microwave Oven. Tapi dah berkurun abis bayar pon! Aku suruh dia hantar surat, lepas tu aku akan decide nak balas ke nak saman je dia. 

Eh, lepas tu dia nak "verify" beberapa soalan plak sebelum antar surat. Kasi no. iC baru aku, betul pulak tu, cheh! Soalan lepas drpd tu buat aku terlopong : "Betul tak pada 3hb Julai 2011 cik pergi Sentosa Island?" Aku tanya, apa kaitannya? Dia tak sempat jawab, aku dah bgtau, tak mau cakap dengan dia, mengarut je, then aku terus letak. Aku expect dia call balik, tapi takde. Sampai sudah takde.

Lepas abis appointment kul 4 pm, aku pergi buat komplen kat AEON Credit terdekat. Rupa2 nya dah seminggu AEON Credit duk dapat komplen yang sama daripada customers. Yang call memang chinese guy. Tapi kalau call balik nombor yang dia guna, masuk fax. Menyusahkan orang je la mangkuk2 macam ni. Bodoh pon ye jugak, ada ke patut nak buat verification tanya soalan cepumas pergi Sentosa Island bagai? Jenuh aku carik relevancy nye pon, takde weh! Tanya nak confirm no. IC dah ok dah, patutnya tanya la yg sewaktu dengannya. Nama mak ke. Nama kucing peliharaan ke. Gugur la rambut aku duk pikir kaitannya!

Macam ni gamaknya jadi kalu terus dengar 'verification' process mangkuk tu.


Macam2 cara orang buat scam sekarang ni. Modus Operandi tak banyak sangat berbeza. Motif tetap serupa, nak menganiaya duit orang. Kalau makcik2 tua mesti dah saspen tahap gaban dapat call macam gitu, kesian dorang. Mesti dah pikir yang bukan2, takut masuk penjara la, mana nak carik duit bayar hutang banyak tu la, saper la buat jahat guna nama dia buat hutang banyak2 gitu la. Ish, macam2 lagi la duk dipikirnya karang!

Dekat2 nak raya ni biasa la, banyak yang amik kesempatan. Depa ni bukan apa, banyak meneka dalam kesamaran je pun. Dalam banyak2 tu, ada la yang terkena. Kita kena pakat pesan dekat orang2 tua yang kita kenal, kalau dapat call pelik2, jangan sibuk setuju apa2 dulu, mintak masa tanya anak2 dulu. Tak pasal2 hilang tanah kebun karang! Bak kata P.Ramlee, Jangan Kena Jual Sudah.

So, kalau korang dapat call dari nombor 03-2026 7949, tak payah layan. Nak terus maki pon ok gak, kan?





Tuesday, 16 August 2011

Bibik Yang Alim

Malam ni aku terkesima kejap. Bibik aku kata Terawih tu wajib. Sebab tu dia terkejar2 nak ke masjid, makan tak sempat, basuh pinggan pun tak sempat. Mintak izin majikan nak keluar pun tak payah. Aku kena beristighfar panjang, takut tangan aku terpanjang dan tertampar anak orang.

Dah lebih seminggu aku 3 beranak tak ke masjid, berterawih kat rumah je, sebab mamat tu sakit pinggang nak berlama2an di masjid. Ditambah pulak paru2 bonda dah start lemah balik, dek terlalu kuat ulang-alik ke masjid, tak sesuai dengan tahap kesihatan dia. Nak kembali berjamaah kat masjid, kena tangguhkan je sebab bonda nak join solat kat rumah. Bibik tetap setia pergi, tak menyempat buat apa2 dah lps iftar, siap literally berlari turun tangga meluru ke pintu nak ke masjid. Sudahnya, air panas sampai paras paling bawah setiapkali masuk waktu sahur dan sebelum waktu tidur. Kalau bukan aku, mak yang penuhkan. Kalau bukan mak, adik ipar aku yang buatkan. Aku tengok je takat mana budak ni nak naik kepala.

Sampai la lepas terawih tadi, aku turun nak buat kopi kat mamat tu, takde air panas langsung dan heater tetap on. Wah.. Ini sudah lebih, beb! Berasap kejap hati aku. Terpaksa la panaskan air cara instant dlm microwave, janji lepas satu mug kopi untuk hasbenku. Elok je kul 10.15pm waktu tempatan bibik balik, aku panggil masuk dapur, duk betul2 mengadap bekas air panas. Aku tunjuk la kat dia, sampai kosong dah berapa kali orang lain buat kerja dia.

Aku tanya dia, terawih tu sunat ke wajib? Dia jawab, wajib. Aku rephrase, guna soalan membimbing, solat sunat terawih tu sunat ke wajib? Dia tetap jawab wajib. Aku tanya la, kerja dia sunat ke wajib? Baru la dia diam, tertunduk. Baru paham gamaknya. Aku tanya lagi, dia datang sini nak kerja ke nak gi masjid? Makin dia tunduk dan membisu. Aku cakap, dah kasi pegi masjid tu jangan la melampau sampai semua keja dia orang lain sudahkan. Kalau dia tetap nak pegi, baik pastikan semua kerja beres. Kalu tak, tak payah pegi masjid lagi dah. Sikit lagi aku nak tengking, tapi kutahan, Jebat! Tu pon suara aku dah tinggi weh, nasib baik dah bukak posa, kalu tak konpem dah kurus posa aku!

Aku sebenarnya dah tak kuasa perangai manusia yg jadi bibik nih. Baik dari Thailand, baik dari Indonesia, baik dari Kemboja, SAAAAMAAA aje! Semua pesen beri betis nak kepala. Tak sedar dek untung punya manusia. Tapi apa nak buat, dah desakan hidup dan tahap kesihatan yang tak berpihak pada aku, terpaksa la aku redahi dengan hati yang tabah. Cuma kali ni aku takde nak simpan2 dah. Kasi sembur terus kalu rasa tak puas hati. Itu pun kira baik lagi, sebab masih kasi peluang dan tengok sejauh mana dia nak uji kesabaran aku.

Apa2 pun, hari ni dia tau terawih tu sunat. Kena selesaikan benda wajib dulu baru buat yang sunat. Jenuh jugak dapat bibik yang alim nih rupanya. Dah sebelum2 nih jenuh bersuruh pun tak mau sembahyang. Kali ni yang terlebih2 la pulak sembahyangnya. Aduhai. Tapi ye la, Alhamdulillah dapat bibik yang menjaga solatnya. At least aku senang hati nak makan nasi yang dia masak, air yang dia panaskan...

Harapan aku, dalam masa 2 tahun kontrak dia dengan aku, akan lebih menenangkan perasaan. Mudah2an dia bukak hati dia nak belajar dari kesilapan. Ya Allah, tolong la aku kali ni...




Monday, 15 August 2011

Enggang Yang Bongkak

Bijakpandai kata, orang sombong boleh masuk dengan orang yang sombong juga. Tapi orang tak sombong boleh masuk dengan orang yang sombong dan orang yang tak sombong. Dah lebih setapak kat situ.

Cuba la tengok kat sekeliling kalau nak analisa. Memang gitu la keadaannya. Tak kisah la kat mana pon, baik kat tempat kerja, baik kat kejiranan, baik kat tempat belajar, atau kat tempat-tempat rekreasi. Yang murah dengan senyuman biasanya bercampur jenis kawannya. Tengok la, mesti ada yang mudah tersenyum dan ada jugak yang muka macam tertelan getah skrap. Biasanya yang selalu duduk bersama adalah yang jenis mesra alam juga. Sebab yang menyombong takkan suka lepak sekali punya. Tak boleh masuk punya! Dia masuk dengan yang jenis mudah tersenyum tu pon sebab ada kepentingan. Contoh, member tu glemer ke, pandai ke, lawa ke, kaya ke....Yang pasti, ada kepentingan la kat situ.

Tapi kalau yang jenis menyombong tu Ya Allah..! Sepesen aje pola penempatannya, tengok la. Kawan2 dia memang dah sah2 yang sama waktu dengannya. Gelak ketawa, senyum manis tu khusus untuk klik depa aje la pon. Like, "Ketepi. Ketepi. Gergasi sudah kembali. Dari gurun tua..." Dalam bahasa pasarnya, Perasan Bagus.

Bahayanya sifat sombong ni, akan tiba masa besok boleh memakan diri. Sebab dah perasan bagus sangat, maka cepat la under-estimate pihak lain. Dah selalu sangat jalan mendongak, maka selalu jugak la tersepak tunggul inai. Sebab tu la dalam banyak ketika underdog buat kejutan. Satunya sebab depa takde tekanan. Lagipun sebab depa buat lebih persediaan nak hadapi pihak lawan, especially kalau pihak lawan memang confirm akan menang ikut perkiraan atas kertas. Satu lagi sebab, orang yang sombong tu dah terbuai dek kehebatan diri sendiri, kesombongan depa dah beraja di mata bersultan di hati sampai dah rasa larger than life.

Sama la dengan bidang perundangan. Ada jugak lawyer jenis enggang yang bongkak. Berlagak yang amat. Tak kisah la civil court, memang dah biasa macam tu. Tapi syariah court, apasal la nak pulun bawak tradisi yang sama gak? Aku kadang-kadang jadi konpius la dengan Gang Besar Kepala mcm nih. Macam depa tongkat langit pun ada gak. Sampai ada la dua tiga orang kakak polis mahkamah mengadu kat aku pasal depa. Punya berbulu kat depa, sanggup sorang polis tu cakap, "Kalau la akak nampak si polan atau si anu tu terbongkang depan akak kena rompak ke apa ke, akak tolong gelakkan aje!" Dah tak tahan sangat gamaknya dengan kesombongan depa, kalau tak mahunya orang menyampah tahap gaban gitu gaya..

Ye la, may be sebab depa senior, dah ada goodwill, dah ada branding. Tak heran la depa pandang sekenyit mata je kat orang2 baru macam aku ni, kan. Macam anai-anai kat pokok aje gamaknya pada pandangan depa. Tapi anai-anai kan boleh tumbangkan sebatang pokok, siap boleh robohkan sebuah rumah banglo lagi lama-kelamaan..! Sebenarnya aku rasa depa terlupa, semua orang bermula dari bawah. Mana ada orang terus sampai ke puncak. Dan tak selalunya orang kekal di puncak, sama gak tak selamanya orang kekal di bawah. Mungkin depa terlupa la tu, maklum la dah kertu. 

Baru-baru ni aku memang terlopong sebab sorang makhluk dlm golongan tu tak sambut aku hulur salam. Lama jugak la dia ambik masa. Siap tanya dulu aku siapa, baru nak sambut. Hamboi hamboi hamboi.. Takpe la, aku jadi salah sorang junior yang tak boleh respect kat dia sampai bila2 la kalu macam ni gayanya. 

Lepas selesai kes, sebutan je pun, aku nak keluar dan tunduk hormat kat hakim. Masa tu la kakak polis yang jaga mahkamah tu bangun, tunduk-tunduk kat aku, meluru nak bersalam. "Puan, apa khabar, lama tak nampak.." Aku senyum la macam selalu jumpa dia. Satu dewan la nampak kejadian tu, termasuk la hakim kat atas bench tu. Lama aku kat luar dewan, borak2 dengan klien, yang turut mengadu pasal kesombongan senior tu. Tak keluar-keluar pulak makhluk hebat tu , lama benar dia kat dalam. Dah aku dekat nak balik baru dia keluar, diikuti klien dia yang memang sama2 sombong macam dia gak. Sampai sudah dia tak pandang aku. Dan aku pun takde sibuk2 nak tunjuk hormat lagi. 

Pinggan Tak Retak, Nasi Tak Dingin;
Orang Tak Hendak, Aku Pun Tak Ingin.

Aku jadi bungkam sebenarnya. Mudah2an aku tak jadi macam dia bila besar nanti. 



Tuesday, 9 August 2011

Live Band


Hobi aku salah satunya tengok LIVE BAND. Kalau masa kecik2 dulu tau tengok pancaragam je la. Masuk Darjah 4 dah join pancaragam skolah, nasib baik la arwah ayah kasi. Saspen gak, sebab nak masuk Pandu Puteri tak kasi. Nak pegi berkhemah tak kasi. Join koir & pancaragam kasi pulak, heran gak. Aku macam biasa la, patuh walaupun hatiku retak seribu.

Aku ingat dah abis la zaman minat kat live band ni, sebab gaya hidup dah tak dekat sangat dgn menda2 tu, kecuali tengok konsert dalam TV la, kan? Tak pun, VCD ataupun DVD, sebab masa tu belum ada audio dan video streaming dari trio Steve Chen-Chad Hurley-Jawed Karim. Tak dekat menda nya kalu gitu, kan? Benda depan mata.

Tapi aktiviti layan muzik live band ni start balik lepas kahwin. Maklum la masa kenal dan bercinta dulu mana la ada masa sangat lepak dgn mamat tu. Dia bz jaga sound system, mixing apa ke bagai nya dalam studio. Kulu kilir serata Malaysia buat event, kat mana entah letaknya diriku ini gamaknya. Chewah, tetiba pulak emosional. Anyways, bila dah kahwin, dia tukar bidang. 360 degree dari dunia event, tapi kena dengan Bachelor Degree yang dia abiskan 4 tahun hidupnya dulu.

Di situ la bermulanya kisah live band. Especially masa gi jalan kat mana-mana. Lobi hotel biasanya ada live band, jadi mesti tak lepaskan peluang bertenggek kat kerusi sambil minum kopi secangkir dua. Kalau ada masa terluang, paling tidakpun saja carik tempat yang ada live band, contohnya satu Mamak Bistro kat area Bukit Bintang sana. Walaupun takde la best sangat, tapi tetap menghiburkan.

Yang paling best kat Melting Pot, KL Concorde. Ada satu band ni dari Indon, dah lama benar depa kat KL. Depa gerak dari meja ke meja, tunaikan request dari tetamu. Semua lagu top terkini depa tau. Yang lama2 pon depa tau. Of kos la kan, dah keja depa. Aritu masa attend satu wedding kat Saloma Bistro, depa yang jadi undangan, terkujat kejap aku. Dunia nih kecik je, kan? Aku paling suka suara lead singer depa. Suara minah tu kalah Agnes Monica silap aribulan. Specialties depa salah satunya Latin. Terbuai weh...

Once in a blue moon, ada la dapat tiket2 free tengok konsert live kat Istana Budaya. Dua kali je pun. Alleycats sekali, Amy Search sekali. Yang aku usaha beli sendiri, Sifu M.Nasir nye konsert. Duk kat hot seats, dari awal sampai abis memang berbaloi2 la pendek katanya! Macam tak percaya pun ada. Memang terhibur dan ikut berhibur, sambil pakai lawa-lawa. Kelakar jugak sebenarnya. Tapi ye la kan, dah nama pun Istana Budaya.

Tapi semenjak dua menjak ni teramat la sibuknya. Dah pulak bulan Ramadhan. Kira dunia aku Ofis-Rumah-Masjid. Kitaran itu la setakat ni. Majlis-majlis berbuka puasa pon setakat ni takde aku pergi. Esok-lusa tak tau la lagi. Tu pon baru kejap tadi dah ada orang jemput nak kena hadir gak macamana pon. Tak berani nak janji, tapi kalau takde aral sampai la tu.

Anyways, aku letakkan kat sini medley lagu-lagu peberet aku dan mamat tu, the Gypsi Kings. Bella Perez bergabung dengan depa memang Da Bomb la weh...! Kalau depan mata aku tak tau la macamana. Lagho, lagho.

Walau apa pun, kena la sedar diri. Minat macamana sekalipun, adab sopan tetap kena jaga. Tak gitu?







Sunday, 7 August 2011

Terung Berlada

Assalamu'alaikum. This is my version of Terung Berlada - 1st try.


Loved it so much.. 

Thursday, 4 August 2011

Ramadan Delite

Ramadan kali ni lebih bermakna kalau nak compare dgn tahun-tahun lepas. Sebab utamanya, duk dekat dgn masjid. Jalan kaki tak sempat penat dah sampai. Tak payah bersesak-sesak masa nak pergi dan balik naik kereta. Tahun ni, mak of course orang paling happy. Maklum la dah banyak bulan dia ulang-alik 5 waktu, nasib baik tak berkampung je kat masjid. Terawih siap ada gathering lagi dengan kawan-kawan. Melarat janji bagai, attend kuliyah Subuh, tazkirah sebelum Zuhur, bacaan hadith lepas Asar. She's at the top of her world, bak kata orang Banja. 

Sebab keduanya, Junior dah pandai sembahyang. Dah banyak bulan jugak aku dan Junior berimamkan Daddy dia setiap kali kami tiga beranak ada kat rumah. So, kali ni Junior ikut ke Masjid bukan memanaskan bangku simpanan. Tahun lepas walaupun dia tak join budak2 lain memekik sekeliling masjid masa jamaah tengah solat, tapi dia tak join pon jamaah bersolat. Lepas sahur, Daddy selalu kena betulkan Lafaz Solat Subuh versi dia :
اصل فرض الصبح اربع ركعتين معموما لله تعالى

Aduhai.. Selalu dia konpius nak sebut 2 rakaat je Subuh, tergabung pulak dengan Isya' yang 4 rakaat. Jadi la kombinasi kedua2 nya, amik kau! 

Ketiganya, aku dah ada bibik. Penting tu. Sebab aku boleh terus fikirkan diri sendiri lepas bukak puasa. Dah ada orang tolong kemaskan apa yang patut. Budak ni memang la tak tau masak langsung, tapi memasak tak pernah jadi masalah pun bagi aku setakat ni. Mak sihat tahun ni, dia pun happy, so dia masak la dengan gumbira apa yang dia nak masak. Balik dari ofis, aku tambah2 la apa yang patut, kasi meriah sket meja makan. 

Al-kisah, hari ni bibik request melalui mak, of course, nak join pegi terawih. Sebab kat Kemboja sana memang tak pernah miss terawih, maklum la jenis Rakan Masjid macam mak. Amboi... Seronok nya dia bila aku kasi. Terhura pulak rasanya tengok dia masa kat masjid. Dah balik terawih tu, bukan main bersemangat lagi mengemas dapur. Senyum sampai ke telinga! Dia ingat aku lupa dia terlambat bangkit sahur dinihari tadi. Aku sound la seblom dia naik tidur, jangan sampai aku kejutkan dia berlenggang turun makan je esok! Berubah gak muka dia. Ye la weh, aku saje tak kejutkan dia, nak tengok sampai mana dia nak tidur. Rupanya sampai 5.10 a.m duk berselimut lagi. Tutup muka dia kat bawah, pucat segala. Macam la aku nak makan dia. Tapi berleter gak la secupak dua. Kasi hangat sket Subuh yang dingin.

Keempatnya, biar la dulu. Sebab baru 3 hari pun puasa. Apa-apapun, selamat berpuasa kepada semua yang menyambutnya. Semoga Ramadan kali ni lebih membawa sinar kepada kita...



Kita pakat imarahkan masjid sama2, apa kata?