Nuffnangx

Friday, 11 November 2011

Forces of Nature: Lawatan Semula

As salam. Korang tau, senarai aktres Hollywood yang aku minat memang pelbagai. Macam blog ni jugak ~ Rojak. Selain Angelina Jolie yang dah menakluki aku secara total dalam The Tourist (may be sebab ada Johnny Depp), Julia Roberts dan Drew Barrymore yang dah sah-sah mencuri hatiku sejak dulu kala, Sandra Bullock sentiasa menjadi pujaan hati yang penuh bunga cinta ini. Chewah..

Start dari While You Were Sleeping, aku mesti carik peluang pegi cinema kalau ada cerita baru yang Sandra Bullock berlakon. Takpun, jenguk SPEEDY bawak balik CD, tengok kat rumah. Ye la, masa tu mana ada budaya download ni semua. Dah ada pun, aku masih prefer carik DVD buat koleksi. Maklum la, dengan adanya teknologi Blu-Ray, HDMI ke amenda ntah laginya, lepak kat rumah pun bagi aku jauh lagi selesa daripada kat cinema. Kadang-kadang aku rasa nak ambik je projector yang jarang-jarang aku guna tu buat tengok wayang kat rumah. Tapi ye la, takat nak tengok sorang-sorang, sambil menemani mamat yang selalu tido je depan DVD, tak de maknanya nak projector bagai. Selalunya aku guna External DVD Writer je tengok cerita kat laptop. Senang. Old school. Simple. Sooooooo Tak Pe Je.

Dalam banyak-banyak movie Sandra Bullock, aku paling tak boleh lupa Forces of Nature, walaupun aku tak minat Ben Afleck. Aku suka sangat watak Sandra dalam cerita tu. Gelak tak hengat, takde pura-pura, hayati keindahan hidup seikhlas mungkin. Dan yang paling aku suka, cara dia besarkan anak dia, siap temankan anak baca buku atas pokok. Bukan la bermaksud aku suka dia ajak anak dia panjat pokok nak baca buku. Tapi cara dia berfikir, falsafah hidup dia tu yang aku suka: Extra-Ordinary. Fun. Loosen up. Aku rasa banyak aku terpengaruh dengan falsafah tu masa besarkan Junior awal-awal dulu. Arwah ayah aku selalu tergelak tengok aku layan Junior. Takde istilah proper. I had fun, enjoying every second of early motherhood. Memang bahagia habis dapat Junior. Segala yang terindah dalam hidup bermula dengan ultra-sound yang sahkan kehadirannya sebagai anakku. Kasi aku satu lagi sebab untuk teruskan perjuangan hidup dengan kental.

Malam tadi la tetiba aku teringat kat Forces of Nature. Aku rindu kat Sarah Lewis. Mak ai, gila sungguh bunyi statement itu tadi, kan? Walaupun aku suka Speed, In Love & War, While You Were Sleeping, Miss Congeniality dan 2 Week's Notice, aku tak sibuk nak carik semua tu dalam you.tube. Aku jumpa banyak gak trailer Forces of Nature, buatkan aku terimbau nostalgia zaman student dulu. Rasanya time tu aku je la yang suka sangat cerita tu pun. Orang lain biasa je, bukan citarasa depa. Tapi tak kisah la, kan? Yang penting, aku suka Sarah Lewis. Nothing Else Matters. 

Kat sini aku letakkan 1 trailer Forces of Nature..



Orang macam Sarah Lewis memang senang orang salah faham. Orang akan cepat misjudge. Bukan senang jadi dia. Tapi dia tetap teruskan hidup dengan penuh semangat perjuangan yang jitu. Aku nak jadi macam tu. Of kos la dengan modifikasi yang bersesuaian lagi berpatutan. Kalu tak, mau pitam orang sekeliling aku...




Tuesday, 8 November 2011

Ice Ice Baby, Too Cold, Too Cold

Oh, crap! Today I took more than a few sips of drinks with ice. That spells disaster. You know, after I started eh? Aku tulis dlm English lagi, ya? Dah jadi tabiat la pulak, kan? 


... Bridge ...


Tadi bawak la Junior makan fav sandwich dia kat Subway, roti Parmesan Oregano 6 inci, tuna. Vegie dia salad dan timun. Dressing plak ketchup, mayo dan thousand island. Taste dia sama macam aku gak, tapi vegie aku salad dan capsicum. Ketchup ganti dgn sos cili, mayo dan thousand island sama je. Adik ipar aku, incik M pon minat tuna! Wah.. Tapi vegie dia ambik semer sekali kecuali lada jeruk, dressing sama macam aku, ditambah dengan mustard. Seronok tengok Junior makan, lama dia tak pekena fav sandwich dia tu.


Lately incik M selalu dengan aku, sebab dia kerja dgn kita orang sekarang. Tolong hantar ambik Junior gi skolah, terutamanya, dan antar ambik abang dia gi court. Aku sekali la tu. Kadang-kadang nak drive sendiri nak gi dekat je pon dah takde chance, dia beriya nak menghantar. Dengan incik M ni takde hal, sebab muka dia budak sangat utk digosipkan dengan aku. Aku tak cukup awet muda untuk itu. 


Kalau dengan sorang adik aku tu, dari zaman study dulu asyik jadi bahan gosip liar dan adu-domba kawan2 ex-BF aku. Sebab aku jenis jalan pegang tangan, paut lengan, peluk bahu, mesra-mesraan dengan dia. Gelak tak abis-abis, sengih tak sudah-sudah. Berapi je telinga mamat tu tak larat nak dengar orang sibuk duk mengadu. Senang je, dia describe la perwatakan dan penampilan pakwe yang dituduh berselingkuh dengan aku tu.. Melopong la kawan2 dia sebab mcmana la pulak dia boleh tau, kan? Dia cakap: "Adik dia la, bangang!". Amik, kau.. 


Depa bukan apa, sebab tak pernah tengok aku jalan mesra-mesraan macam gitu dgn ex-BF aku. Tu yang depa meroyan mengadu domba pasal hubungan intim a.k.a skandal aku dengan sorang mamat hensem pakai spek tu. Sampai tak perasan iras muka mamat tu dengan aku yang memang la tak hensem, tapi cute (chewah!) dan pakai spek gak tu! Itu la, betapa rapatnya aku dulu dengan adik lelakiku itu. 


Baru-baru ni aku sejak sekian lama, ada peluang balik kampung dengan adik-adik aku, 3 orang lelaki yang semuanya hensem dan berkaca mata. Yang bongsu tu masa beratur nak bayar makanan kat kaunter Petronas Karak, aku peluk bahu dia. Can't help it, aku memang tunjuk la kasih-sayangku kat adik-adik. Kalau awek dia besok tak paham susah jugak tu. Then, aku sempat la bergambar dengan adik yang aku cerita kat atas tu, sebab kebetulan kami sama2 pakai jersey kaler kuning. Dia punya Arsenal (Fly Emirates) dan aku punya Brazil. Beriya paut lengan dia yang berdiri tinggi kat sebelah aku yang tak cukup inci ini. Dia cakap, kalau awek dia belum kenal aku dan 'tersebar gambar tu kat internet', mengamuk sakan la minah tu..  


"Adik dia la....!"

Anyways, berbalik cerita pasal ais. Aku jarang minum ais, kecuali time panas sangat. Selalunya kalau aku sibuk carik ais tu ada 2 tanda; samada nak demam ataupun nak period. Panas dalam, kata orang. Bagi orang macam aku, sekali-sekala minum ais, badan cepat terasa penat. Especially bulan Ramadhan. Berat la badan nak perabis terawih hatta 8 raka'at. Witir mesti kena tunda ke larut malam. Macam tadi aku try nak perabis air anggur Junior kat Subway. Perit rasa tekak, maklum la cuaca sekarang ni tak menentu. La Nina, kan? 


Juara minum ais dalam rumah aku sekarang ni cik Bibik. Celik mata, ais. Tengahari, ais. Petang, ais. Malam, ais. Lemah la badan umur 30-an besok, minah oi...! Bila kita orang cakap macam tu, dia kata "Tak lemah pon!" Yeah right, tak lemah la sangat.. Belum pun 20-an umur, jalan jauh pun dah semput. Suka ati dia la, kan? Bukan badan aku pun..


Orang tua-tua pesan, orang perempuan kena jaga badan. Luar dan dalam. Aku plak pesan, orang lelaki pun sama. Sebab yang lebih penting, jaga kesihatan. Duk ikutkan sangat tekak dan selera, besok dah tua baru nak menyesal. Haa.. Kan dah macam mak nenek Puan Tak Pe Je membebel? Actually, tengah tunggu orang yang janji nak datang jumpa, tak sampai-sampai. So, daripada duk saja-saja takde apa nak buat, baik la membebel pasal ais dan ketahanan tubuh badan kita, ya, hadirin-hadirat sekalian.


Ingat tau, berpada-pada la minum ais. Especially Teh Ais malam-malam buta kat kedai-kedai mamak tu..







Friday, 4 November 2011

Ketika Duka

As salam. Bila ada kematian aku tersedar. Betapa lelaki itu memang lebih perkasa dalam banyak perkara. Dari segi emosi terutamanya. Dari segi kudrat sudah tentunya. Saat itulah akan terserlah asal kejadian, fitrah mereka. Untuk melindungi. Untuk mengepalai. Sebagai nakhoda.

Dan dalam masa yang sama, aku turut tersedar. Betapa lelaki itu dalam kegagahan seorang nakhoda, sebenarnya amat memerlukan sokongan wanita. Dengan kelembutan. Walau hanya sebuah senyuman. Atau sekadar dengan sorot pandangan yang penuh pengertian. Tanpa kata-kata pun tak mengapa. Akan tetap tersampai pesanan. Bahawa dirinya disayangi. Dihargai. Dicintai. Oleh pasangannya. Kerana sesungguhnya walaupun mungkin tak meratapi, walau kelihatan tidak terkesan dengan keadaan, di hati mereka sarat dengan kepiluan. Cara meluahkan saja membezakan. Wanita menangis habis-habisan, mereka juga begitu. Cuma tangisan mereka sepi di pandangan khalayak, menggila di jiwa.

Dengan itu, sesungguhnya lelaki dan wanita saling lengkap-melengkapi. Hidup berpasangan pun begitulah. Sejauh mana   keistimewaan yang disyukuri, kekurangan juga harus dikompromi. Mana mungkin segalanya sempurna. Sedangkan kesempurnaan itu tak pernah menjadi milik yang dinamakan insan. Kita cuma mampu berusaha sedaya mungkin untuk menjadi sempurna. Yang mengizinkan tetap Dia. Setakat yang diizinkan, terimalah dengan hati yang  terbuka. Usaha itu yang lebih utama, sekurang-kurangnya bukan hanya menadah tangan menunggu bulan jatuh ke ribaan.  Apa adanya, bersyukurlah. Kembali lagi kepada hakikat: Kesempurnaan hanya milik Yang Esa.

Sekian, untuk renungan kita bersama...


Usah Dinanti Yang Tak Pasti...