Nuffnangx

Wednesday, 30 November 2016

WW ~ Awesome Japanese Green Tea

🍵 ✅ 👍🏼


~ Nai @ Tak Pe Je.

Tuesday, 29 November 2016

Permulaan Minggu Baru

Assalamu'alaikum. Malam tadi aku terlelap lepas Maghrib, bangun-bangun tengok jam dah pukul 10.30 malam, maka meranalah mata nak bagi pejam sampai ke pukul 2.30 pagi. Berapa kali entah alarm Subuh aku berkokok, dan berapa kali jugak pakwe kejutkan, jenuh aku berjihad nak mengheret kaki masuk tandas, ambik wudhu' segala bagai. Aku berangan jugak nak sambung tidur semula dan bangun pukul 7.30, tapi itu semua janji dan harapan palsu semata-mata, sudahlah Nai! Disebabkan sangat mengenali diri dan kemampuan sendiri, maka aku tak berani nak ambik risiko itu, cepat-cepat aku lempang muka secara sopan dan bangun mandi. Elok je pukul 8.15 pagi aku pergi jenguk anak bujang, mentally prepared yang dia masih berselimut macam ulat gonggok, jadi aku takde la mengguruhkan suara kat dia, cukup buat gempak sikit-sikit je. Lagipun aku tau, malam tadi dia pun tertidur lepas Maghrib, macam berpakat pulak dengan aku. 

Apa nak buat, lambatlah kami pagi ni sampai ke destinasi, dah kena singgah isi minyak kereta dan reload kad Touch & Go kejap kat Petronas. Setibanya kat sekolah yang aku pilih untuk dia, Ujian Kelayakan dah pun bermula. Nasib baiklah boleh kawtim dengan budak admin tu, bawak masuk Junior buat ujian hafazan dulu sebelum ujian penulisan dan temuduga lisan. "Takpe", katanya, "kita tambah sikit masa untuk dia, puan jangan bimbang." Aku tak bimbang pun, apatah lagi anak aku, lagilah takde perasaan apa. Aduhai anakanda... Bagusnya la tahap ketenangan awak! Satu perangai anak bujang aku ni, dia berani macam bapak dia, walaupun pemalu macam mak dia. Ok la tu, bak kata dia, dia dapat separuh-separuh perangai kami berdua, kombinasi yang elok-elok. Amboi... ayat power tak ingat punya! Ye lah, aku sempat pesan kat dia suruh buat elok-elok, sementara aku uruskan bayaran deposit kat finance department.


Masa aku duk tahan rasa penat-penat badan dan mengantuk yang amat sangat, aku rasa kesian kat Junior. Dia lagilah nak kena buat hafazan impromptu setengah jam, mengantuk lebih kurang aku jugak. At least aku takat balas email dan whatsapp dan tengok instagram, bukan guna otak pun. Mudah-mudahan dia boleh buat sehabis baik, doa aku dalam hati. Aku dah cuak sangat-sangat bila dekat pukul 12.30pm dia belum sudah sesi terakhir, iaitu ujian lisan, sedangkan aku ada luncheon appointment pukul 1pm. Aku wassap cepat-cepat client, bagitau dia aku akan lambat dalam setengah jam, silalah makan dulu tak payah tunggu aku. Nasib menyebelahi aku, dia sukarela tarik masa sampai 1.45pm, tapi aku kata aku akan rempit nak kejar 1.30pm, mohon doakan kesejahteraanku, macam tu la lebih kurang ayat yang aku gunakan. 😎


Bila anak aku turun kat tempat aku menunggu, dia dah siap makan bihun goreng dan bawak air mineral free. Wah, bagusnya dapat makan-minum free lagi lepas Ujian Kelayakan, aku dulu-dulu telan air liur je ler dalam dewan. Happy je dia lepas ujian, hidup bebas tekanan ni sungguh damai lagi mendamaikan, ya tuan-tuan dan puan-puan. Aku soal-siasat la jugak macamana prestasi dia, selamba je dia jawab, "Hafazan ingat 'half-half' je mummy." Aku tanya lagi, ujian lisan soalan susah tak? Dia kata tak susah pun, ustaz tanya kenapa mintak program hafazan, minat ke? Habis Hazieq jawab apa, aku tanya. Dia kata, "Hazieq jawab, tak minat, mak saya yang suruh." Heheh aku tak tau nak gelak ke nak nangis, so aku pilih gelak dengan nada terkawal, takut orang ingat aku haiwan peliharaan terlepas pulak. Aduhai, itulah anak bertuah aku yang BMI nya tahap 'Underweight' dalam Ujian Kecerdasan Fizikal Tahun 6. Masa berjalan menuju ke tempat letak kereta tu la aku tanya, dia minat ke tak sebenarnya menghafal. Macam yang aku dah jangka, dia jujur jawab sepatah, 'Tak". Aku teringat masa aku Form 4 dulu, aku cakap terus-terang kat ayah, memang aku tak minat menghafal dan tak mau masuk kelas Thanawi. Siapalah aku nak paksa anak aku minat menda yang aku pun tak minat? Aku report kat daddy dia, tergelak besar mamat tu. Walaupun dia terer menghafal, aku tau dia takkan paksa anak buat benda yang tak diminati. 


Lepas hantar anak balik rumah, aku cepat-cepat pergi ke Aeon Mall Setiawangsa, mengambil tempat di Johnny's Steamboat. Sempat aku minum air separuh gelas barulah client sampai, masa tu pukul 1.45pm. Meeting berlangsung dengan tenang, P.A aku dengan penuh dedikasinya datang hantar dokumen yang aku terburu-buru dihambat waktu, tertinggal kat rumah. Syukurnya Ya Allah dapat staff macam dia, alhamdulillah. Aku solat zohor kat Aeon lepas tu dan singgah Mr. DIY carik USB Charger untuk anak bujang, entah berapa kali dah dia rosakkan charger. Balik rumah solat asar, rehat-rehat dan mandi-manda, siapkan diri nak jumpa client pukul 9pm pulak, walaupun sebenarnya aku dah terlampau penat dan tunggu masa nak terbongkang aje. Siap-siap solat Isyak barulah aku turun.



Tapi dah nama pun kerja, mana boleh tuang dan malas-malas, kan? Aku panggil sorang staff datang ambik, ikut aku sekali jumpa orang tu, dah tak larat nak bawak kereta sendiri. Lagipun, senang nanti dia dengar sekali perbincangan aku dengan client tu, tak payah nak kena brief banyak-banyak kali. Dengan hujan renyai-renyai sepanjang sejam perjumpaan kami, maka selesailah kerja untuk hari ni, sambung esok pulak. Hari ni adalah permulaan minggu baru yang indah, semoga segala urusan yang menanti akan dipermudahkan Tuhan, Ameeen...

~ Nai at Tak Pe Je.





Sunday, 27 November 2016

Burberry Prints

Assalamu'alaikum. Guess what? I'm writing this post with the sound of raindrops and thunder in the background (HERE), how absurd is that? And true to its description, I somehow found it magical, the sound does make me half asleep in no time at all. I've been fighting not to fall asleep since this evening, and you should know by now that I'm not really into daytime sleep, for the fear of a sleepless night. I think that it's finally the time to stop fighting, now that it's passed 11 o'clock at night. Anyways, I still want to finish this entry before putting it up for 'publication' after midnight, in a scheduled 'release', to say the least.


And yeah, it's in English this time, I just realized it at the end of the first paragraph, not that it matters anyways. Oh, my! The rain has taken its toll that effectively, really. It feels as if I'm sleeping in a tent at a camping site nearby a beach or a river. I should have listened to this kind of nature-like music rather than instrumental long ago. 


Coming back to the caption of this post, do you guys love burberry prints? They are everywhere, from tissue holders to skirts, as you can see from the two pictures above. Since Burberry doesn't come out with long skirts that fall within the ambit of a Muslim lady, I decided to find some fabrics that resemble the prints and have them sewn to perfection. (Not that I could even afford one had the mega lux brand come up with such a thing, though). 

I do want to own the real deal one day, apart from handbags and perfume, that is. I've been eyeing Burberry mufflers for quite some time now, but heck, it's not that I'm living in a four-season country in the first place! But if one day I could afford it, why not, right? To dream is free, and I dream big, remember?

Okay, time to go now, the lullabies of rain are too much to fight, what more with the occasional thunderstorms that follow every now and then, forcing me to write with my eyes half closed already. You take care and have a nice dream or two, we might even stumble upon one another, who knows? Nitey night, love!

~ Nai at Tak Pe Je.

Saturday, 26 November 2016

Ada Apa Dengan UPSR?

Assalamu'alaikum. Sebenarnya entry ni nak cerita pasal konvo Masters adik aku, si Apih. Kebetulan pulak minggu konvo tu result UPSR baru keluar, seluruh Malaya dilanda gempa dan tsunami kejatuhan pencapaian anak-anak terkasih, disebabkan gred permarkahan yang dinaikkan dua minggu sebelum exam bermula (dan pelajar Darjah 6 jadi bahan ujikaji silibus baru, KBAT ke apa mak neneknya lagi). Ok, ada banyak isu kat sini yang aku nak ulas, tapi lebih baik aku buat satu entry khas tentang topik ni, tak sesuai pulak dengan gambar-gambar kami sekeluarga yang tersengih macam kerang  busuk dari awal sampai akhir. Cuma satu yang aku kena tekankan, iaitu 3 orang adik aku takde UPSR pun sebab dorang ikut arwah ayah sambung belajar kat UK dari Masters sampai PHd, balik Malaysia dorang terus masuk sekolah menengah: Mi masuk Form 4, Apih Form 2 dan Ida Form 1. Adik masa tu umur 5 tahun, jadi dia tak termasuk dalam perbincangan ni.

Memang dorang kena lalui saat-saat yang sangat getir dalam meniti zaman persekolahan sekembalinya dorang ke tanahair, dengan tak paham Bahasa Melayu nya, silibus pelajaran yang langit dengan bumi, persekitaran dan kawan-kawan yang berbeza, dan macam-macam lagilah. Tinggal lagi, kami dibesarkan dengan semangat untuk mencari jalan penyelesaian dan bukannya mencari alasan. Dipendekkan cerita, ketiga-tiga mereka berjaya menamatkan pengajian di peringkat menengah dengan keputusan yang melayakkan mereka ke universiti awam. Jadi, apa yang gebang dan gegak-gempita mengamuk-ngamuk tak ingat Tuhan ni pasal 'gagal' nak dapat straight A's dalam UPSR? Ya Allah... bukan tak boleh masuk sekolah menengah pun kalau tak pass UPSR! Memang la tak boleh nak masuk Sekolah Berasrama Penuh, MRSM, sekolah-sekolah kluster, eh banyak la lagi pengelasan sekolah menengah tahap elit kat Malaysia ni. Tapi, adakah anak-anak kita takde masa depan yang baik kalau pergi ke sekolah menengah 'biasa'? Dari dulu sampai sekarang, tak habis-habis dengan polemik yang sama, penat dah aku tengok.


Apih ni ha, sekolah menengah 'biasa' je pun, ambik accounting kat 'UiTM' (je pun), tapi dia jenis rajin memperbaiki diri, tak sudah-sudah nak tambah kelulusan akademi. Dia jenis sanggup belajar sambil bekerja nak sambung buat Degree twinning program, makna kata, walaupun tak pergi overseas, dia tetap cari program degree universiti luar negara. Sebab utama: bajet dan dekat dengan bonda. Masters pun sama, dia ambik program yang macam tu jugak, berdikit-dikit seksa bayar yuran sendiri. Sanggup mengikat perut demi mendapat kelulusan dari universiti yang baginya berprestij, dengan program yang boleh buat kat SEGI Kolej Universiti, Kota Damansara. Adik aku Ida pun lebih kurang jugak, self-sponsored duit poket sendiri, kerja sambil belajar, cuma dia tak senekad Apih untuk invest dalam pengajian yang memerlukan bajet jauh lebih besar dan memilih universiti awam, bukannya universiti luar negara. 

Jadi, apa yang paling penting, bukanlah permulaan yang gilang-gemilang, tapi usaha dan semangat yang konsisten untuk menuju garisan penamat. Itulah yang patut dan perlu kita tanamkan dalam jiwa anak-anak bangsa kita, bukannya mengajar mereka untuk menyalahkan sistem ataupun orang lain apabila tidak mendapat apa yang dihajatkan. Hidup ini adalah satu medan untuk mencari peluang dan mencipta ruang dari segala keterbatasan yang melingkari keadaan. 


Mak adalah tonggak utama dalam semangat kami adik-beradik, dia tak pernah jemu mendidik kami menjadi orang yang kental dalam perjuangan. Sampai sekarang mak masih bersemangat menghadiri kelas-kelas agama, Bahasa Arab, tajwid dan segala bagai yang dia mampu untuk sertai di masjid-masjid dan surau-surau yang berdekatan. Mak SPM pun takde, dia berhenti sekolah tak sempat ambik exam, sibuk jaga suami lepas kahwin, padahal masa kat Madrasah al-Wusto dulu dia bukannya tak pandai, cuma prioriti dia sudah bertukar kepada membahagiakan suami dan seterusnya membesarkan anak-anak sesempurna yang mampu. 


Maka tak hairanlah kalau sepanjang majlis konvo Masters Apih, mak tak henti-henti tersenyum dan ketawa penuh bahagia. Kami tetap tak bagi dia berjalan, bimbang nanti mengah pulak, jadi dia memang kena dengar cakap dan duduk atas wheelchair, bangun bila nak bergambar je.


Yana masih dalam pantang dan baby Muhammad tak dapat hadir untuk raikan Apih, suami dan ayah yang handsome dan pandai. Hehehe puji adik sendiri. Takpe la, nanti masa PHd. Insya Allah dorang akan ada sama, Ameeen...


Melaram habis semuanya.


Ida dan aku of course la dengan spek hitam vogue. Panas gila, hokeh, matahari atas kepala tengahari Ahad tu!


Kebaya klasik pendek dan batik lepas dari kain batik asli Terengganu menjadi pilihan kanda Tak Pe Je hari tu. Ida masih mengekalkan imej smart casual dengan berkemeja dan berblazer.


Sangat praktikal untuk cuaca di Malaysia, sejuk dan nyaman walaupun di bawah terik mentari.


Tahniah kepada kami semua kerana berjaya menjadi support system kepada satu sama lain; susah dan senang kekal bersama. Kepada Apih, selamat maju jaya dan semoga berjaya menjadikan matlamat PHd sebagai kenyataan sedikit masa lagi. Proud of you, bro!


Dan semoga anak bujang aku mendapat suntikan semangat untuk mengekalkan konsistensi dalam usaha menuju garisan penamat dengan penuh dedikasi dan daya juang yang tinggi. Insya Allah.

~ Nai at Tak Pe Je.










Interval Weekday - Weekend

Assalamu'alaikum. Semalam adalah hari Juma'at yang produktif lagi mendamaikan, alhamdulillah. Lepas hantar anak ke sekolah, aku pelan-pelan selesaikan segala bagai tugas yang bersusun tangga menunggu sentuhan tuannya. Ada sorang client tu janji nak jumpa jam 9 pagi untuk ambik Sijil Lahir asal anak angkatnya, tapi aku dah kenal sangat perangai dia, paling awal dia boleh datang pun mesti dekat-dekat 3 jam dari waktu yang dia sebut. Semalam pun macam tu la jugak kekdahnya, jam 11.45 pagi baru dia terpacak depan pintu pagar. Jenis manusia macam tu, tak guna kita marah, lebih baik kita yang ejas masa sendiri dan manfaatkannya dengan kerja-kerja lain sementara menunggu dia betul-betul datang. 
Elok je selesai dengan dia, aku makan tengahari dan sambung buat kerja apa yang patut. Memandangkan semalam adalah hari terakhir persekolahan, maka anak bujangku itu perlu dijemput pada jam 2.30 petang. Aku angkut bibik pergi sekali, senang dia memboloskan diri pergi bantu Junior angkat segala bagai buku dari loker sementara aku bersiput sedut dalam kereta, bumper to bumper hingga ke pagar sekolah.


Aku ambik masa rehat kejap sambil membalas email dan wassap ataupun telegram clients dan kawan-kawan. Ikutkan badan nan lesu akibat period, nak jugak aku baring tapi tak boleh, nanti lemau badan kot-kot la terlelap pulak. Lemau badan satu hal, yang lagi dahsyat kalau tertidur siang hari ni, jenuh nak sentri malam-malam hari sampai jam 2, 3 pagi mata masih segar-bugar. Eh, naya tu!


Jam 8.30 malam aku ada 1 appointment kat Aeon Mall Setiawangsa, jadi aku ada masa nak berlibur seketika. Kan aku tak nak tidur, maka aku pergi beli tiket wayang tayangan jam 5.30 petang, cerita Dear Zindagi, gandingan pertama Shah Rukh Khan dan Alia Bhatt. Sejak teaser dan trailer cerita tu keluar, aku nampak kelainan yang amat sangat, something fresh & tempting, maka sesuailah dengan hari pertama tayangannya 25/11/2016 dan masa lapang yang aku ada, aku memanjakan diri dengan menonton wayang. Rasa macam bukan tengok cerita Hindi langsung, memang lain daripada yang lain. Watak SRK pun sangat berbeza daripada filem-filemnya sebelum ni, walaupun sebagai pakar psikologi, Dr. Jehangir Khan masih tersangat handsome dan mempesona. Alia Bhatt pulak perghh... pandainya berlakon, jenuh la meletup-letup budak umur 23 tahun tu..! Anyways, sedang elok cerita tu habis dalam 8.15 malam lebih kurang, aku keluar dari panggung menuju ke Starbucks, tempat appointment yang dijanjikan. 




Pagi ni aku bangun tidur, basuh muka dan gosok gigi, turun minum jamu dan jus delima fresh, pakai shawl hitam semalam punya, heret bibik pergi pasar tani kat depan Aeon Mall Setiawangsa. Kalau minggu-minggu sebelum ni turun lepas solat subuh, dah mem period, maka lambat ler sampai ke pasar, jam 9.30 pagi gitu. Daging dah banyak yang habis, tapi memang niat nak beli daging cincang je pun, selebihnya beli ayam, ikan dan sotong. Cukuplah buat stok dua minggu kat rumah aku ni, beli banyak-banyak sangat karang masalah storage pulak. Hari ni menu kampung habis, ikan tongkol singgang, ikan sardin goreng dan salad. Itu je, kejap lagi makan macam tak cukup pinggan ler... bertambah-tambah! Habis macamana perut tak membesar bagai juara joran? Heheh. Nak pulak, cicah dengan budu, pergh...! Ish, ok lah aku gi mandi dulu sebelum makan. Terima kasih la sudi melayan pot-pet aku sampai habis. Selamat berhujung minggu! Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.






Friday, 25 November 2016

Mutiara Kata Hari Juma'at

Assalamu'alaikum. Lama dah entry ni terperap dalam draft department, jadi ada baiknya aku bebaskannya ke dunia luar, kesian berlama-lama sangat kat situ, tak baik tau! Aku tulis mutiara kata ni sebagai reaksi kepada keadaan-keadaan sekeliling yang aku nampak depan mata, secara langsung mahupun tidak. Dalam suatu perhubungan, kebanyakan masanya, mesti ada salah satu pihak yang suka sangat nak mengubah pasangan masing-masing supaya mengikut acuan yang dikehendaki, bahkan kadangkala sampai ada yang menggunakan paksaan, manipulasi emosi dan kekerasan fizikal. Kenapa harus begitu, cuba soal diri sendiri, kenapa harus begitu?


Berubah ke arah kebaikan tak salah, bahkan dituntut agama kita, itu semua orang pun tahu. Tinggal lagi, diri sendiri perlulah menginginkan perkara yang sama seiring dengan peredaran masa. Maksud aku, tak kisahlah kita ni berubah kerana manusia pada awal kejadian, bukan kerana kesedaran dan kemahuan sendiri pun, janji dalam hati yang paling dalam, kita cuba memupuk kesedaran itu tangga demi tangga. Dengan cara itu, keikhlasan akan pelan-pelan terbit dari hati dan sanubari, meresap menjadi sebahagian daripada diri kita sendiri. Jadi, walau apa pun yang terjadi kepada perhubungan kita dengan pasangan di penghujung waktu, kita tidak perlu membuang identiti untuk kesekian kalinya. 

Mengekalkan identiti diri itu sangat penting, kerana kita adalah satu entiti khusus yang lahir dan akan mati akhirnya sebagai diri sendiri. Kenalilah diri sendiri dengan sebenar-benarnya, supaya tidak terlampau mudah untuk hilang dalam terang dan sesat dalam kelam. Untuk itu, pegangan kita haruslah betul, kebergantungan kita wajib kepada Yang Maha Mencipta. Itulah kompas utama dalam kehidupan di dunia, yang takkan sekali-kali memesongkan kita dari jalan yang lurus. Hanya dengan cara itulah kita akan terlepas daripada hati yang mati akibat sepak-terajang dunia. Carilah damai di hati, jangan pernah berputus asa dengan rahmat Yang Esa, kerana benarlah janji-Nya, dalam hati yang remuk itu ada Dia, Tuhan segenap semesta.

~ Nai at Tak Pe Je.



Wednesday, 23 November 2016

Dari Kacamata Seorang Pencinta

Assalamu'alaikum. Dah lama sangat aku tak ambik masa menikmati suasana lepas hujan, ada dekat berkurun lamanya; berkurun dalam erti kata yang sebenar, bukan setakat metafora ataupun penguat adjektif semata-mata. Suasana nyaman dan mendamaikan itu seakan-akan terpendam sekian lama dalam taman hati, lebih macam sekali kita pandai kayuh basikal, sampai bila-bila pun kita takkan lupa punya. Haa.. macam tu perumpamaannya perasaan aku terhadap suasana selepas hujan turun. 

Hujung minggu lepas, aku dengan tindakan separuh sedar, duduk bersila depan pintu mengadap balkoni bilik, perasaan yang dah lama aku lupakan menerjah-nerjah tangkai hati, membawa aku ke alam persekolahan menengah rendah. Dengan jelas, aku nampak seorang aku yang berusia 15 tahun, lengkap berbaju kurung plain dari kain cotton berwarna biru lembut, bertudung separa labuh warna putih sedang duduk menunggu hujan reda di hadapan kediaman rasmi Menteri Besar Terengganu waktu itu, Dato' Seri Amar Diraja Tan Sri Haji Wan Mokhtar Bin Ahmad. Aku ingat setiap detik saat itu, setiap detak jantung berdegup, setiap sejuk mata memandang sekitar kawasan, setiap damainya rintik-rintik hujan membasahi bumi Tuhan. Aku ingat bagaimana kerdilnya perasaan sebagai seorang remaja, yang ditemani dua rakan sekelas, menunggu untuk menyempurnakan tugasan menemuramah seorang yang bergelar Tokoh Pilihan. Dan tugasan itulah yang telah membentuk jati diri seorang aku sehingga kini. Aku nekad untuk kekal merendah diri walau setinggi mana tangga sosial Tuhan izinkan aku daki.


video

Entah kenapa, sejak kebelakangan ini aku kembali menemukan diri yang sudah terlalu lama aku tinggalkan, mengulang putar jiwa halus yang aku bekukan. Dan aku kembali bermesra dengan alam melalui hati yang amat tenang, memandang jauh lebih terang dengan mata sanubari. Aku melihat langit seakan-akan lebih indah warnanya, gunung-ganang lebih terbentang luas, tumbuh-tumbuhan lebih hijau dan segar. Dan atas itu, aku menjadi bertambah kerdil dalam menghitung nikmat yang Tuhan pinjamkan. Syukur menjadi perkataan yang tiba-tiba tidak lagi cukup untuk diungkapkan. 


Jalan kehidupan yang penuh lekuk dan liku membawa aku ke sini, hari ini, tika dan saat ini. Dengan saki-baki usia dan segala apa yang ada menanti di hadapan, mudah-mudahan mampu aku tempuhi dengan penuh redha dan ketaqwaan. Mulai sekarang aku ingin terus mencuri waktu setiap ketika untuk berhenti sejenak dari kesibukan dunia, dan menikmati segala sesuatu yang berada di hadapanku. Agar aku takkan pernah lupa untuk sentiasa mengingati betapa sayangnya Tuhan kepadaku meskipun aku hamba yang lalai lagi alpa. 

~ Nai at Tak Pe Je.



WW ~ Legit Teh Tarik In KL

Location: Teh Tarik Place, Wangsa Walk. 


~ Nai at Tak Pe Je.

Thursday, 17 November 2016

Welcome Aboard, Dear Muhammad!

Assalamu'alaikum. Seminggu sebelum majlis gilang-gemilang Hazieq, kami pakat gi jenguk baby boy Apih & Yana kat Nilai. Yeay... dapat anak sedara baru! Muhammad namanya, cutie pie yang belum nampak ikut muka siapa, yang pasti memang hensem bila besar nanti. Standard la statement berat sebelah seorang Mak Long. Seronok, tau.. anak sedara sulung, perempuan dan anak sedara kedua, lelaki pulak. Orang yang dapat anak sedara ataupun anak sendiri bersusun tangga mungkin tak paham perasaan kami, yang kena tunggu gap bertahun-tahun nak menumpang kasih anak adik-beradik. Apa nak buat, jenis yang sibuk sambung belajar tak bosan-bosan, nikah pun umur 30 ke atas. Aku yang nikah umur 26 ni pulak takde rezeki nak ada ramai anak. Jadi, bukan main teruja lagi bila dapat berita nak menerima anak sedara, everytime, without fail.


Kami pergi satu kereta je, berhimpit-himpit la sikit kat belakang tu.. Aku wajib duk depan, kalau tak memang confirm akan mengambil majoriti ruang, atas faktor saiz badan.  Yang halus yang kudus, sila duk belakang. Masa-masa macam ni la aku selalu teringin nak ada semula MPV, jual siapa suruh? Tapi takpe la, kita 'make-do' apa yang ada, Athiyya duk atas riba aku kat depan lepas isi minyak kat Caltex Setiawangsa, Hazieq boleh la muat tak payah duduk atas riba Ida. Lagipun, sekali-sekala kena la Hazieq belajar bersesak sikit naik kereta, bukan lepas bebas belunjur kuak lentang segala sorang-sorang. 


Athiyya dah terbiasa dapat perhatian maximum sebagai baby, menggelabah betul dia bila keluar Muhammad, takut hilang kasih-sayang mak ayah, nenek, Mak Long, Ayah Long, abang, Pak Teh, Mak Teh, Tia dan Pak Su. Jenuh aku duk panggil dia baby terlebih dos daripada biasa, peluk cium segala, kasi dia tau dia tetap baby girl Mak Long. Nasib baik yang keluar tu bukan perempuan, kalau tak, aku tak tau la macamana nak deal dengan perasaan nan rapuh seorang makhluk Allah yang berumur 2 tahun 7 bulan. 


Tiga orang sepupu dalam satu gambar, inilah penyambung warisan kami. Hazieq jauh berbeza jurang umur dengan adik-adik sepupunya, tapi bila masing-masing dah besar esok, semua tu tak jadi penghalang langsung. Athiyya pun akan makin paham dan suka nak dapat adik sendiri nanti, tak sibuk dah nak mintak kakak. Sama je pesen macam Hazieq, duk sibuk mintak abang, tak nak adik, sampailah umur dia 7 tahun ke atas.  


Lepas ni mudah-mudahan giliran Ida pulak bertemu jodoh dan menimang cahayamata, Insya Allah. Aku dah berhenti berharap, rasanya tak sanggup dah nak menghadapi kemungkinan gugur lagi buat kali ke-5, umur pun dah 4 series. Tapi ye la kan, perancangan Allah ni kita tak tau. Rahsia Allah semua tu... kita tinggal berikhtiar dan berdoa. Apa pun yang berlaku, pasti ada hikmahnya. Selalulah berbaik sangka dan bersyukur atas rahmat dan nikmat yang diberikan.


Untuk Yana & Apih, tahniah dapat baby Muhammad. Terima kasih kerana menggembirakan kami dengan kehadiran baby boy untuk memeriahkan lagi keluarga. Selamat menjadi ibu dan bapa yang baik kepada Muhammad dan adik-adiknya nanti, Insya Allah.


Dan kepada Muhammad, Welcome Aboard This Cruise of Life. Semoga menjadi anak yang soleh dan berbakti kepada orang tua, keluarga, agama, nusa dan bangsa. Mak Long tak sabar nak memanjakan awak bersama-sama Abang Hazieq dan Kakak Athiyya. Semoga awak suka tengok bola macam ayah awak, so boleh la kita gaduh nak sokong Arsenal ke Manchester United. 

video

~ Nai at Tak Pe Je.





Tuesday, 15 November 2016

Tamatlah Sudah Episod Sekolah Rendah

Assalamu'alaikum. Hari Ahad baru-baru ni sekolah anak bujang ada buat majlis meraikan para pelajar Tahun 6, yang dinamakan 'Recognition Day'. Bertema 'Glamorous' dan bertempat di Megaview Banquet Hall, Menara Kuala Lumpur, majlis keraian itu berlangsung gilang-gemilang. Masa dapat surat jemputan hampir 3 minggu sudah, aku dah berat hati nak bagitau dia yang daddy ada program tahunan kat Timur Tengah dan masih belum berada dalam kawasan pada 13hb. November, 2016. Mungkin sebab dah terlampau biasa dengan keadaan yang sebegitu rupa, dia takde nampak frust pun bila dapat tau. "Pergi dengan mummy je, okay, baby?" pujuk Daddy, dia angguk cuma. Aku tak sanggup nak tengok, tapi kena jugak tunjuk muka selamba lagi bersahaja.


Selang beberapa hari kemudian, cikgu kelas dia whatsapp nak double confirm berapa orang ahli keluarga nak datang, sebab Junior tulis 2 orang dewasa, sedangkan bayaran untuk seorang je. Aku telan air liur, paham benar anak aku nak suruh ajak Ida, mak sedara kesayangannya hadir sama. Walaupun dia tak nyatakan, dia sebenarnya sedih kalau mummy seorang je datang. Aku cepat-cepat balas, "Takpe, nanti saya bagi bayaran tambahan, dia nak ajak makcik dia la tu..." Disebabkan keadaan yang havoc terlebih, akhirnya aku mintak nombor akaun bank cikgu dan transfer kat dia je senang. 


Hazieq memang dah plan awal-awal nak pakai baju apa, dari masa mula-mula dapat tau tema majlis tu, dah terbiasa dengan ajaran mummy sejak kecik. Nak ke mana-mana, buat keputusan nak pakai baju apa dari awal, senang nak gosok ataupun kemas, tengok keadaan. Aku cuma rasa kaget sebab tak berapa paham maksud glamorous, sebab aku ni banyak baju bertemakan tradisional. Bila mengadu kat Ida, dia kata baju-baju tradisi aku tu semuanya level glamour, pandai ambik hati kakak! Maka aku pakailah baju macam nak pergi majlis kenduri kahwin, glamorous la tu gamaknya. Hehehe.



Ida happy gila pergi majlis riang-ria anak sedara kesayangannya, untung la... Dia sangat-sangat terharu Hazieq jemput dia, kembang semangkuk diberikan penghargaan sedemikian rupa. Kalau aku pun bangga, weh... Anak sedara tak perlu pikir panjang, terus teringatkan kita dalam banyak-banyak orang. Memang best buddies pun depa berdua, dari baby sampai toddler sampailah sekarang, speaking London berabuk, tak bunyi Melayu dah. 


Cantik betul cikgu kelas Hazieq pakai hari tu, baik sangat dia.. aku suka. Nampak sangat dia antara the hottest teachers, sebab dia ditugaskan duduk atas pentas bagi hadiah. Hazieq dapat anugerah "The Most Helpful" bagi kategori kelasnya, aku terpacak depan pentas tu dari masa dia beratur nak terima hadiah, dan ambik gambar sampai lebam, walaupun dah ada photographer rasmi pihak sekolah sediakan.


Hazieq cinonet je berbanding kawan-kawan sebaya dia. Itu pun dah kira banyak dah dia naik tinggi dalam masa setahun dua ni, kalau tak jauh ketinggalan daripada orang lain. Ni semua gang Hazieq main game online, dari kelas sebelah. Dia tak rapat sangat dengan kawan-kawan sekelas dia, sebab depa tu budak-budak bola, sedangkan dia budak mengadap game je 24 jam. Siap ada yang pakai tuxedo segala, weh... jangan marah! Yang menang the Best Dressed Student aritu pun pakai tuxedo, tinggi lampai memang macam Prom King la. Sayang betul aku tak sempat ambik gambar.


Kelas Hazieq semua lelaki, jadi aku tak sibuk nak ambik gambar budak-budak perempuan yang hadir masa majlis tu. Yang betul-betul pandai bergaya pun ramai, tapi takde la pulak dalam gambar, siap bling-bling sequins bagai, jangan tak tau! Sekolah menengah nanti jenuh jugak la Hazieq nak sesuaikan diri dengan kelas bercampur minggu-minggu pertama, tapi dia ok je tu, senang berkawan pun nature dia.


Syahdu sebenarnya masa ambik gambar ni, Tuhan aje yang tau, tapi senyum tetap kena tahap diabetes! Glamour la kononnya mummy si Hazieq tu pakai, macam tak kena je dengan dia yang pakai smart casual ala-ala K-Pop, mummy macam Puteri Jawa pulak. Nak pakai satu suit karang, dah jadi tema korporat, lagi tak masuk tema. Kira ok la tu, sebab rata-rata parents yang datang aku tengok semua pakai macam nak pergi open house raya ataupun majlis kahwin jugak.


Paling best kat majlis tu selain refreshment yang lazat berkrim, adalah photobooth. Melaram ler kami sama naik dengan budak-budak tu, alang-alang bayar mahal, takkan nak lepaskan peluang pulak untuk menikmati fasiliti yang ditawarkan, ishh tak patut!


Lawa pulak Hazieq pakai rambut Alfro, hipster tahap dewa, gitu! 


Khamis ni keputusan UPSR keluar, pergh... maka bermulalah episod seterusnya dalam kehidupan Hazieq. Aku dah pilihkan sekolah menengah untuk dia, tunggu nak pegi interview. Takde maknanya nak hantar sekolah asrama bagai, anak seketul je pun. Sila duduk bawah ketiak mummy je, takde kompromi, lainlah kalau dia dah tamat Tingkatan 3. Yang tu, cerita bila sampai waktunya, save your breath. Kepada semua ibu-bapa yang bakal mengambil keputusan UPSR, berlapang dadalah, walau apa pun hasil tangkapan anak anda. Yang cemerlang, Alhamdulillah dan tahniah. Yang kurang cemerlang, Alhamdulillah dan tahniah. Teruskanlah menyokong dan mendokong anak-anak kita untuk tetap percaya pada diri dan berusaha meningkatkan prestasi dalam kehidupan. Masih jauh perjalanan mereka, jangan sekali-kali kita pulak yang menghumbankan semangat mereka ke lembah kekeliruan yang tidak bertepi. Jumpa lagi lain kali, terima kasih sudi baca sampai habis. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.













Monday, 14 November 2016

Dream BIG, darling!

Assalamu'alaikum. I've always been a dreamer and obviously not the only one, just like Lennon said. And when I dream, I dream BIG! Bagi sesetengah orang mimpi tak lebih daripada angan-angan, impian kosong yang tak perlu diambil berat. Bagi aku, mimpi adalah harapan yang membangkitkan semangat untuk terus berjuang dalam sebuah kehidupan. Tanpa mimpi dan harapan untuk menikmati cahaya indah di hujung terowong, mungkin aku sudah lama mati. Aku pernah hidup dengan menyambut setiap pagi, menarik nafas panjang-panjang dan bersyukur kepada Tuhan kerana masih meminjamkan aku jasad dan nikmat untuk bernafas di bumi-Nya. Setiap hari, bertahun-tahun lamanya aku begitu; melewati hari-hari seperti tiada esok yang menanti. Aku punya banyak harapan kerana mimpi-mimpi yang berentak tari di hadapan mataku kala terjaga, dan kerana kebiasaannya mimpi tiada dalam lenaku. Seorang Dekan Fakulti Undang-Undang sempat bertanya, apa yang menyebabkan aku begitu kental? Jawabku, aku punya banyak sebab untuk hidup, dan semangatku menghidupkan banyak pihak dalam keluarga. Dia terdiam seribu bahasa, aku memandangnya kosong, kerana saat itu seluruh saraf wajahku tak mampu mengukir senyuman. Bercakap pun suara kurang kedengaran.


Dengan mimpi, harapan dan semangat itulah, aku pernah memasang impian untuk bergambar dengan pakaian konvo di UIA seandainya Tuhan mengembalikan semula senyuman fizikal di raut wajahku. Dan impian itu menjadi nyata 15 tahun berikutnya, apabila adik bongsu aku menamatkan pengajian dalam bidang yang sama. Kalau dulu senyum pun aku tak mampu, berjalan pun dipimpin, kali ini, alhamdulillah... aku mampu berlari walaupun bergegar bumi sebab berat sangat. Lalu, nikmat Tuhan manakah yang ingin aku dustakan? 


Aku sebenarnya bertuah, kerana diberikan peluang untuk mendalami perasaan manusia yang direnggut nikmat kesempurnaan, menjadi kurang upaya fizikal mental, dan akhirnya kembali menjadi 'normal'. Semua itu memberikan aku suatu bentuk keinsafan yang tak terbandingkan, menjadikan aku seperti hari ini, manusia yang terkadang dungu dek terlampau memaafkan. 


Sumber kekuatanku adalah ikatan kekeluargaan yang jitu. Itu adalah jati diri seorang aku, intim dengan famili bagaikan kekasih. Kami berfungsi sebagai support system antara satu sama lain, susah-senang bersama, sehati dan sejiwa. Aku menjaga adik-adik dari mereka kanak-kanak, mereka menjaga aku sepanjang aku sakit, dan sekarang kami saling jaga-menjaga mengikut kemampuan masing-masing. Dan mereka amat memahami sentimental value mengambil gambar dengan pakaian konvo Ijazah Pertama LLB (Honors), sporting je melayan karenahku.


Ye, tak semua ahli keluarga sempat meluangkan masa, tapi takpe.. aku takde la diktator sampai semua orang kena tinggalkan kerja yang lebih utama. Nama pun nak ambik gambar dengan jubah konvo, bukannya nak konvo sekali lagi. Orang lain sibuk nak ambik Masters dan PHd segala, ingat aku tak teringin ke? Tinggal lagi, kepuasan diri sendiri kadang-kadang kena bersaing dengan tanggungjawab utama dalam kehidupan. Aku harus jujur, kerana apa perlunya kelayakan akademi tambahan dalam kerjaya dan kehidupan aku buat masa sekarang, kalau bukan lebih kepada kepuasan diri sendiri? Ya, aku punya impian dan harapan untuk menjadikannya suatu kenyataan sedikit masa dulu, tapi itu sebelum aku diubah 360 darjah oleh takdir dan waktu. Yang akhirnya menjadikan aku mementingkan apa yang benar-benar perlu diutamakan. Melihat adik-adik mengotakan impian mereka dari satu tahap ke tahap berikutnya, aku tumpang bahagia. Paling tidak, boleh tumpang pakai jubah konvo!


Aku masih punya impian dan harapan, tapi bukanlah dalam lapangan akademi. Agak terlalu awal untuk aku kongsikan, nantilah bila dan jadi nyata, aku tulis dalam jurnal harian aku ni. Sementara itu, jom la kita pakat layan gambar-gambar kat bawah ni. 


Pelapis Mak Long, yang keletah dan ligat cergas, sentiasa menemani...


Mak Long yang kuat posing, bahagia dah dapat bergambar dengan jubah konvo.


Budak bam bam yang terlepas kandang.


Begitulah adanya, kisah mimpi, impian, harapan dan semangat seorang aku untuk renungan kita bersama. Keep the faith. Dream BIG! Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.