Nuffnangx

Thursday, 21 September 2017

Bak Angin Pantai Mengelus Pipi

Assalamu'alaikum. Aku jenis tidur takde nak dengar muzik ke apa, memang suka suasana sunyi. Dulu masa muda-muda lainlah, mesti ada lagu dan irama menemani sebelum lelapkan mata. Tapi sejak dua tiga menjak ni, aku duk kemaruk dengar beberapa lagu daripada Original Soundtrack drama Goblin: The Lonely and Great God. Dalam pada banyak sangat perkara berlegar-legar dalam kotak fikiran aku ni, entah macamana boleh rasa tenang lain macam bila dengar lagu2 romantik dan penuh syahdu, especially 'And I'm Here'.. mungkin sebab lagu tu dalam Bahasa Inggeris, jadi takde filter langsung, terus menusuk ke jantung dan menyelinap ke seluruh urat saraf.


Baru je aku perasan menda ni, sebenarnya. Ada satu hari tu aku stress gila dengan satu kes jual-beli tanah klien kat Melaka, banyak sangat onak dan duri nak sampai ke proses pecah sempadan, pembeli duk tukar lawyer tengah2 jalan, lawyer baru kerek lain macam, mak klien aku sakit tenat perlukan duit cepat, pembeli pegi buat haji, eh macam2 mak nenek lagi ler.. sampai julung2 kalinya, aku rasa tak sanggup nak tanggung dah. Kepala rasa macam nak pecah dan semangat pun rasa makin hilang.. dan aku boleh tertidur dengan lena sekali, diiringi lagu And I'm here, sambil tersandar atas kerusi. Terjaga dari tidur, lagu yang sama masih on repeat, dan aku terkebil2 tak percaya apa yang baru terjadi. Lena yang penuh kualiti walaupun tak sampai sejam. Nasib baik aku bangun tu ngam2 pukul 3pm, sempat la aku compose diri ini sebelum turun ambik Junior kat Gombak pukul 3.30pm.


Lagu ni slow yang amat, tak semua akan gemar mendengarnya, kecuali para peminat drama Goblin, of course. Macam suami aku, siap tanya lagi, "lagu apa tu macam suruh tidur?" Hurmm.. exactly my point, memang nak suruh tidur pun... heheh. Bagus benar nak bagi hantu dalam otak ni tidur, supaya senang aku bertenang dan buat kerja ikut skala, standard, KPI, SOP yang normal. Sekarang pun aku masih dengar lagu ni, nampak lambang Blootooth HBT35 tu kan? Haa.. itulah sambungan wireless earlphone aku, tak payah kacau orang sebelah nak tidur. Dah berdengkur pun dia, aku duk siapkan kerja mana yang patut lepas ajar Junior Poligon Asas dan sudut dalam segi tiga. Nak tidur jugak ni, penat dah pun, seharian menguruskan segala macam perkara. 


Aku tinggalkan korang dengan sekeping gambar yang aku snap sejurus selepas dapat keja urgent nak kena siapkan agreement pinjaman peribadi secepat kilat. Abaikanlah parut hitam atas bibir tu, lama lagi nak hilang gamaknya... Dengan itu, aku sign off dulu. Terima kasih sudi baca sampai habis. Jumpa lagi lain kali, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.


Wednesday, 20 September 2017

Saturday, 16 September 2017

Green, Sad Eyes, Long Hair and I

Assalamu'alaikum. I'm a green person, so I love everything green, to say the least. Baju, hijab, aksesori, stationary, pendek kata semuanya hijau la senang cerita. Mata dan hati ni cepat je tertarik pada warna hijau, terasa begitu damai lagi mendamaikan. Gambar kat bawah ni menggambarkan apa yang selalu membuatkan aku tertarik: shawl, tunic, permata berwarna hijau, dan lelaki yang bermata syahdu dan berambut panjang. Apa entah yang merasuk hati ni, cepat sangat terkesan dengan kombinasi lelaki bermata syahdu dan berambut panjang. Bila tengok drama Korea, Goblin: The Lonely and Great God, Kim Shin (Gong Yoo) sangat menepati dua kriteria fizikal yang membuatkan aku disampuk angau. Speechless beberapa ketika masa mula2 tengok cerita tu, dah la watak dan perwatakannya menepati citarasa, cukup perisa segala.


Tapi tak nak la cerita pasal Goblin banyak-banyak, dikhuatiri tak lena tidur pulak, kenn? Meh kita tengok kombinasi hijab, tunic dan cincin zamrud yang lebih selamat untuk diceritakan dengan panjang lebar. Takde la sampai kucar-kacir perasaan dan naluri seorang aku.


Salah satu tona hijau yang aku paling gemar adalah emerald, memang tak mampu lari daripada mengumpul warna yang sama, walaupun dah bersepah dalam koleksi. Kulit aku sesuai dengan warna ni, naik seri gitu kalau letak kat badan ataupun muka. Itu pada pendapat aku la, kan. Arwah ayah aku dulu pun sama, suka sangat beli segala menda warna emerald untuk dirinya sendiri dan anak perempuan sulungnya.  

 

Bukan setakat pakaian, botol air pun aku suka kumpul kaler hijau. Kronik betul, like, "Oh, mak kau hijau!"


Maka tak hairanlah bila aku tengok kat IG kawan suamiku, yang juga jadi kawanku sendiri, ada jual cincin zamrud yang sungguh menawan kalbu, aku terus book tak tunggu hatta sesaat sekalipun. Hari ni sampai dari Kedah, tersengih-sengih la aku pakai on the spot.. 


Aku pakai saiz 13, memang niat nak pakai kat jari tengah. Cantiknya alahai... Dulu ada yang lagi besar, tapi kena curi. Kali ni beli yang sebesar duit 10 sen pulak, tukar style sket. 


Dengan suami, muat kat jari kelingking, jelas perbezaannya, kan? Hehehhe. Dia taste tak sama bab2 cincin ni, dia modern, aku vintage dan old school. Bagi dia, cincin macam ni sesuai untuk orang2 tua, ataupun orang tua2.. Bagi aku pulak, lawa yang amat. Cincin modern pun aku suka jugak, tapi tetap tak boleh pinggirkan cincin berbatu permata style lama. Dah memang wired sebegitu, apa nak dikata?


Selain emerald, aku minat jugak rubies, delima orang kita panggil. Kalau ada je batu delima, memang aku akan rembat tak pikir dua kali dah. Cuma bukan senang nak jumpa menda2 rare gitu, kalau ada pun, mahal la pulak! Kalau korang suka menda2 gini, kita gang. Old school la sket tapi, tak semua orang macam kita ni..

Okay la, terima kasih sudi baca sampai habis. Jaga diri dan selamat berhujung minggu. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.


Saturday, 9 September 2017

Kisah Hujung Syawal Di Masjid Muaz Bin Jabbal

Assalamu'alaikum. Ni cerita lama ni, masa hujung2 Syawal, lama terperap kat stor tak berganjak. Aku dengan adik2 mana yang ada kat rumah pakat pergi jamuan raya Masjid Muaz Bin Jabbal. Sempoi je semua, yang lelaki biasalah dengan T-shirt, kami kaum Hawa pakai jubah hitam dengan muka polos je, takde mekap2 bagai. Anak aku pergi jugak, tapi tak lepak dengan mummy.. dia pergi dengan kawan2 yang datang sleepover kat rumah, ada kerja kumpulan Geografi. Ye lah, orang dah besar kan, mana nak lepak dengan aku.


Masjid Muaz memang selalu berada dalam senarai 10 masjid terbaik di Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur. Banyak betul program yang diadakan sepanjang tahun, terutamanya pada bulan Ramadan dan sambutan hari-hari istimewa dalam takwim Hijrah. Bab buat jamuan makan pun tak pernah menghampakan, rasa sangat bangga menjadi anak kariah masjid ni, sebenarnya. Tapi tak selalu aku join program diorang, sebab aku ni ambik pendekatan lain sikit daripada orang lain. Bagi aku, kaum wanita lebih bagus beribadat di rumah, lagipun zaman sekarang ni cepat sangat tercetus fitnah. Itu tak la bermakna yang aku tak galakkan kaum Hawa mengimarahkan rumah-rumah Allah, jangan salah paham. Itu cuma pendekatan peribadi aku sendiri. Anyways, berbalik pada cerita open house Masjid Muaz ni, aku memang puji tak cukup perkataan kat pihak pengurusan dan pentadbiran depa. Meriah sungguh dari segenap segi yang termungkinkan. Terasa sangat penuh barakah sepanjang berada di majlis tu, makanan yang sedap belaka, bervariasi dan disediakan penuh ikhlas. Khemah pun besar gedabak, setiap sudut dipenuhi para tamu yang riang dan bersuka-ria.


Gerai yang paling laku malam tu adalah kambing golek (of kos), rendang, lemang, roti jala, bihun sup dan aiskrim. Terbaik, baq hang! Aku jadi mem je bawah khemah tu, adik2 pakat gi Ambik makanan bawak mengadap. Hehhe takpe la weh, dah rezeki ada yang nak melayan. Bukan tak boleh gi ambik sendiri pun, tapi depa dah terbiasa macam tu kot. Ala, aku boleh jaga kerusi dan anak sedara, apa? Justifiable la tu seposen dua, kan? Bibik malam tu lepak dengan gang dia, siap ada yang book kan meja untuk dia, ambik ko... lagi dahsyat! Macam aku dengan adik2, takat lepak atas kerusi je, takde meja bagai. Nak pegi awal, segan pulak.. sebab tunggu orang sudah solat Isyak dulu. Rupa-rupanya kaum Hawa yang tak solat dah berduyun-duyun datang book meja, hurmmm... kalau bab makan free, faham-faham je ler. Heheh.


Tapi itulah dia, seronok jadi anak kariah Masjid Muaz Bin Jabbal, semoga pihak AJK Masjid tetap istiqamah dalam mengimarahkan masjid dengan pelbagai kegiatan menarik yang memberi manfaat kepada penduduk sekeliling. Aku doakan agar semua anak kariah masjid mendapat barakah dan kasih-sayang Allah di dunia dan di akhir sana. Ameeen...

~ Nai at Tak Pe Je.



Monday, 4 September 2017

Setahun Beranjak Lagi, Selamat Hari Jadi...

Assalamu'alaikum. Wah... seronok nampak, mentang-mentanglah hari ni masih cuti, ya? Aku tak cuti pun, baru je lepas jumpa orang ni ha, lepak kejap update blog sebelum bergerak ke tempat appointment seterusnya. Alhamdulillah... ada job tu kira syukur yang amat sangat, rezeki bulan Zulhijah. Mudah2an berterusan sampai bila2, diberkati di dunia dan di akhirnya. Ameen... 

Kali ni meh kita tengok gambar-gambar sekitar bulan Ogos, birthday month Puan Nai at Tak Pe Je.  Melepasi 4 series kehidupan ni, hati makin cepat tersentuh, maklumlah makin muda, kan? Adatlah tu, nama pun manusia. Tahun ni aku dapat kek birthday 3 kali, hokeh? Macam comel sangat, terasa pelik pun ada, biasanya tak macam ni. Tapi aku tak komplen, tersengih-sengih macam kerang busuk je ler, terasa diri begitu berharga, begitu dihargai. 


Birthday aku tahun ni jatuh pada hari Ahad, jadi diri tak dihambat waktu sangat. Sebelah siang tu aku masak biryani ayam kat rumah, makan bersama family mana yang ada, sebab adik-beradik aku berterabur di muka bumi ini. Ida ada kat Vietnam, pergi cultural visit dengan gang2 Masters dia, siap wish melalui video kat Instagram, tersangat standard sebagai seorang Pisces girl! Apih ada kat Nilai, Mi ada kat Terengganu. Maka, aku keluar malam tu bertiga je la, dengan cik abang dan Junior.


Tempat yang cik abang bawak kami ni sangat cozy dan romantik, cakap pun level berbisik je kat situ, restoran French la katakan... lagu pun membelai2 lain macam. Nak pesan makanan sikit punya susah, kena buat muka selamba tanya waiter, dikhuatiri terpesan kulit siput semata, siapa nak jawab? Aku terharu sangat2, sebab dengan keadaan sekarang, aku tau cik abang sebenarnya berkorban banyak benda nak bawak makan kat situ. Takpe je kalau makan-makan kat rumah, tapi bila dia ada effort nak buat macam tu, memang membuatkan aku tersentuh dan terharu.


P.A aku bila dapat tau pasal birthday aku, dia siap datang hantar cupcakes Red Velvet yang sangat sedap dan gojes. Aku makan dua ketul je, yang lain-lain tu payung seisi rumah ler, apa lagi, kan? Junior bawak ke sekolah dan share dengan kawan-kawan, dah mintak bawak lagi keesokannya sebab sedap sangat! Alhamdulillah, anak aku tak kedekut dan sangat pemurah orangnya, sejuk perut aku mengandungkan dia.


Seminggu berlalu, tibalah masanya adik-beradik pulak meraikan birthday aku, dah overdosed kasih mesra kalau gini gaya. Kek ala2 Secret Recipe Choc Indulgence size kecik tu Mi tempah dengan kawan dia, sedap jugak rasanya. Bertenggek kat tepi kek Ida letak jugak cupcakes yang Tikah bagi, tak nak ketara sangat kosong takde hiasan, katanya. Gayat hakak ni duk depan lilin macam mercun tu,  weh... terpercik ke muka segala bagai. 


Mak happy betul, tak pernah tengok dia beriya nak menyambut birthday aku. Katanya mungkin ini yang terakhir dia ada peluang, kami semua saje tak nak tambahkan blues, pakat 'buli' dia ramai2 nak bagi dia tak fikir negatif. Ngeri sebenarnya kami semua dengar menda2 gitu, baik jangan disebut2 sangat, dikhuatiri akan rosak mood majlis sambutan harijadi pulak. Hurmm.. itulah, meh kita tukar topik, meh! Tu haa, nampak juadah atas meja, kan? Adik-adik ipar aku yang buat, Mee Kari Ogos nama dia.. bukan senang nak merasa masakan adik ipar, weh..!


Lilin kecik yang Mi letak atas kek tu tak mau padam sampai sudah, nak tergolek aku kat meja. Akhirnya Mi ambik semangkuk air dan matikan api secara manual, havoc satu rumah, dah macam ada pertunjukan sarkas pulak! Kegembiraan melata di mana-mana. Rasanya cik abang je yang masih boleh control macho, orang lain diketuai aku, habis tergelak besar tak ingat dunia.


Seronoknya keadaan macam ni, nikmat Allah manakah yang ingin aku dustakan? 


Keluarga yang bergelak ketawa, derita berduka bersama, kekal bersama. Selamanya.


Semoga dikekalkan dalam ukhuwah sejati, Insya Allah.


Ogos sudahpun berlalu pergi, tapi kenangan indah tahun ini akan senantiasa mewangi dan mewarnai kehidupan seorang aku. Setahun lagi usia bertambah, segala suka dan duka yang ditempuhi mudah-mudahan menjadikan aku semakin dewasa dan berpijak di dunia nyata. Terima kasihlah sudi baca sampai habis, sayang korang semua! Jumpa lagi nanti, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.