Nuffnangx

Thursday, 15 June 2017

Pot-Pet Sembang Kisah Biasa-Biasa

Assalamu'alaikum. Ramadan kali ni aku memang kalut dan kadang-kadang ke laut, ada ke patut? Ada masanya menghabiskan masa berjam-jam depan laptop sampai selesai dokumen-dokumen yang nak dimajukan kepada clients, tapi ada ketikanya terpaksa ke bulan, bintang, planet Pluto dan turun semula ke bumi, masih tak boleh menyiapkan sebaris ayat sekalipun. Itulah yang aku maksudkan dengan ke laut tadi, sindrom tepu otak kanan dan kiri melanda diri. Maka, tak hairanlah kalau blog ni sendu je dua tiga menjak ni, minggu bertemu minggu, setakat boleh update dengan Wordless Wednesday posts, apa nak gebang?


Biasanya kalau tiba waktu ke laut gitu, mulalah main sauk je tudung mana yang tergantung kat perimeter paling dekat dengan tangan. Contoh macam semalam dengan hari ni, duk ke hulu ke hilir pakai shawl yang sama, gaya lilitan je berbeza. Jenuh ler berkejar pagi-pagi ke Shah Alam, sekali tak berjaya melaksanakan misi pemfailan dokumen. Susah tau nak borak dengan orang-orang kaunter ni, dorang terlebih yakin dengan pengetahuan yang standard dan tahap ice-berg, bila dapat benda-benda yang tak pernah diproses, dorang senang sangat nak buat keputusan kelakar. Aku pulak takde masa nak berlama-lamaan membuat penerangan, dan takde mood nak bertekak dengan manusia mahupun robot, maka sudahnya aku angguk dan senyum, mohon angkat kaki dengan penuh susila. Nasib baik la ngam-ngam je sampai KL sebelum azan zuhur dan sempatlah aku memecut ke Gombak untuk menjemput anak bujang kat sekolah.


Stereng kereta terasakan begitu berat untuk dipusing ke kiri dan ke kanan, seberat jiwa dan perasaan, sehinggalah anak bertuah bagitau dia dapat 75% markah mid-term untuk kertas sains. Mummy penat kot, katanya, sebab tu rasa stereng berat. Aku terharu, tapi cuma mampu mengiyakan dan gelak kat dia. Tapi bila dengar cerita dia pasal markah sains, aku jadi hilang semua rasa berat. Katanya, bila dia dapat kertas dan pandang markah, dia rasa happy sangat. Hurmm... dia tak tau, aku laaaaagi sejuta kali happy daripada dia. Maknanya dia dah start boleh adjust belajar dalam Bahasa Melayu, tapi masa iftar dia bagitau kat meja makan, ada yang dia jawab dalam English. Heheh, patut ler, takpe la.. memang aku ada pesan aritu sebelum mid-term, suruh dia jangan tinggal kosong kalau tak pasti nak jawab, tulis je dalam English, nanti dapat jugak markah.


Jadi mak memang macam ni, kan? Kalau anak kita tak pandai berenang, takkan la kita nak campak dia tengah-tengah laut suruh belajar berdikari. Orang yang ada anak yang pandai dan boleh mandiri takkan paham, sehinggalah dapat anak yang kurang pandai. Aku bersyukur sebab diuji dengan anak nan seorang ni, manja sedemikian rupa. Sekurang-kurangnya dia menunjukkan peningkatan demi peningkatan dalam proses peralihan silibus dan bahasa pengantara. Ramadan ni aku tak sempat nak ajar dia langsung, maka bersultan di mata beraja di hati ler dia layan game, dah pulak cuti semester dua minggu aritu, kan? Adeh, ko rasa apa perasaan mummy? Tapi takpe la, aku pun kena jugak fikir pasal diri sendiri, kan? Tadi aku dah janji akan mula ajar dia semula lepas raya, dia macam biasalah jawab, "Okay mummy!".. walaupun nanti tak diketuk, tak bergerak jugak.


Weekend ni nak kena gi ambik baju Melayu raya dia kat kedai, aritu hantar repair, baru dua bulan tempah, dah senteng bagai. Alamatnya pakai raya kejap je ler, raya Haji dah kena tempah lain. Nak try cari ready-made, kot ada size pinggang dia yang ramping bak kerengga tu. Korang dah siap semua shopping raya? Aku belum, last minute sebelum cuti raya haruslah marathon dengan pakwe pergi beli baju anak dan pak mertua. Mak aku semua dah settle, tudung dia aku dah beli minggu lepas, alhamdulillah dia tersenyum lebar senang hati. Tinggal handbag je la, dah dua tahun tak belikan dia handbag baru. Aritu niat nak bagi Selma MK yang dia berkenan, tapi bajet pulak tak mengizinkan, may be singgah kat Vincci ataupun Charles & Keith la nanti, angkat model yang ala-ala Selma, murah sikit. Dah ada bajet esok-esok baru dapatkan Selma tu, Insya Allah. Aku? Baju aku memang dah lama pun ditempah, siap secara berkala dan bayaran pun senang ikut progress, macam bayar rumah baru naik dengan pemaju ler kan. Tudung pakai mana yang ada, sandal pun sama, handbag ambik je nanti dalam almari tengok kesesuaian dengan majlis. 

Eh, meleret-leret la pulak jadinya. Sampai sini dulu la, ya, terima kasih sudi baca. Jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.







Monday, 29 May 2017

Di Ambang Ramadan, Coretan Dari Hati

Assalamu'alaikum. Sekejap je dah nak masuk 4 hari kita berpuasa, ikutkan hati, patut pecut berapa km sejam sebelum datang mens. Macam tu perasaan aku tahun ni, seolah-olah tiada esok yang menanti. Tahun ni dugaan berpuasa dan berhari raya yang menyusul sedikit waktu nanti, Tuhan aje yang tau. Minggu lepas TNB ada datang buat rush dan Ya Allah... bukan sebuah dua premis ofis yang bergelap kena potong letrik. Abang technician tu siap kongsi gossip murahan dengan staff aku, ofis mana yang kena potong, berapa ribu dan berapa lama tunggakan sejak tahun lepas. Masa tu la aku tetiba rasa 'happy' tapi jangan salah paham, bukan sebab happy dengar cerita pasal kekalutan orang lain, tapi happy sebab tau, rupa-rupanya bukan aku sorang je yang terhimpit dek kegawatan ekonomi. Tetiba rasa insaf dan bersyukur dengan keadaan aku, kalau nak dibandingkan dengan orang lain. Ye la, selama ni asyik mencemburui bintang berkerdipan di langit, sampai terlupa rumput di bumi. Selalu sangat pandang ke atas, terlupa nak jenguk ke bawah. Alhamdulillah, terima kasih Ya Allah... masih ada ruang dan jalan yang Kau Hamparkan di hadapanku untuk terus bertahan dan berjuang mempertahankan legasi. 


Aku macam biasa, tetap perlu memainkan peranan sebagai anak sulung, tulang belakang kepada bonda, pengganti arwah ayahanda. Apa jua rezeki yang Allah lorongkan, masih ada bahagian untuk adik-adik dan anak-anak saudara. Moga terus dicukupkan yang sedikit, dan mana yang lebih, terus diizinkan untuk dikongsi bersama keluarga. Takpe la kalau aku yang terakhir dalam senarai, semoga ada bahagian yang infiniti menantiku di destinasi utama nanti, di sisi-Nya Yang Maha Esa.


Hari-hari terakhir sebelum Ramadan, memang havoc dengan pelbagai masalah dan tanggung jawab yang memerlukan tindakan cekap dan keputusan segera tahap hidup dengan mati. Nampak aku macam biasa je, tenang dan bersahaja. Itulah rezeki yang tak terbandingkan sebenarnya, bilamana kita percaya tanpa sekelumit syak wasangka, bahawa Allah itu ada. Aku teringat pesan Imam Al-Ghazali dalam buku magisnya, "Jangan Bersedih", jika terasa keadaan hidup ini teramat genting, bagaikan tali hampir putus bila-bila masa, itulah tandanya bantuan Allah hampir tiba. Maha Suci Allah, sungguh benar perumpamaan itu, bergantunglah senantiasa pada tali Allah, nescaya kita takkan mungkin berputus asa dari rahmat-Nya.


Air mata bukan lagi sesuatu yang asing buat kita semua, terutamanya pada saat-saat segalanya bagaikan tidak bercahaya. Aku pun menangis macam orang lain, tapi hidup perlu diteruskan... banyak lagi yang perlu kita selesaikan. Ke depan saja, kawan-kawan... usah pandang belakang. Kita dah terlampau jauh untuk berundur, peganglah hati yang remuk, ke depan terus jalan. 


Tak perlu kita binasakan hari ini kerana kekusutan semalam, ataupun kerana takut akan ketidaktentuan masa depan. Percayalah, pada setiap dugaan yang hebat, habuan lebih hebat menunggu di hadapan. Sifir itu hanya untuk orang yang lulus ujian, dan kita semua perlu senantiasa berjuang untuk menjadi pemenang dalam bersaing dengan diri sendiri, bukan dengan orang lain, kerana musuh yang paling dahsyat dalam hidup ini adalah diri sendiri. Kitalah musuh yang paling ketat terhadap diri sendiri. Teruskan berjihad menentang musuh itu, jadilah sahabat yang paling setia kepadanya. Tak perlu orang lain untuk memujuk, kitalah yang perlu memujuk hati sendiri. Jadilah sahabat sejati yang paling teguh memerangi kemurungan dan kejahatan emosi yang hanya akan merebahkan kita saban waktu. 


Sempena bulan baik dan hari baik ini, aku memohon ampun dan maaf atas segala keterlanjuran kata, semoga ibadah kita diterima dengan sempurna, Insya-Allah.


Segala-galanya bermula dari kosong, jadi kalaulah kita perlu bermula kembali dengan kosong, berlapang dadalah. Pelan-pelan kayuh, Insya Allah ada sinar yang menanti di penghujung jalan. Selamat berpuasa semua! Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.




Thursday, 25 May 2017

Printed Abaya, A Modern Vintage

Assalamu'alaikum. SINI aku ada buat entry tentang abaya yang dah lama aku tak pakai, salah satu sebabnya adalah kekangan cuaca. Hari ni aku pakai abaya ni, terkejut mak dan bibik tengok sebab dah memang lama sangat tak keluar oven. Masa matahari terik atas kepala, memang terasa betul ketidakselesaannya, mungkin sebab jenis satin yang mengalas abaya ni agak tebal dan tak sesuai untuk cuaca panas di Malaysia. Client aku belikan bertahun-tahun lepas kat Mekah, sebab tu gayanya jauh benar daripada kebiasaannya. Kalau aku memang takkan mungkinlah pilih jenis macam ni dari awal lagi, tapi dah orang pilih, kita takkan la nak mengata pulak, kan? Dia bukan hadiahkan tau, dia pilihkan dan aku bagi duit. Macam kirimlah lebih kurang, walaupun tak. Dia bertanya dan aku bersetuju, ijab dan kabul itu sempurna.


Abaya ni dah jadi macam vintage pulak pada pendapat aku, tak tau lah korang rasa macamana. Mungkin sebab aku dah terbiasa pakai abaya polos berwarna hitam, jadi abaya bercorak sesekali keluar dari oven terasakan begitu berbeza. Sekarang dah takde fesyen macam ni keluar, agaknya, sebab tak pernah lagi aku tengok dalam instagram ataupun mana-mana website abaya dalam tempoh masa beberapa tahun ni. 


Handbag aku tu warna biru, tak match langsung dengan tudung dan baju, sila abaikan. Malas nak tukar handbag, sebab bukan nak pergi jumpa orang ke appointment ke apa, takat nak buat errands dan ambik anak balik sekolah je pun. Sempat jugak aku mintak bibik ambikkan gambar untuk buat OOTD post kat Instagram, saje la mengisi masa lapang. 

Itu aje pun nak tulis, terima kasih banyak sudi baca sampai habis. Jumpa lagi lain kali, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.

Tuesday, 23 May 2017

Intai Antara Nampak

Assalamu'alaikum. Aku rasa kelakar bila tengok gambar ni dalam facebook, kenangan 5 tahun lepas tak silapnya. Masa tu terasa diri sangat tua, maklumlah sambut harijadi, maknanya bertambah lagi setahun usia. Tapi bila tengok sekarang, baru sedar masa tu belum tua berbanding sekarang. Faham tak maksud aku? Tak faham takpe la, aku pun tak tau nak explain macamana sebenarnya.

Banyak dah yang berubah, sepanjang tempoh 5 tahun ni, aku yakin korang semua pun sama. Jubah ni masih ada tersimpan rapi dalam almari, panas nak pakai hari dan tempat-tempat biasa, kena tunggu bila pergi ke tempat yang sesuai. Eh, muat lagi tau... nama pun jubah, haruslah boleh menampung saiz badan yang mungkin lari allignment dari zaman dulu kala. Bulan puasa ni boleh la pakai, insya Allah... buat pergi iftar kat mana2 yang aircond nya full blast, baru sesuai. Nanti kalau aku pakai, aku upload kat blog ni.. boleh buat modal nak borak-borak dengan korang. 

Sementara itu, jaga diri hiasi peribadi. Terima kasih sudi baca dan sampai jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.