Nuffnangx

Monday, 6 July 2015

Demi Sebuah Cinta, Kasih dan Sayang

Assalamu'alaikum. Ubat paling mujarab dalam dunia ni adalah cinta dan kasih-sayang. Dengan cinta dan kasih-sayang kita akan ada banyak sebab untuk teruskan sebuah perjuangan. Dengan cinta dan kasih-sayang kita akan lebih bersemangat untuk meneruskan sebuah kehidupan. Jika itu kita miliki, bersyukurlah walau apa jua dugaan yang perlu kita tempuhi kerana tak semua manusia diberikan keistimewaan itu. Rezeki cinta dan kasih-sayang tak ada tolok bandingnya, takkan mungkin boleh diganti dengan emas dan permata. Nilainya adalah darah dan air mata, bersatu hingga akhir waktu. 


Karma itu bukan suatu cerita dongeng, jadi kita jangan ambil mudah atas setiap perbuatan kita terhadap orang lain, apalagi orang tua kita. Nanti kita semua juga akan merasa tua, bukan sesuatu yang kita boleh ramalkan. Cuma kita perlu percaya, buat baik akan dibalas baik dan buat jahat akan dibalas jahat. 


Bonda memang seorang anak yang banyak berbakti kepada orang tua dan juga mertuanya. Setakat ini Alhamdulillah anak-anak dan menantu-menantunya cuba yang terbaik untuk berbakti kepadanya. Setakat yang kami semua mampu, selagi diizinkan Allah, kami tetap bersamanya dalam suka dan duka. 


Junior nanti mudah-mudahan meneruskan cinta dan kasih-sayang yang sama terhadap ibu dan bapanya. Aku selalu berdoa agar selalu dikurniakan kesihatan dan kalau boleh tak mahu masuk wad segala bagai, tapi masa depan tetap kekal sesuatu yang misteri. 
Jika sampai waktu itu, aku berharap segala cinta dan kasih-sayang berada di pihakku. Mudah-mudahan ada rezeki untukku merasa semua itu.


Sementara itu, marilah kita berkasih-sayang kerana Allah...

~ Nai at Tak Pe Je.



Sunday, 5 July 2015

Cinta Terulung Dalam Hidupku

Assalamu'alaikum. Sesiapa pun tak pernah dan tak akan pernah mampu ambik alih takhta kasih bonda dari hatiku. Harsh statement. Hakikatnya begitulah. Aku kan vokal, rasa apa aku cakap. Expressive kata orang putih, dah memang macam tu apa nak dikata?


Mak selalu suka curi-curi pandang anak dia dan rasa kasih yang terpancar dari sinar matanya memang menjemput segala rasa dalam hatiku. Bahasa bisu yang kadang-kadang diluahkannya, "Sayangnya kat anak mak sorang ni". Oh, anak mak yang sorang ni pun sayang gila kat mak, tau! 


Mak dah semangat nak teruskan hidup, muka pun dah ada kaler. Dia dah suruh aku pergi belikan tudung raya untuk baju-baju dia dalam almari. Siap nak try hoodie kuning aku sebab nak pakai style tu pulak raya tahun ni. Perghh tahniah la Nai, sebab sungguh kuat menahan perasaan dan tetap tersenyum sedaya mungkin sepanjang adegan mencuba tudung itu berlaku. 


Dua gambar dari dua hari yang berbeza. Mak memang lawa pakai kaler kuning, nanti kita beli tudung kuning mak, ya! 

Ok. Aku nak kena basuh muka. Bye!

~ Nai at Tak Pe Je. 




Friday, 3 July 2015

Senyum Kan Sedekah.. Tak Mau Muka Ketat.

Assalamu'alaikum. Juma'ah Barakah. Salam Juma'at kawan-kawan semua. Diam tak diam dah 16 hari kita berpuasa, tinggal 2 minggu je nak raya. Omai..! Ada yang baru start puasa, ada yang baru tak boleh puasa, ada yang tak reti-reti nak puasa. Oopss! Jangan marah tau.. Kita cuit sikit je takkan tak bleh? Hehhehe.


Banyak yang aku nak cerita tapi biasa la, banyak yang aku kena simpan. Cukup la setakat ni aku bagitau yang mak aku sakit, dah seminggu lebih kami adik-beradik berulang-alik ke hospital. Jenis aku pulak bila keadaan dah reda baru reti nak cerita kat orang. Now that she's much better, boleh la aku ambik masa update blog. Harap-harapnya minggu depan mak dah boleh balik rumah, kembali memeriahkan meja waktu bersahur dan berbuka puasa. Sepi hati ini dalam senyuman Tuhan saja yang Maha Mengetahui. 
 

Adik aku yang handsome ni sesuai dengan status bujangnya, paling banyak peluang tunggu mak kat hospital. Kami adik-beradik bukan ramai pun, Alhamdulillah masing-masing cuba yang terbaik untuk buat yang terbaik kepada satu-satunya orang tua yang kami masih ada. Selebihnya kami berserah kepada Allah Yang Maha Berkuasa menghidup dan mematikan. 


Dalam apa pun jua keadaan kita, bawak-bawak la bertenang. Banyak-banyakkan la bersedekah dengan senyuman yang paling manis dari jiwa yang paling dalam. Lebih-lebih lagi bila melawat orang-orang tersayang yang dalam kesakitan, memang senyuman kena lebihkan gula biar sampai tahap diabetes. Sejuk hati depa, baq haanggg...!!! 

Okay la korang, jaga diri hiasi peribadi. Terima kasih tau datang jenguk blog kita ni, bukan ada apa sangat pun. Sampai jumpa, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.







Wednesday, 1 July 2015

Monday, 22 June 2015

No Mirror No Cry, Avani Sepang Gold Coast Resort

Assalamu'alaikum. Pernah tak korang nak pakai tudung tapi takde cermin? Ataupun lebih suka guna kamera dalam telefon? Tapi macamana pulak kalau takde cermin dan telefon korang tengah charge? Takde masalah... Sila gunakan sebiji mug dan letakkan telefon korang dalam tu, bolehlah guna kamera seperti biasa. Heheheh.


Menda ni jadi lebih kurang 2 minggu lepas masa cuti sekolah. Bawak anak jalan-jalan habiskan baki cuti penggal sekolah kat Sepang. Cermin gedabak ada dalam tandas tapi ada orang tengah guna tandas, aku terdesak nak carik cermin maka itulah jadinya. 


Kat luar bilik ada cermin, tapi masalahnya jiran tetangga di sekeliling suka lepak kat balkoni. Defeat the purpose la kalau aku nak pakai tudung tapi orang sebelah nampak tengkuk dan leher sementara aktiviti membetulkan tudung berlaku. 


Aku suka sangat-sangat tempat ni, cantik baq haaaangg...! Damai lagi mendamaikan, sesuai betul untuk merehatkan minda dari hiruk pikuk keriuhan kota metropolitan kekdahnya...


Avani Sepang Gold Coast Resort nama diberi. Ada masa aku nak pergi lagi. Moh ikut aku? Aku belanja gambar satu, ya? Tapi aku tak sempat nak buat entry khas pasal resort ni, ntah bila gamaknya bleh paksa diri buat. Nampak beskal kat tepi tu? Haa... Kami sewa dua buah je. Satu junior bawak secara solo, satu lagi senior bawak secara solo jugak tapi aku jadi pembonceng tegar. Kesian mamat tu termengah-mengah dan terhoyong-hayang nak kasi balance beskal. Maklum la, muatan lebih had. Ngeee....


Best memories ever! Nasib baik yang pecah bukan tayar beskal tapi pankreas kami duk gelak besar. Buruk benor orang tua bercinta naik beskal. Tapi iya la kan, takde yang tua mana ada yang muda? Gitu....

~ Nai at Tak Pe Je.




Sunday, 21 June 2015

Coretan Awal Ramadan

Assalamu'alaikum. Ramadan kali ni aku memang betul-betul hands-on dalam menentukan menu iftar dan jugak sahur, seperti selayaknya. Tahun-tahun sudah pun macam tu jugak tapi tahun ni lebih bersifat diktator gitu. Hehheh. Bukan apa, penat nak layan Bibik buat drama air mata macam tahun lepas, tertekan emosi bagai sebab tak tahu nak masak apa yang boleh menepati citarasa laki aku. Tahun lepas aku ditakdirkan jatuh sakit sejak minggu kedua puasa, maka banyak benda yang tak mampu aku uruskan. Jadi setakat ni aku memang jadi supervisor dari menu utama sampai la kepada kuih-muih iringan. Yang pasti, semua orang lebih ceria dan urusan pun lebih mudah dikendalikan. Even mak aku nampak happy dan masuk dapur sekali. Mudah-mudahan kekal sampai ke akhir Ramadan, Insya Allah.


Apa saja la kau, bibik... Layankan aje, janji bahagia.


Sorry aku tak de ambik gambar juadah iftar mahupun sahur, ini pun aku beriya ambik gambar dan video hari kedua puasa masa mula-mula nak try portable & foldable outdoor BBQ set yang aku gi beli kat Mr. D.I.Y balik dari kerja itu hari. Sejak tu aku memang terlibat secara langsung dalam aktiviti bakar-membakar dan asap-memperasap ikan, daging dan yang sewaktu dengannya. Suka pulak aku bergelumang dengan asap dua tiga menjak ni.


Semalam dan hari ni aku pergi beli kuih kat dua tempat. Satu kat Great Eastern Mall Jelatek untuk dapatkan kuih peberet aku kat Lulu Nyonya, dan satu lagi kat Keramat AU 2 untuk dapatkan kuih peberet mak dan pakwe. 

Kejap lagi aku dah kena brief untuk menu sahur supaya takde sesiapa yang makan hati berulamkan jantung. Aku takde selera takpe, janji orang lain semua happy. Demikian lah sehari lagi pengisian rohani dan jasmani kita menjalani ibadah puasa tahun ini. Semoga diterima Allah subhanahu wa ta'ala seadanya. Ameeen.

~Nai at Tak Pe Je.