Nuffnangx

Monday, 29 May 2017

Di Ambang Ramadan, Coretan Dari Hati

Assalamu'alaikum. Sekejap je dah nak masuk 4 hari kita berpuasa, ikutkan hati, patut pecut berapa km sejam sebelum datang mens. Macam tu perasaan aku tahun ni, seolah-olah tiada esok yang menanti. Tahun ni dugaan berpuasa dan berhari raya yang menyusul sedikit waktu nanti, Tuhan aje yang tau. Minggu lepas TNB ada datang buat rush dan Ya Allah... bukan sebuah dua premis ofis yang bergelap kena potong letrik. Abang technician tu siap kongsi gossip murahan dengan staff aku, ofis mana yang kena potong, berapa ribu dan berapa lama tunggakan sejak tahun lepas. Masa tu la aku tetiba rasa 'happy' tapi jangan salah paham, bukan sebab happy dengar cerita pasal kekalutan orang lain, tapi happy sebab tau, rupa-rupanya bukan aku sorang je yang terhimpit dek kegawatan ekonomi. Tetiba rasa insaf dan bersyukur dengan keadaan aku, kalau nak dibandingkan dengan orang lain. Ye la, selama ni asyik mencemburui bintang berkerdipan di langit, sampai terlupa rumput di bumi. Selalu sangat pandang ke atas, terlupa nak jenguk ke bawah. Alhamdulillah, terima kasih Ya Allah... masih ada ruang dan jalan yang Kau Hamparkan di hadapanku untuk terus bertahan dan berjuang mempertahankan legasi. 


Aku macam biasa, tetap perlu memainkan peranan sebagai anak sulung, tulang belakang kepada bonda, pengganti arwah ayahanda. Apa jua rezeki yang Allah lorongkan, masih ada bahagian untuk adik-adik dan anak-anak saudara. Moga terus dicukupkan yang sedikit, dan mana yang lebih, terus diizinkan untuk dikongsi bersama keluarga. Takpe la kalau aku yang terakhir dalam senarai, semoga ada bahagian yang infiniti menantiku di destinasi utama nanti, di sisi-Nya Yang Maha Esa.


Hari-hari terakhir sebelum Ramadan, memang havoc dengan pelbagai masalah dan tanggung jawab yang memerlukan tindakan cekap dan keputusan segera tahap hidup dengan mati. Nampak aku macam biasa je, tenang dan bersahaja. Itulah rezeki yang tak terbandingkan sebenarnya, bilamana kita percaya tanpa sekelumit syak wasangka, bahawa Allah itu ada. Aku teringat pesan Imam Al-Ghazali dalam buku magisnya, "Jangan Bersedih", jika terasa keadaan hidup ini teramat genting, bagaikan tali hampir putus bila-bila masa, itulah tandanya bantuan Allah hampir tiba. Maha Suci Allah, sungguh benar perumpamaan itu, bergantunglah senantiasa pada tali Allah, nescaya kita takkan mungkin berputus asa dari rahmat-Nya.


Air mata bukan lagi sesuatu yang asing buat kita semua, terutamanya pada saat-saat segalanya bagaikan tidak bercahaya. Aku pun menangis macam orang lain, tapi hidup perlu diteruskan... banyak lagi yang perlu kita selesaikan. Ke depan saja, kawan-kawan... usah pandang belakang. Kita dah terlampau jauh untuk berundur, peganglah hati yang remuk, ke depan terus jalan. 


Tak perlu kita binasakan hari ini kerana kekusutan semalam, ataupun kerana takut akan ketidaktentuan masa depan. Percayalah, pada setiap dugaan yang hebat, habuan lebih hebat menunggu di hadapan. Sifir itu hanya untuk orang yang lulus ujian, dan kita semua perlu senantiasa berjuang untuk menjadi pemenang dalam bersaing dengan diri sendiri, bukan dengan orang lain, kerana musuh yang paling dahsyat dalam hidup ini adalah diri sendiri. Kitalah musuh yang paling ketat terhadap diri sendiri. Teruskan berjihad menentang musuh itu, jadilah sahabat yang paling setia kepadanya. Tak perlu orang lain untuk memujuk, kitalah yang perlu memujuk hati sendiri. Jadilah sahabat sejati yang paling teguh memerangi kemurungan dan kejahatan emosi yang hanya akan merebahkan kita saban waktu. 


Sempena bulan baik dan hari baik ini, aku memohon ampun dan maaf atas segala keterlanjuran kata, semoga ibadah kita diterima dengan sempurna, Insya-Allah.


Segala-galanya bermula dari kosong, jadi kalaulah kita perlu bermula kembali dengan kosong, berlapang dadalah. Pelan-pelan kayuh, Insya Allah ada sinar yang menanti di penghujung jalan. Selamat berpuasa semua! Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.




Thursday, 25 May 2017

Printed Abaya, A Modern Vintage

Assalamu'alaikum. SINI aku ada buat entry tentang abaya yang dah lama aku tak pakai, salah satu sebabnya adalah kekangan cuaca. Hari ni aku pakai abaya ni, terkejut mak dan bibik tengok sebab dah memang lama sangat tak keluar oven. Masa matahari terik atas kepala, memang terasa betul ketidakselesaannya, mungkin sebab jenis satin yang mengalas abaya ni agak tebal dan tak sesuai untuk cuaca panas di Malaysia. Client aku belikan bertahun-tahun lepas kat Mekah, sebab tu gayanya jauh benar daripada kebiasaannya. Kalau aku memang takkan mungkinlah pilih jenis macam ni dari awal lagi, tapi dah orang pilih, kita takkan la nak mengata pulak, kan? Dia bukan hadiahkan tau, dia pilihkan dan aku bagi duit. Macam kirimlah lebih kurang, walaupun tak. Dia bertanya dan aku bersetuju, ijab dan kabul itu sempurna.


Abaya ni dah jadi macam vintage pulak pada pendapat aku, tak tau lah korang rasa macamana. Mungkin sebab aku dah terbiasa pakai abaya polos berwarna hitam, jadi abaya bercorak sesekali keluar dari oven terasakan begitu berbeza. Sekarang dah takde fesyen macam ni keluar, agaknya, sebab tak pernah lagi aku tengok dalam instagram ataupun mana-mana website abaya dalam tempoh masa beberapa tahun ni. 


Handbag aku tu warna biru, tak match langsung dengan tudung dan baju, sila abaikan. Malas nak tukar handbag, sebab bukan nak pergi jumpa orang ke appointment ke apa, takat nak buat errands dan ambik anak balik sekolah je pun. Sempat jugak aku mintak bibik ambikkan gambar untuk buat OOTD post kat Instagram, saje la mengisi masa lapang. 

Itu aje pun nak tulis, terima kasih banyak sudi baca sampai habis. Jumpa lagi lain kali, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.

Tuesday, 23 May 2017

Intai Antara Nampak

Assalamu'alaikum. Aku rasa kelakar bila tengok gambar ni dalam facebook, kenangan 5 tahun lepas tak silapnya. Masa tu terasa diri sangat tua, maklumlah sambut harijadi, maknanya bertambah lagi setahun usia. Tapi bila tengok sekarang, baru sedar masa tu belum tua berbanding sekarang. Faham tak maksud aku? Tak faham takpe la, aku pun tak tau nak explain macamana sebenarnya.

Banyak dah yang berubah, sepanjang tempoh 5 tahun ni, aku yakin korang semua pun sama. Jubah ni masih ada tersimpan rapi dalam almari, panas nak pakai hari dan tempat-tempat biasa, kena tunggu bila pergi ke tempat yang sesuai. Eh, muat lagi tau... nama pun jubah, haruslah boleh menampung saiz badan yang mungkin lari allignment dari zaman dulu kala. Bulan puasa ni boleh la pakai, insya Allah... buat pergi iftar kat mana2 yang aircond nya full blast, baru sesuai. Nanti kalau aku pakai, aku upload kat blog ni.. boleh buat modal nak borak-borak dengan korang. 

Sementara itu, jaga diri hiasi peribadi. Terima kasih sudi baca dan sampai jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.

Sunday, 21 May 2017

Labours On Holiday

Assalamu'alaikum. Sedar tak sedar kita dah masuk pertengahan bulan Mei, terasa cepat betul masa berlalu, dah macam terbang dengan kelajuan maksima di angkasa raya. Gambar-gambar kat bawah ni diambil masa cuti Hari Buruh, 1 haribulan Mei yang lepas. Lama aku perap untuk dijadikan entry, adalah lebih baik aku buat sekarang sebelum bulan Mei melabuhkan tirai. 


Sejak adik aku pindah dari kawasan Wangsa Maju ke Cyberjaya, kami susah nak jumpa dan lepak-lepak sesedap oren, tak macam dulu. Jadi sesekali bila dia datang ke rumah, kami lebih senang curi masa gossipping kat Starbucks. Walaupun aku dah tak minum kopi, tetap suka lepak kat SB samada masa appointment ataupun saja-saja bersantai. Kawan2 rapat duk pelik kenapa aku boleh berhenti minum kopi sedangkan aku memang dikenali sebagai coffee addict yang tegar. Entahlah korang, aku ni kalau dah buat keputusan memang macam tu, overnight boleh berubah 360 degree. Sebelum aku mula diet lagi aku dah hentikan aktiviti minum kopi, ganti dengan jus ataupun green tea, tengok keadaan. Tapi sejak detox dengan air putih, green tea dan jus pun aku tak berapa minum sangat, hampir tak langsung sebenarnya. Ke mana-mana saja aku pergi, tetap akan kubawa botol air masak pujaan kalbuku itu.


Hari tu Ida duk sibuk ambik gambar aku.. masa tengah pilih supplement kat Watson, duduk kat bangku macam Nottinghill, berdiri kat penjuru, eh macam-macamlah lagi. Katanya, suka tengok dressing aku, matching je baju dengan skirt dan kasut. Apa2 je la sissy... as long as you're happy! Ida sekarang busy gila, tak cukup dengan kerja dia yang overloaded kat Universiti, dia pergi ambik Masters pulak sebelah malam. Aduhai, rajinnya la depa ni! Ye la, nama pun masuk arena akademik, memang la kena upgrade kelayakan, kalau tak susah nak dapat peluang yang lebih baik, gaji yang lebih tinggi. Aku lain la, takde keperluan ke arah itu. Lebih baik upgrade litigation skills dan yang sewaktu dengannya, selain upgrade kesabaran dan ketabahan, keluhuran, kesopanan dan kesusilaan. Heheh. Padahal sibuk duk belajar semula subjek sekolah menengah demi tugas mulia sebagai tutor kepada Junior!

Khabarnya ada sorang kawan dia nak datang belajar Matematik dengan aku lepas mid term exam. Eh? Pelik je aku dengar, biar betik nak suruh aku jadi cikgu tuisyen? Mak aku sibuk nak suruh charge, aku confirm pun belum. Dah betul2 jadi baru aku fikir kekdah yang sesuai, nak charge ke nak free. Takut aku tak tahan je dengan anak orang lain, cari naya pulak. Tinggal lagi, kita tengok dulu apa akan jadi, baru kita tetapkan hala tuju mana yang patut. Let me cross the bridge when it comes. Meanwhile, thanks for reading! Sampai kita jumpa lagi, jaga diri dan hiasilah peribadi. Selamat menghabiskan hujung minggu, ya korang semua! Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.

Friday, 19 May 2017

Hijau Zamrud Pujaan Kalbu

Assalamu'alaikum. Salam Juma'at, kawan-kawan sekalian. Penghulu segala hari kali ni menyaksikan aku berbaju zamrud daripada kain saree, warna yang sangat dekat di hati seorang aku. Baju raya tahun lepas sebenarnya ni, tapi baru terasa nak pakai hari ni. Kira macam diperap dalam almari hampir setahun lamanya, tapi tak basi pun, apa ada hal? Terlebih rajin la pulak update blog, sampai pagi petang hari ni saja. Tadi kan pergi jumpa orang kat Mahkamah Rendah Syariah Gombak Timur, macam jauh benar bunyinya, padahal kat Keramat belakang Aeon Setiawangsa tu aje. Seronok sangat-sangat berpeluang pakai baju selain hitam putih dan tudung bercorak, terasa macam nak pergi open house raya gitu! Maklum la, dah namanya pun pakai baju raya, kira relevan la perasaan tu, kan?


Kepala terasa lebih ringan lepas mengurut, alhamdulillah... takde la macam kena hempap dengan gong ataupun lesung batu. Badan pun rasa segar, tak lemau dan layu-layuan tak larat bangun segala. Makan nasi lepas solat Zuhur tadi berselera benar, ikan tongkol masak lemak cili padi. Aku ambik ikannya aje seketul, kuah tak ambik, makan dengan salad dan dua tiga cubit ikan masin goreng. Itulah, aku takde strict gila2 sampai nak tolak ikan masin, ish rugi besor namanya! Lepas tu ambik la hawa dan rasa seketul kuih badak berendam yang bibik buat dan sesudu bubur jagung yang adik aku bawak dari Rawang. Hamboi2...  confirm terasa macam open house raya, dah la pakai baju raya! 


Bayangkanlah masa Raya nanti kan, baru tau langit tinggi ke rendah. Sebab tu la sesiapa nak diet, sila diet sebelum puasa... at least by the time hari raya tiba, tak la azab sangat nak buat damage control. Macam aku ni memang takkan tolak juadah hari raya yang menjadi pujaan kalbu sejak zaman berzaman, cuma kali ni kena la insaf sket kot, tak boleh ikutkan nafsu serakah macam selalu. Eh, good luck to you la, Nai! 

Cukup sampai sini dulu ya, terima kasih sudi baca. Jumpa lain kali, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.

Whitey White, Mighty Might.

Assalamu'alaikum. Minggu ni 3 hari straight kat Shah Alam, memerah otak dan menyabung emosi untuk orang. Badan rasa lemau sampai panggil orang datang servis, urut buang angin. Keras kejung urat tengkuk dan bahu, jenuh nak melendukkannya. Nasib baik la kakak tu dah bertahun2 dengan aku, takde la segan sangat bagitau itu ini begitu begini. Itupun kali ni aku terpaksa berterus-terang je dengan dia kalau tak kena urat yang betul, buat rugi je bayar nanti takde perubahan apa. Dia kata dah lama aku tak macam ni, urat dawai segala. Heheh memang pun, takde rehat langsung, menunduk je buat kerja, termasuklah berjaga malam belajar semula Matematik demi tugas sebagai seorang guru kepada anak bertuah. Ini ha terus update blog lepas kakak tu balik. Macam ni cara aku rehat sebenarnya, buat apa yang aku rasa happy. Nanti lepas solat Jumaat dah start kerja semula, kena jumpa orang kat Mahkamah Rendah Syariah Gombak Timur. 


Jadi minggu ni aku takde pakai warna-warni macam selalu, duk kulu kilir dengan tudung polos berwarna putih dan baju bernada hitam putih. Itupun ada cheat jugak, tukar inner tudung warna hijau lembut dan biru. Biar nampak lively sket, kata orang. Yang petang ni aku tak nak pakai hitam putih dah, sarungkan blazer je nanti nak bagi semenggah depan pendaftar kat kaunter jadilah, kan?


Aku dah banyak turun kilogram, dalam masa sebulan lebih diet cara 'Eat Clean' dan air 3L sehari. Ada sorang senior tu tegur, demam ke sakit ke macamana, kenapa kurus sangat? Aku kata diet, tak sakit pun. Eh, sayangnya... kenapa biar kurus macam ni? Aku tergelak je ler, tak tau nak cakap apa, ada ke sayang? Aku tak sayang la lemak-lemak tu, beriya ikhtiar kasi pecah. Dulu masa tak tau cara yang betul, aku ingatkan carbo diet tu tak makan nasi, sampai letih gila tak cukup nutrien dalam badan. Sejak tau cara 'Eat Clean' dan detox dengan air putih, aku dah tak pandang ke belakang, ke depan terus jalan. Belum pun sampai 2 bulan praktikkan cara ni, bersepai-sepai lemak dalam badan terbang ke ruang angkasa gaban. Memang takde exercise apa2, 100% jaga pemakanan dan 100% mind set, setakat ni disiplin tu makin menampakkan hasil. 


Aku takde la strict sangat sampai tak sentuh selain makanan steam dan grill, tetap makan kari kepala ikan, kari daging kambing dan asam pedas bagai. Tinggal lagi, aku makan menda2 tu dalam kuantiti yang terkawal, disandingkan dengan sesenduk nasi dan sayur, selalunya salad mentah ataupun salad yang ada dressing alami. Malam pun aku makan nasi jugak kebiasaannya, ikut sifir:
- sesenduk nasi
- setelapak tangan protein
- separuh pinggan sayur

Kita dah nak puasa tak lama lagi, aku belum paham sukatan air yang diperlukan untuk orang berpuasa. Kalau misalannya tetap kena ikut skala 1L untuk setiap 25kg, memang kena buat breakdown yang bijak la nanti. 

Apa2 pun, selamat berhujung minggu buat korang semua dan terima kasih sudi baca blog ni. Appreciate it so much. Sampai jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.