Nuffnangx

Wednesday, 16 December 2015

WW ~ Intai Antara Nampak



Gitu... 

~ Nai at Tak Pe Je.

Tuesday, 10 November 2015

Bermain Dengan Ruang

Assalamu'alaikum. Bukan semua orang punya rumah yang besar dan luas, terutamanya yang tinggal di bandar metropolitan seperti Kuala Lumpur. Tapi sebenarnya ruang yang terhad membuatkan kita lebih menghargai apa yang ada, dan otak kita lebih kuat bekerja mencari jalan penyelesaian. Bagi yang dah terbiasa dengan ruang yang besar dan luas pula selalu terlepas pandang untuk manfaatkan mana-mana ruang comel yang terbiar tanpa perhatian.

Aku bukanlah seorang pakar nak bercerita pasal menda ni, tapi kat sini suka aku nak kongsi salah satu cara peribadi aku memanfaatkan ruang apa adanya. Dua kaki lebih sikit je ruang antara pintu bilik dan almari baju, dihitung dari jumlah jubin yang terlihat di lantai. 


Nak letak banyak perkakas pun tak boleh, kalau tak nanti sendat mata memandang. So, aku susun barang-barang secara menegak, dah tak boleh nak susun melintang kan? Rak tersangkut di dinding atas tu aku letakkan tuala dan segala macam tali pinggang. 


Kat bahagian bawah pulak aku bahagikan kepada 4 segmen (chewah)!
1) Besi berkaki tiga khas untuk letak koleksi topi Junior dan Senior. Aku punya tak nak tambah menyemak kat situ, ada kat dalam almari. 

2) Kotak boleh lipat warna hitam tu pulak aku letakkan sejadah dan peralatan solat.

3) Kotak bertutup kat bawahnya tu aku letakkan koleksi clutches yang memang jarang aku gunakan pun.

4) Kotak-kotak putih yang bertingkat tu aku letakkan barang-barang yang selalu aku gunakan, ikut keutamaan dari atas ke bawah. Semua ada label nak bagi senang kemudian hari. 


Kayu empat segi beroda tu sengaja aku letakkan paling bawah, senang nak alih susunan kotak bila-bila perlu. DIY project jugak tu, aku gunakan chopping board dan letakkan empat biji tayar. 

Simple je kan? Yang penting, mesra pengguna dan praktikal. Tak semestinya kena ada bajet yang besar, cuma perlu ada cita-cita yang tinggi untuk menyusun atur seupaya mungkin. Semoga korang dapat manfaat dari perkongsian kali ni, terima kasih sudi baca sampai habis. Jumpa lagi lain kali, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.




Monday, 9 November 2015

Projek Hujung Minggu : DIY Meja Mini

Assalamu'alaikum. Tengok tajuk dah tau entry ni pasal apa, kan? Tu la dia aktiviti aku hari Sabtu dan Ahad baru ni. Sejak dua tiga menjak ni aku pandang segala objek dengan dimensi yang berbeza. Contohnya, bangku yang datang sekali dengan meja solek. Selama hari ni aku gunakan bangku tu buat letak collapsible soft box dari Ikea yang kat dalamnya ada sejadah, telekung, kain sarung dan pelikat untuk solat hari-hari. Jumaat petang last week aku borak-borak sambil minum kopi dengan cik abang, dia puji meja kayu mini yang aku buat aritu. 


Aku spontan je tunjuk bangku kat tepi pintu, bagitau dia aku ingat nak bikin meja baru yang tinggi sikit gunakan bangku tu dan letak dulang kat atasnya. Berkerut jugak dahi dia kejap, sebelum mengangguk-angguk perlahan. 

Aku tak ingat nak ambik gambar 'Sebelum' dan 'Sedang', yang ada hanya 'Selepas'. Tapi rupa stool yang aku guna tu lebih kurang macam ni (Sumber : Encik Google). Cuma takde la guna kayu berukir macam tu..


Dulang kayu yang dijadikan base meja tu pun aku tak ambik gambar, punyalah jenis hands on terus tak ingat menda lain dah kalau start buat keja. Takpe la, rasanya korang bleh praktikkan ilmu Pelan dan Dongakan dan bayangkan sendiri bentuk asal meja dan dulang tu ya. Aku rotate imej meja DIY ni kejap. 


Macam ni, sila pandang arah anak panah, ya. Tak payah terbalikkan telefon pun takpe, sebab gambar dah diterbalikkan untuk korang. Buat meja ni senang aje sebab drill dan screw aje dua objek itu bersama, kemudian drill dan screw pulak empat biji tayar kat bawah. Yang jenuh nak buat adalah proses mengecat, maklum la nak kasi warna putih dari warna hitam banyak kaedah nak kena tempuh. Nak gosok dengan kertas pasir satu hal. Nak alaskan dengan warna asas putih dulu satu hal. Tunggu kering satu layer, alaskan sekali lagi satu hal lagi, dah tiga hal. Belum cerita bab mulakan mengecat dengan warna putih dua tiga lapis, tunggu kering setiap peringkat. Haaa... Lebih daripada 4,5 hal sebenarnya kalau nak buat breakdown.


Siap meja pertama, mulakan projek meja kedua. Ya, demikianlah aku kalau dah mulakan sesuatu menda bukan reti nak slow down bagai. Yang ni azabnya lahai nak bikin, dari awal sampai ke akhir. Sebabnya kena mulakan dari scratch, gunakan bahan-bahan mentah la lebih kurang. 


Meja ni adikku Ida tolong gergajikan kayu kasi sama panjang untuk buat kaki nan empat. Billy single board dari Ikea tu punyalah rapuh korang... Menyampah aku nak boleh selesai drill dan screw, penuh hampas dan pecah-pecah plywood nya. Akhirnya kami ambik keputusan drill aje lubang untuk loloskan paku dan tukul aje rapat ke kayu. Paku pulak yang kecik takde, gunakan apa yang ada sampai pecah kayu tu, merekah macam bangku kat taman-taman bunga. 


Mejanya aku gunakan briefcase kulit kesayangan arwah ayah yang lebih banyak memanaskan setor daripada digunakan selama ni. Kasi manfaatkannya, dapat gak pahala berterusan kat dia, Insya Allah. Aku balut dulu beg tu dengan surat khabar sebelum cat dengan warna putih kayu dan Billy board yang dah siap tadi. 24 jam kemudian aku mula melilit benang kait warna merah nak tutup kayu yang pecah dan saki-baki paku yang 'dimatikan' tak nak kasi sesiapa tercedera. (Kayu tu aku ambik dari pengalas katil a.k.a 'bed pallets'). Aku sudahi dengan membalut hujung kaki meja itu dengan wallpaper, nak bagi ilusi optik sikit. 


Pemilik meja dari briefcase kulit dan kayu pengalas katil serta Billy board itu tak lain dan tak bukan adalah Junior. Sekarang dia bleh makan dan 'sendalkan' ipad dalam satu tempat yang sama. Dan meja tu aku tau bakal menjadi meja pelbagai guna, kita tunggu dan lihat aje ler! 

Meja yang pertama tu masih lagi dibiarkan betul-betul kering catnya sehabis baik sebelum digunakan. Nanti bila dah nampak kacak nampak lawa dia pakai NV aku ambik gambar dan kongsi dengan korang. 

Sekian untuk kali ni, terima kasih sudi baca. Sampai jumpa, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.





Friday, 6 November 2015

Mini Toolbox Cik Puan TPJ

Assalamu'alaikum. Kebanyakan rumah mesti ada toolbox, paling tidak pun tempat isi tukul, screw drivers, paku, spanar, pliers dan yang sewaktu dengannya. Yang handymen toksah cerita la kan, siap ada segala mak nenek Bosch products gitu. Macam aku, selama hari ni toolbox kat rumah ni hasil koleksi cik abang. Cuma start 2 tahun lepas aku beli toolbox sendiri dan lengkapkan benda2 basic tak nak kacau barang-barang dia, lagipun banyak yang dah takde sejak bawak balik kampung masa nak pasang curtain kat rumah pak mertua. Dah bawak sana takkan la aku memandai nak angkut balik sini semula, karang sensitif pulak hati orang tua. Maka aku kumpul pelan-pelan apa yang patut, cuma tak terbeli drill jenama Bosch setakat ni, sanggup gi beli yang Mr. DIY punya je. 

Tapi kan, aku lebih suka kelek kulu kilir Mini Toolbox yang handy dan ringan, dari bakul plastik segi empat tepat yang aku beli kat Jusco dulu. Nak bagi lagi mudah dibawa ke sana-sini, aku pasangkan tali dengan menggunakan belt yang dah tak dipakai. Takde penutup bagai, memang senang gila nak cari barang tika dan saat memerlukan. 


Inilah teman sejati aku sekarang, di mana ada aku, ada dia. Di mana ada dia, ada aku. Kira macam belangkas la lebih kurang. Gitu...! 


Jangan ada tangan yang alihkan barang sudah, memang carik pasal la jawab dia. Eleh, macam la orang takut pun. Gam, mini screwdrivers dan gunting kecik aku tengok dah ghaib dari simpanan. Mesti Junior bawak pegi sekolah gam dan gunting tu untuk Art & Craft exam semalam. Mini screwdrivers tu pulak mesti Bibik yang ambik dan macam biasa terlupa nak masukkan semula ke tempat asalnya.


Ikutkan hati, semua aku nak ikat tak nak bagi depa bergerak sendiri. Tapi ye la kan, chill aje ler... Dah hidup bukan sendirian dalam gua pun nya adoi! 

Korang kalau suka buat kerja-kerja kraftangan, eloklah buat mini toolbox macam ni. Senang nak capai alat-alat yang memang selalu digunakan, tak payah sibuk bangun duduk gi cari barang lepas satu, satu takde bila masa diperlukan. Lebih produktif dan inovatif nanti, tak caya cuba try test tengok. 

Ok la ya, terima kasih sudi baca. Sampai jumpa lagi, jaga diri hiasi peribadi. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je. 


Thursday, 5 November 2015

Rasa Yang Mencengkam, Luahkan Melalui Kraftangan

Assalamu'alaikum. Lama tak berceloteh kat sini, rindu pulak kat korang.. Macam hujan, gerimis mengundang kadangkala menjadi lebat. Aku ada je tapi banyak menda nak kena selesaikan. Waktu-waktu yang terluang aku habiskan, bukan actually aku curi-curi luangkan untuk buat kerja-kerja kraftangan. Kenapa, tak percaya? Well, percayalah. Aku kalau dah start buat something bukan boleh separuh jiwa, selagi tak sehabis daya maka aku takkan boleh berhenti. Because I'm extreme like dat, that's why. Kalau aku terrorist susah semua orang aku rasa. Tapi sebab aku seorang yang penuh rasa cinta, phewww selamat.  

Aku ada masalah tidur dan terlampau banyak idea sepanjang waktu berjaga. Err.. Ataupun mungkin sebab terlampau banyak idea sampai tak bleh pejamkan mata? Haih... Mana-mana je la. Cuma kali ni lagi pelik sebab aku dah macam nak duduk kat kedai hardware 24 jam, termenung lama-lama kat segala bagai alat DIY. 

Aku mulakan dengan projek buat meja mini untuk hidangkan minum petang kat cik abang. Tunggang terbalik pegang gergaji seumur hidup itu yang pertama kenn.. Lantak la aku malas nak bersabar dan betulkan segenap sudut, tak menyempat-nyempat nak tengok siap. Ala, ketidaksempurnaan itulah seni sebenarnya. (Alasan!)


Aku nak beli Magic Saw dari Go-Shop tu nanti, boleh la betulkan semula kayu yang panjang pendek macam apa-apa entah. Lagipun boleh la aku buat macam-macam kraftangan dengan botol dan kaca. Oh ya, adik aku ada datang dari Rawang masa tu, dia la yang tolong paku dan gergaji supaya lebih cepat siap. Terhegeh-hegeh sangat aku gergaji kayu, dia buat kejap aje. 


Aku obsessed jugak dengan pinggan bertingkat, lama dah carik kat kedai nak ganti stainless steel yang bibik lama rosakkan sampai berkarat. Tak jumpa-jumpa yang berkenan di hati, aku buat je sendiri. Padan muka pinggan! 


Oh, itu korang bleh nampak cara aku susun charging station kat meja TV. Degung-degang aku tukul dengan penuh rasa kekok tapi takpe, jiwa aku kental. Siap jugak akhirnya. Senang orang datang nak charge bateri henfon, tak payah tertonggeng-tonggeng tak senonoh depan TV, menghalang view. 


Ni projek pinggan bertingkat yang lebih posh, kali ni aku terpaksa mengalah dan mintak bantuan orang lain. Sebabnya aku takde kudrat nak guna drill, tak bergerak pun pinggan tu, apatah lagi nak tebuk lubang bagai. Pinggan ni lama dah aku beli, murah je tapi aku sayang gila sebab bunga ros sekuntum-sekuntum macam tu susah nak dapat. Kalau baju kurung corak macam tu pun aku suka. Ya, I love red roses so much!  Sekarang kalau hidangkan minum petang, memang guna pinggan bertingkat ni. 


Bab menyusun atur tandas memang dah jadi rutin hidup seharian, tak kisahlah aku pegi mana pun. Yang ni aku susun balik deko tandas kat ruang tamu, recycle barang dalam rumah je pun. Deko yang bajet, kata orang. Tandas ni mak yang selalu guna sebab sebelah bilik dia je, tapi sekarang dengan aku sekali suka guna. Itulah sebabnya aku beriya susun atur, kenn? 
Jarang-jarang masuk ofis, aku naik rimas pulak bila tengok keadaan surau dan tempat ambik wudhu'. Maka apa lagi, aku kulu kilir la buat apa yang patut demi menyelesakan semua penghuni ofis. Betulkan susunan penyapu dan mop, betulkan bingkai cermin yang tertanggal, rapikan cara menyimpan telekung dan sejadah, ala menda-menda basic je pun. Tapi sebab takde yang peduli, maka aku ambik peduli. Nak suruh orang susah, baik buat sendiri.


Kadang-kadang orang tak perasan ada cara yang mudah nak tenangkan perasaan, terutamanya di ruangan solat. Bagi aku semua tu penting, sebab mata aku memang tak boleh terima menda-menda serabai.


Ni pulak cara menyusun barang mencuci kat bawah sinki. Berterabur kat bawah tu dah kenapa tak susun elok-elok kenn? Nak bagi rapi, aku ikat sini ikat sana, biar senang lepas ni bibik tinggal ikut je kalau tak nak bingit telinga.


Kalau rumah tak mau dipaku-paku, maka kita buat cara yang ikat-ikat gitu. Tak yah keluarkan belanja besar pun, ikut kemampuan sudah. Kena fikir di luar kotak je, Thinking Outside of the Box terjemahan secara langsungnya.


Ok. Ni cerita kat luar rumah pulak, kisahnya dah elok kemas dalam rumah, bibik aku pegi lambak macam-macam benda kat luar rumah, selagi ada ruang. Aku memang kena banyak bersabar, kalau tak aku akan bertukar menjadi seekor naga berapi. Aku gunakan tension rod dan hooks untuk cipta mini stor kat tepi ampaian besi, letakkan kelengkapan BBQ dan perkakas berkaitan dengan kereta. Kot-kot la nak merasa kena jeritan berapi orang yang banyak bersabar macam aku ni, silalah padatkan semula ruangan yang dah teratur itu! 


Siap ada label tu, jangan buat drama bagitau arang tak tau letak mana lepas ni sudah. 


Bila dah rapi susun-atur tempat-tempat asas kat rumah dan ofis, maka tenanglah hatiku untuk terus berkarya dalam bentuk yang aku mampu. Nak buat lagu karang dalam hati je mampu, nak melukis orang lidi pun tak reti. Jadi aku buatlah menda yang aku tau. Pinggan bertingkat tu aku punya keja jugak, bingkai gambar bling-bling tu pun sama. Daripada buang brooch dan aksesori yang rosak, ada baiknya kita lekatkan kat bingkai gambar. Meletup gitu!


Sempena harijadi adik bongsu aku 2hb November aritu, aku buat bingkai gambar khas untuk dia dan letakkan semula dengan penuh bergaya kat atas meja. Dah besar dia, tahun depan dah abis double degree Law. Sedih hatiku masa buat bingkai tu, teringat kat arwah ayah. Adik dah besar, ayah! Kakak masih jaga dia sehabis baik...


Gambar-gambar kami punyalah bersepah dalam bingkai sampai tak muat meja, apa cerita? Meh sini aku letak satu diari gedabak dalam bentuk yang lain sikit, kita gunakan bidai. Dah bosan tengok yang tu, senang je nak tukar gambar lain nanti. 


Genie In The Bottle? Hurmm... Never Release Me, Baby! 


Aku Yang Masih...


Kita tukar cara sekali-sekala, apa ada hal kenn? Bekas-bekas kaca tu pun bukannya kedap udara pun, letak biskut habis lemau tak sampai sehari. Bawak-bawak la tukar kegunaannya pulak sekarang, biar jadi tempat kurung kenangan pulak. 


Haa... Yang ni aku siapkan arini lepas ofis hour. Botol sos tomato yang ditatarias menjadi pasu, tinggal nak cari bunga je dah taruk kat dalam. 


Aku tak tau la bila nak perlahan meter kraftangan aku ni, nampak makin laju dah langgar had lebuhraya. Kalau dengan cara tu aku boleh fokus dan bertenang, Insya Allah semuanya akan jadi ok. Ameeen. 


Because life is so short, let's make a difference one way or another. Take care, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.











Wednesday, 14 October 2015

Ikan Siakap Stim Ma'al Hijrah

Assalamu'alaikum. Hari ni cuti sempena Ma'al Hijrah, aku tak gi mana-mana pun, duk rumah je. Bangun seawal 5 pagi, mulakan hari dengan produktif, sesuai dengan permulaan Tahun Baru Hijrah. Ambik segala supplement, makan nasi impit sambal ikan yang mak buat malam tadi, minum kopi sambil lepak borak-borak kosong dengan mak. Ni ha semuanya aku letakkan atas Lazy Susan yang aku buat sendiri dengan menggunakan barang-barang dari Mr. DIY. 


Duk pelan-pelan update blog sambil teman mak tengok siaran langsung Majlis Sambutan Ma'al Hijrah dalam TV, habis jugak 1 mug kopi yang sangat best dan dalam masa yang sama, rendam kaki dengan air garam laut mati. Divine...! Sekali mak sound, dah dekat pukul 11 awak nak masak apa hari ni? Terbantut segala rasa divine tadi, tetiba kembali ke alam realiti. Ha'ah kan? Nanti cik abang balik beriadah aku nak hidang apa? 

Bibik duk bercinta lagi kulu kilir buat keja sana sikit, tinggal... Buat keja sini sikit, tinggal. Bila aku jenguk dapur, rasa nak menyumpah pun ada. Adoi amenda jenis sistem dia guna pun aku tak paham. Malas nak pening kepala, aku masak nasi cepat-cepat, keluarkan ikan dari freezer, cuci cawan, pinggan mangkuk dan fikirkan yang indah-indah aje.


Apa lagi yang ringkas, sedap dan mudah disediakan selain daripada ikan stim? Maka itulah yang aku buat hari ni, bijak lagi praktikal gitu, guna ayat Go-Shop sikit. Panaskan air, bila mendidih letakkan ikan, biarkannya dikukus kejap. Sementara tu, sediakan bahan-bahan yang nak dituang ke atas ikan dan sambung kukus kejap jugak.


Kejap je, dah masak dan bleh makan dengan selambanya. Demikianlah cara aku berfikir dan melaksanakan pelan dan tindakan di dapur. Orang pemalas la katakan... Semua nak mudah.


Alang-alang ambik gambar, baik buat entry kat blog. Tajuk sengaja je aku buat bombastik gitu, haruslah kenn? Okay, terima kasih sudi baca. Jaga diri hiasi peribadi. Assalamu'alaikum.


~ Nai at Tak Pe Je.





Ngedet & Ngopi di Cimory Resto, Cisarua-Bogor, Bandung

Assalamu'alaikum. Orang Bandung pandai menata-rias kafetaria, restoran dan toko-toko jualan, itu yang aku perasan. Kadang-kadang masuk kedai kasut rasa macam tak mau keluar sebab cantik sangat dekorasinya. Konsep yang diketengahkan pulak memang pelbagai. Contohnya Cimory Resto di Cisarua-Bogor, sungguh mendamaikan jiwa sepanjang waktu lepak di situ. Pemandangan dan angin malam yang berpuput lembut melengkapkan suasana romantis, sesuai untuk pasangan bercinta ataupun orang yang penuh rasa cinta dalam dada. Macam aku la, ehemmmm! 


Sebenarnya menapak ke situ dari hotel dengan tujuan nak carik wifi, standard la kan bila travel. Sekali takde pun, padan muka! Tapi takpe, janji boleh lepak secara berjemaah dan membasahkan tekak sambil berborak kosong ataupun bergossip kecil-kecilan. Dah kenapa aku berjaket bagai? Sebab badan aku terasa sekejap seram sekejap sejuk tanda nak demam, dah pulak angin malam kat Puncak memang sejuk sampai ke tulang, lebih-lebih lagi baru lepas hujan. Orang lain takde hal pun, aku je yang berdarah sejuk tak berapa nak normal.


Punyalah merayap mata aku ke seluruh pelosok kawasan, sampai atap pun aku ambik gambar. Attention to details yang bagi aku wajib dihargai. Elemen kayu dan tumbuh-tumbuhan yang bersatu begitu indah. Ikhlas betul tatariasnya di mataku.


Kalau nak hias dinding rumah pun boleh ambik inspirasi dan dijadikan contoh, macam dalam gambar-gambar kat bawah ni.


Tapi tak payah la letak gambar lembu pulak kan... Agak-agak la, korang kot ye pun! Gantikan dengan gambar ikan ke, kuda ke, kucing ke... Tak pun, letak je gambar pemandangan ataupun frame kan kain batik lepas/songket/saree buat hiasan.


Senang nak jadikan focal point ambik selfie gitu... Tetiba.


Makanannya pun boleh tahan, tapi kami pesan yang ringan-ringan aje sebab dah kenyang makan nasi sebelum pergi situ. 


Tumpang roaming, mummy! 


Nampak tu patung lembu kat atas atap? Bukan main mulia lagi kedudukan dia, kan? Dairy products la katakan, haruslah begitu gamaknya.


Kalau korang kebetulan ada kat Bandung dan terasa nak ngedet atau ngopi bersama yang tersayang, jenguk la tempat ni. Ambik gambar sampai lebam. Okay la, terima kasih sudi baca sampai habis. Jumpa lagi panjang umur, murah rezeki. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.










Monday, 12 October 2015

Sebuah Tempat Bernama Tokyo

Assalamu'alaikum. Kita sambung cerita Tokyo bersama kami tiga beranak, jom! Sementara aku ada mood ni, baik teruskan momentum sebelum kuncup jadi semalu. 


Itu gambar kat Starbucks daerah Toritsu Daigaku, masa mula-mula sampai dari Narita Airport. Lepak kat Starbucks besar-besaran dengan bagasi yang mesra perjalanan. Entry kali ni aku share dengan korang apa yang kami buat pada hari ketiga kat sana. Hari kedua kat Disneyland nanti aku cerita lain kali, bila tu tak boleh gerenti. 


Antara tempat wajib dikunjungi kat Tokyo adalah Akibahara, especially untuk penggemar-penggemar gadgets dan games. IT Centre kat situ gedabak dan double triple happening daripada Low Yat. Tapi kena tau apa yang dihajati siang-siang, kalau tak masak korang nak singgah semua kedai dalam waktu sehari. 


Anak teruna yang teruja dapat pegang kamera ala-ala pengarah filem...


Aku pergi jugak buat lintasan hormat, terus tuju tempat hero kecik nak beli toys. Aku pun kena sampuk jugak, masih sangat kanak-kanak sebab tak boleh tahan tengok menda-menda comel yang dijual. Lebih 5 ekor jugak la anak2 patung kawai yang aku angkut keluar kedai, dari yang kecik sampailah yang tak berapa kecik. Itu pun aku kena kawal diri daripada beli patung watak-watak cerita Dragon Ball. Bila dah bayar semer menda dan selamat sejahtera di'pow' anak teruna dengan cemerlangnya, aku turun pergi lepak cari kopi. Daddy dia sambung jalan-jalan dengan junior.


Vie de France Cafe kat Akiba ni besar jugak, tapi kena Q nak dapatkan tempat kosong sebab permintaan memang melebihi pengeluaran. Masalah sket je bab-bab pesan minuman, pekerja-pekerja depa tak berapa fasih English. Aku pesan "1 hot cafe latte" tapi dapat secawan kopi O dan secawan cafe latte. Macam comel je, bisik hatiku sambil tertawa sorang-sorang. 


Perut mintak diisi bila tiba tengahari, biasalah. Jalan punya jalan ternampak gerai Doner Kebab berlogo 'halal', berenti la kami lepak makan kat situ. Gambar anak bujang kat depan sosej gergasi tu saje aku letak, nak tayang dekorasi orang Tokyo jemput pelanggan masuk kedai. Kat situ jangan berenti makan pulak, bukan untuk orang Islam yang menjaga halal haram.


Gerai kebab bersepah kat Tokyo, cuma kena hati-hati carik logo halal. Dan mengikut kata tauke kedai dalam gambar yang korang tengok ni, seluruh Tokyo yang terjamin halal kat kedai kebab hanyalah daging ayam, tak termasuk daging lembu. 

YouTube Video

Bohong dia bohonglah aku. 


 Kejap-kejap tu jugak tekak aku terasa kembang teringat masa mula-mula singgah makan kebab dan order beef special. Astaghfirullahal 'adzhim! Menyampah betul kalau mamat-mamat Arab bersumpah dengan nama Allah "Wallahi halal, sister!", walhal dah tau orang carik makanan yang betul-betul halal. Pengajaran untuk aku : Kalau dah rasa was-was tolong ikut kata hati! 


Kami macam biasa kalau pergi travel, memang guna public transport. Dah pulak sistem rangkaian pengangkutan secanggih dan sepraktikal Jepun, lagi gumbira riang ria menapak berlari dan berlenggang kangkung sehabis baik. Yang best nya, bila rasa leceh nak membimbit barang-barang ataupun hasil tangkapan perabis duit, kita boleh sewa locker kat stesen tren dan ambik semula masa nak balik. 


Baca arahan dan ikut je apa yang perlu dibuat. Mesra pengguna, jangan bimbang masalah bahasa sebab ada English translation kat mesin tu. Susah sket mula-mula tu terkial-kial jugak la separuh detik pertama. Tapi apa ada hal, agi idup agi ngelaban. Kita kat tempat orang jiwa harus kental, nak manja-manja duk rumah tengok DVD sudah. 


Lepas Akibahara, kami pergi carik barang aku pulak kat Komehyo, Shinjuku. Kat situ memang kena istighfar panjang dan bertenang ingat masa depan, kalau tidak nahaslah poket korang. Aku takpe, sebab takde wang yang sedia untuk dibakar, baik tunai mahupun plastik. Pergi pun memang dengan tujuan khas nak cari dua menda : bekas letak spek hitam dan personal agenda. Maka dengan penuh disiplin, itu je la yang aku bawak pulang. 


Ok, ada 1 menda yang takde dalam list aku beli jugak, small wallet kaler merah, comel gila tak tertolak godaannya. Anak terunaku pelik, "Tu je mummy beli? Sikitnya...!" Mak ai... Daddy dia duk tahan gelak sambil pandang aku turut mengejek. Ye la, bukan datang nak shopping pun, jawab aku selamba. 


Kami lepak kat Starbucks Shibuya, sebelum balik ke apartment sebelah malamnya. Solat jama' qasar kat ruang tangga satu mall ni, lupa dah nama apa, janji selesaikan Zuhur dan Asar sebelum masuk waktu Maghrib. Lepak situ melepaskan lelah, bagi anak teruna layan cerita Naruto dan aku betulkan kaki.


Manusia yang bertali-arus tanpa henti di Shibuya Crossing jelas kelihatan dari tingkap kaca Starbucks. Macam-macam pesen ada dengan kisah masing-masing.


Balik apartment, masak nasi dan lauk serba ringkas, makan bertiga dengan penuh selera. Rehat, sebelum sambung jalan-jalan keesokan harinya.


Okay, aku tinggalkan korang dengan salah satu daripada menda comel yang aku beli kat Akibahara. Disolek sana-sini, jadilah ia key chain/card holder 2 dalam 1 yang aku kelek ke hulu ke hilir. Nanti ada masa aku cerita lagi, ya. Terima kasih sudi baca sampai habis. Jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.