Nuffnangx

Thursday, 15 June 2017

Pot-Pet Sembang Kisah Biasa-Biasa

Assalamu'alaikum. Ramadan kali ni aku memang kalut dan kadang-kadang ke laut, ada ke patut? Ada masanya menghabiskan masa berjam-jam depan laptop sampai selesai dokumen-dokumen yang nak dimajukan kepada clients, tapi ada ketikanya terpaksa ke bulan, bintang, planet Pluto dan turun semula ke bumi, masih tak boleh menyiapkan sebaris ayat sekalipun. Itulah yang aku maksudkan dengan ke laut tadi, sindrom tepu otak kanan dan kiri melanda diri. Maka, tak hairanlah kalau blog ni sendu je dua tiga menjak ni, minggu bertemu minggu, setakat boleh update dengan Wordless Wednesday posts, apa nak gebang?


Biasanya kalau tiba waktu ke laut gitu, mulalah main sauk je tudung mana yang tergantung kat perimeter paling dekat dengan tangan. Contoh macam semalam dengan hari ni, duk ke hulu ke hilir pakai shawl yang sama, gaya lilitan je berbeza. Jenuh ler berkejar pagi-pagi ke Shah Alam, sekali tak berjaya melaksanakan misi pemfailan dokumen. Susah tau nak borak dengan orang-orang kaunter ni, dorang terlebih yakin dengan pengetahuan yang standard dan tahap ice-berg, bila dapat benda-benda yang tak pernah diproses, dorang senang sangat nak buat keputusan kelakar. Aku pulak takde masa nak berlama-lamaan membuat penerangan, dan takde mood nak bertekak dengan manusia mahupun robot, maka sudahnya aku angguk dan senyum, mohon angkat kaki dengan penuh susila. Nasib baik la ngam-ngam je sampai KL sebelum azan zuhur dan sempatlah aku memecut ke Gombak untuk menjemput anak bujang kat sekolah.


Stereng kereta terasakan begitu berat untuk dipusing ke kiri dan ke kanan, seberat jiwa dan perasaan, sehinggalah anak bertuah bagitau dia dapat 75% markah mid-term untuk kertas sains. Mummy penat kot, katanya, sebab tu rasa stereng berat. Aku terharu, tapi cuma mampu mengiyakan dan gelak kat dia. Tapi bila dengar cerita dia pasal markah sains, aku jadi hilang semua rasa berat. Katanya, bila dia dapat kertas dan pandang markah, dia rasa happy sangat. Hurmm... dia tak tau, aku laaaaagi sejuta kali happy daripada dia. Maknanya dia dah start boleh adjust belajar dalam Bahasa Melayu, tapi masa iftar dia bagitau kat meja makan, ada yang dia jawab dalam English. Heheh, patut ler, takpe la.. memang aku ada pesan aritu sebelum mid-term, suruh dia jangan tinggal kosong kalau tak pasti nak jawab, tulis je dalam English, nanti dapat jugak markah.


Jadi mak memang macam ni, kan? Kalau anak kita tak pandai berenang, takkan la kita nak campak dia tengah-tengah laut suruh belajar berdikari. Orang yang ada anak yang pandai dan boleh mandiri takkan paham, sehinggalah dapat anak yang kurang pandai. Aku bersyukur sebab diuji dengan anak nan seorang ni, manja sedemikian rupa. Sekurang-kurangnya dia menunjukkan peningkatan demi peningkatan dalam proses peralihan silibus dan bahasa pengantara. Ramadan ni aku tak sempat nak ajar dia langsung, maka bersultan di mata beraja di hati ler dia layan game, dah pulak cuti semester dua minggu aritu, kan? Adeh, ko rasa apa perasaan mummy? Tapi takpe la, aku pun kena jugak fikir pasal diri sendiri, kan? Tadi aku dah janji akan mula ajar dia semula lepas raya, dia macam biasalah jawab, "Okay mummy!".. walaupun nanti tak diketuk, tak bergerak jugak.


Weekend ni nak kena gi ambik baju Melayu raya dia kat kedai, aritu hantar repair, baru dua bulan tempah, dah senteng bagai. Alamatnya pakai raya kejap je ler, raya Haji dah kena tempah lain. Nak try cari ready-made, kot ada size pinggang dia yang ramping bak kerengga tu. Korang dah siap semua shopping raya? Aku belum, last minute sebelum cuti raya haruslah marathon dengan pakwe pergi beli baju anak dan pak mertua. Mak aku semua dah settle, tudung dia aku dah beli minggu lepas, alhamdulillah dia tersenyum lebar senang hati. Tinggal handbag je la, dah dua tahun tak belikan dia handbag baru. Aritu niat nak bagi Selma MK yang dia berkenan, tapi bajet pulak tak mengizinkan, may be singgah kat Vincci ataupun Charles & Keith la nanti, angkat model yang ala-ala Selma, murah sikit. Dah ada bajet esok-esok baru dapatkan Selma tu, Insya Allah. Aku? Baju aku memang dah lama pun ditempah, siap secara berkala dan bayaran pun senang ikut progress, macam bayar rumah baru naik dengan pemaju ler kan. Tudung pakai mana yang ada, sandal pun sama, handbag ambik je nanti dalam almari tengok kesesuaian dengan majlis. 

Eh, meleret-leret la pulak jadinya. Sampai sini dulu la, ya, terima kasih sudi baca. Jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.







Monday, 29 May 2017

Di Ambang Ramadan, Coretan Dari Hati

Assalamu'alaikum. Sekejap je dah nak masuk 4 hari kita berpuasa, ikutkan hati, patut pecut berapa km sejam sebelum datang mens. Macam tu perasaan aku tahun ni, seolah-olah tiada esok yang menanti. Tahun ni dugaan berpuasa dan berhari raya yang menyusul sedikit waktu nanti, Tuhan aje yang tau. Minggu lepas TNB ada datang buat rush dan Ya Allah... bukan sebuah dua premis ofis yang bergelap kena potong letrik. Abang technician tu siap kongsi gossip murahan dengan staff aku, ofis mana yang kena potong, berapa ribu dan berapa lama tunggakan sejak tahun lepas. Masa tu la aku tetiba rasa 'happy' tapi jangan salah paham, bukan sebab happy dengar cerita pasal kekalutan orang lain, tapi happy sebab tau, rupa-rupanya bukan aku sorang je yang terhimpit dek kegawatan ekonomi. Tetiba rasa insaf dan bersyukur dengan keadaan aku, kalau nak dibandingkan dengan orang lain. Ye la, selama ni asyik mencemburui bintang berkerdipan di langit, sampai terlupa rumput di bumi. Selalu sangat pandang ke atas, terlupa nak jenguk ke bawah. Alhamdulillah, terima kasih Ya Allah... masih ada ruang dan jalan yang Kau Hamparkan di hadapanku untuk terus bertahan dan berjuang mempertahankan legasi. 


Aku macam biasa, tetap perlu memainkan peranan sebagai anak sulung, tulang belakang kepada bonda, pengganti arwah ayahanda. Apa jua rezeki yang Allah lorongkan, masih ada bahagian untuk adik-adik dan anak-anak saudara. Moga terus dicukupkan yang sedikit, dan mana yang lebih, terus diizinkan untuk dikongsi bersama keluarga. Takpe la kalau aku yang terakhir dalam senarai, semoga ada bahagian yang infiniti menantiku di destinasi utama nanti, di sisi-Nya Yang Maha Esa.


Hari-hari terakhir sebelum Ramadan, memang havoc dengan pelbagai masalah dan tanggung jawab yang memerlukan tindakan cekap dan keputusan segera tahap hidup dengan mati. Nampak aku macam biasa je, tenang dan bersahaja. Itulah rezeki yang tak terbandingkan sebenarnya, bilamana kita percaya tanpa sekelumit syak wasangka, bahawa Allah itu ada. Aku teringat pesan Imam Al-Ghazali dalam buku magisnya, "Jangan Bersedih", jika terasa keadaan hidup ini teramat genting, bagaikan tali hampir putus bila-bila masa, itulah tandanya bantuan Allah hampir tiba. Maha Suci Allah, sungguh benar perumpamaan itu, bergantunglah senantiasa pada tali Allah, nescaya kita takkan mungkin berputus asa dari rahmat-Nya.


Air mata bukan lagi sesuatu yang asing buat kita semua, terutamanya pada saat-saat segalanya bagaikan tidak bercahaya. Aku pun menangis macam orang lain, tapi hidup perlu diteruskan... banyak lagi yang perlu kita selesaikan. Ke depan saja, kawan-kawan... usah pandang belakang. Kita dah terlampau jauh untuk berundur, peganglah hati yang remuk, ke depan terus jalan. 


Tak perlu kita binasakan hari ini kerana kekusutan semalam, ataupun kerana takut akan ketidaktentuan masa depan. Percayalah, pada setiap dugaan yang hebat, habuan lebih hebat menunggu di hadapan. Sifir itu hanya untuk orang yang lulus ujian, dan kita semua perlu senantiasa berjuang untuk menjadi pemenang dalam bersaing dengan diri sendiri, bukan dengan orang lain, kerana musuh yang paling dahsyat dalam hidup ini adalah diri sendiri. Kitalah musuh yang paling ketat terhadap diri sendiri. Teruskan berjihad menentang musuh itu, jadilah sahabat yang paling setia kepadanya. Tak perlu orang lain untuk memujuk, kitalah yang perlu memujuk hati sendiri. Jadilah sahabat sejati yang paling teguh memerangi kemurungan dan kejahatan emosi yang hanya akan merebahkan kita saban waktu. 


Sempena bulan baik dan hari baik ini, aku memohon ampun dan maaf atas segala keterlanjuran kata, semoga ibadah kita diterima dengan sempurna, Insya-Allah.


Segala-galanya bermula dari kosong, jadi kalaulah kita perlu bermula kembali dengan kosong, berlapang dadalah. Pelan-pelan kayuh, Insya Allah ada sinar yang menanti di penghujung jalan. Selamat berpuasa semua! Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.




Thursday, 25 May 2017

Printed Abaya, A Modern Vintage

Assalamu'alaikum. SINI aku ada buat entry tentang abaya yang dah lama aku tak pakai, salah satu sebabnya adalah kekangan cuaca. Hari ni aku pakai abaya ni, terkejut mak dan bibik tengok sebab dah memang lama sangat tak keluar oven. Masa matahari terik atas kepala, memang terasa betul ketidakselesaannya, mungkin sebab jenis satin yang mengalas abaya ni agak tebal dan tak sesuai untuk cuaca panas di Malaysia. Client aku belikan bertahun-tahun lepas kat Mekah, sebab tu gayanya jauh benar daripada kebiasaannya. Kalau aku memang takkan mungkinlah pilih jenis macam ni dari awal lagi, tapi dah orang pilih, kita takkan la nak mengata pulak, kan? Dia bukan hadiahkan tau, dia pilihkan dan aku bagi duit. Macam kirimlah lebih kurang, walaupun tak. Dia bertanya dan aku bersetuju, ijab dan kabul itu sempurna.


Abaya ni dah jadi macam vintage pulak pada pendapat aku, tak tau lah korang rasa macamana. Mungkin sebab aku dah terbiasa pakai abaya polos berwarna hitam, jadi abaya bercorak sesekali keluar dari oven terasakan begitu berbeza. Sekarang dah takde fesyen macam ni keluar, agaknya, sebab tak pernah lagi aku tengok dalam instagram ataupun mana-mana website abaya dalam tempoh masa beberapa tahun ni. 


Handbag aku tu warna biru, tak match langsung dengan tudung dan baju, sila abaikan. Malas nak tukar handbag, sebab bukan nak pergi jumpa orang ke appointment ke apa, takat nak buat errands dan ambik anak balik sekolah je pun. Sempat jugak aku mintak bibik ambikkan gambar untuk buat OOTD post kat Instagram, saje la mengisi masa lapang. 

Itu aje pun nak tulis, terima kasih banyak sudi baca sampai habis. Jumpa lagi lain kali, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.

Tuesday, 23 May 2017

Intai Antara Nampak

Assalamu'alaikum. Aku rasa kelakar bila tengok gambar ni dalam facebook, kenangan 5 tahun lepas tak silapnya. Masa tu terasa diri sangat tua, maklumlah sambut harijadi, maknanya bertambah lagi setahun usia. Tapi bila tengok sekarang, baru sedar masa tu belum tua berbanding sekarang. Faham tak maksud aku? Tak faham takpe la, aku pun tak tau nak explain macamana sebenarnya.

Banyak dah yang berubah, sepanjang tempoh 5 tahun ni, aku yakin korang semua pun sama. Jubah ni masih ada tersimpan rapi dalam almari, panas nak pakai hari dan tempat-tempat biasa, kena tunggu bila pergi ke tempat yang sesuai. Eh, muat lagi tau... nama pun jubah, haruslah boleh menampung saiz badan yang mungkin lari allignment dari zaman dulu kala. Bulan puasa ni boleh la pakai, insya Allah... buat pergi iftar kat mana2 yang aircond nya full blast, baru sesuai. Nanti kalau aku pakai, aku upload kat blog ni.. boleh buat modal nak borak-borak dengan korang. 

Sementara itu, jaga diri hiasi peribadi. Terima kasih sudi baca dan sampai jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.

Sunday, 21 May 2017

Labours On Holiday

Assalamu'alaikum. Sedar tak sedar kita dah masuk pertengahan bulan Mei, terasa cepat betul masa berlalu, dah macam terbang dengan kelajuan maksima di angkasa raya. Gambar-gambar kat bawah ni diambil masa cuti Hari Buruh, 1 haribulan Mei yang lepas. Lama aku perap untuk dijadikan entry, adalah lebih baik aku buat sekarang sebelum bulan Mei melabuhkan tirai. 


Sejak adik aku pindah dari kawasan Wangsa Maju ke Cyberjaya, kami susah nak jumpa dan lepak-lepak sesedap oren, tak macam dulu. Jadi sesekali bila dia datang ke rumah, kami lebih senang curi masa gossipping kat Starbucks. Walaupun aku dah tak minum kopi, tetap suka lepak kat SB samada masa appointment ataupun saja-saja bersantai. Kawan2 rapat duk pelik kenapa aku boleh berhenti minum kopi sedangkan aku memang dikenali sebagai coffee addict yang tegar. Entahlah korang, aku ni kalau dah buat keputusan memang macam tu, overnight boleh berubah 360 degree. Sebelum aku mula diet lagi aku dah hentikan aktiviti minum kopi, ganti dengan jus ataupun green tea, tengok keadaan. Tapi sejak detox dengan air putih, green tea dan jus pun aku tak berapa minum sangat, hampir tak langsung sebenarnya. Ke mana-mana saja aku pergi, tetap akan kubawa botol air masak pujaan kalbuku itu.


Hari tu Ida duk sibuk ambik gambar aku.. masa tengah pilih supplement kat Watson, duduk kat bangku macam Nottinghill, berdiri kat penjuru, eh macam-macamlah lagi. Katanya, suka tengok dressing aku, matching je baju dengan skirt dan kasut. Apa2 je la sissy... as long as you're happy! Ida sekarang busy gila, tak cukup dengan kerja dia yang overloaded kat Universiti, dia pergi ambik Masters pulak sebelah malam. Aduhai, rajinnya la depa ni! Ye la, nama pun masuk arena akademik, memang la kena upgrade kelayakan, kalau tak susah nak dapat peluang yang lebih baik, gaji yang lebih tinggi. Aku lain la, takde keperluan ke arah itu. Lebih baik upgrade litigation skills dan yang sewaktu dengannya, selain upgrade kesabaran dan ketabahan, keluhuran, kesopanan dan kesusilaan. Heheh. Padahal sibuk duk belajar semula subjek sekolah menengah demi tugas mulia sebagai tutor kepada Junior!

Khabarnya ada sorang kawan dia nak datang belajar Matematik dengan aku lepas mid term exam. Eh? Pelik je aku dengar, biar betik nak suruh aku jadi cikgu tuisyen? Mak aku sibuk nak suruh charge, aku confirm pun belum. Dah betul2 jadi baru aku fikir kekdah yang sesuai, nak charge ke nak free. Takut aku tak tahan je dengan anak orang lain, cari naya pulak. Tinggal lagi, kita tengok dulu apa akan jadi, baru kita tetapkan hala tuju mana yang patut. Let me cross the bridge when it comes. Meanwhile, thanks for reading! Sampai kita jumpa lagi, jaga diri dan hiasilah peribadi. Selamat menghabiskan hujung minggu, ya korang semua! Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.

Friday, 19 May 2017

Hijau Zamrud Pujaan Kalbu

Assalamu'alaikum. Salam Juma'at, kawan-kawan sekalian. Penghulu segala hari kali ni menyaksikan aku berbaju zamrud daripada kain saree, warna yang sangat dekat di hati seorang aku. Baju raya tahun lepas sebenarnya ni, tapi baru terasa nak pakai hari ni. Kira macam diperap dalam almari hampir setahun lamanya, tapi tak basi pun, apa ada hal? Terlebih rajin la pulak update blog, sampai pagi petang hari ni saja. Tadi kan pergi jumpa orang kat Mahkamah Rendah Syariah Gombak Timur, macam jauh benar bunyinya, padahal kat Keramat belakang Aeon Setiawangsa tu aje. Seronok sangat-sangat berpeluang pakai baju selain hitam putih dan tudung bercorak, terasa macam nak pergi open house raya gitu! Maklum la, dah namanya pun pakai baju raya, kira relevan la perasaan tu, kan?


Kepala terasa lebih ringan lepas mengurut, alhamdulillah... takde la macam kena hempap dengan gong ataupun lesung batu. Badan pun rasa segar, tak lemau dan layu-layuan tak larat bangun segala. Makan nasi lepas solat Zuhur tadi berselera benar, ikan tongkol masak lemak cili padi. Aku ambik ikannya aje seketul, kuah tak ambik, makan dengan salad dan dua tiga cubit ikan masin goreng. Itulah, aku takde strict gila2 sampai nak tolak ikan masin, ish rugi besor namanya! Lepas tu ambik la hawa dan rasa seketul kuih badak berendam yang bibik buat dan sesudu bubur jagung yang adik aku bawak dari Rawang. Hamboi2...  confirm terasa macam open house raya, dah la pakai baju raya! 


Bayangkanlah masa Raya nanti kan, baru tau langit tinggi ke rendah. Sebab tu la sesiapa nak diet, sila diet sebelum puasa... at least by the time hari raya tiba, tak la azab sangat nak buat damage control. Macam aku ni memang takkan tolak juadah hari raya yang menjadi pujaan kalbu sejak zaman berzaman, cuma kali ni kena la insaf sket kot, tak boleh ikutkan nafsu serakah macam selalu. Eh, good luck to you la, Nai! 

Cukup sampai sini dulu ya, terima kasih sudi baca. Jumpa lain kali, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.

Whitey White, Mighty Might.

Assalamu'alaikum. Minggu ni 3 hari straight kat Shah Alam, memerah otak dan menyabung emosi untuk orang. Badan rasa lemau sampai panggil orang datang servis, urut buang angin. Keras kejung urat tengkuk dan bahu, jenuh nak melendukkannya. Nasib baik la kakak tu dah bertahun2 dengan aku, takde la segan sangat bagitau itu ini begitu begini. Itupun kali ni aku terpaksa berterus-terang je dengan dia kalau tak kena urat yang betul, buat rugi je bayar nanti takde perubahan apa. Dia kata dah lama aku tak macam ni, urat dawai segala. Heheh memang pun, takde rehat langsung, menunduk je buat kerja, termasuklah berjaga malam belajar semula Matematik demi tugas sebagai seorang guru kepada anak bertuah. Ini ha terus update blog lepas kakak tu balik. Macam ni cara aku rehat sebenarnya, buat apa yang aku rasa happy. Nanti lepas solat Jumaat dah start kerja semula, kena jumpa orang kat Mahkamah Rendah Syariah Gombak Timur. 


Jadi minggu ni aku takde pakai warna-warni macam selalu, duk kulu kilir dengan tudung polos berwarna putih dan baju bernada hitam putih. Itupun ada cheat jugak, tukar inner tudung warna hijau lembut dan biru. Biar nampak lively sket, kata orang. Yang petang ni aku tak nak pakai hitam putih dah, sarungkan blazer je nanti nak bagi semenggah depan pendaftar kat kaunter jadilah, kan?


Aku dah banyak turun kilogram, dalam masa sebulan lebih diet cara 'Eat Clean' dan air 3L sehari. Ada sorang senior tu tegur, demam ke sakit ke macamana, kenapa kurus sangat? Aku kata diet, tak sakit pun. Eh, sayangnya... kenapa biar kurus macam ni? Aku tergelak je ler, tak tau nak cakap apa, ada ke sayang? Aku tak sayang la lemak-lemak tu, beriya ikhtiar kasi pecah. Dulu masa tak tau cara yang betul, aku ingatkan carbo diet tu tak makan nasi, sampai letih gila tak cukup nutrien dalam badan. Sejak tau cara 'Eat Clean' dan detox dengan air putih, aku dah tak pandang ke belakang, ke depan terus jalan. Belum pun sampai 2 bulan praktikkan cara ni, bersepai-sepai lemak dalam badan terbang ke ruang angkasa gaban. Memang takde exercise apa2, 100% jaga pemakanan dan 100% mind set, setakat ni disiplin tu makin menampakkan hasil. 


Aku takde la strict sangat sampai tak sentuh selain makanan steam dan grill, tetap makan kari kepala ikan, kari daging kambing dan asam pedas bagai. Tinggal lagi, aku makan menda2 tu dalam kuantiti yang terkawal, disandingkan dengan sesenduk nasi dan sayur, selalunya salad mentah ataupun salad yang ada dressing alami. Malam pun aku makan nasi jugak kebiasaannya, ikut sifir:
- sesenduk nasi
- setelapak tangan protein
- separuh pinggan sayur

Kita dah nak puasa tak lama lagi, aku belum paham sukatan air yang diperlukan untuk orang berpuasa. Kalau misalannya tetap kena ikut skala 1L untuk setiap 25kg, memang kena buat breakdown yang bijak la nanti. 

Apa2 pun, selamat berhujung minggu buat korang semua dan terima kasih sudi baca blog ni. Appreciate it so much. Sampai jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.




Tuesday, 16 May 2017

Bilik adik bujang

Assalamu'alaikum. Adik aku yang bongsu ni dah sewa rumah kat Gombak sana dari sebelum grad lagi, buat persediaan nak masuk alam pekerjaan. Barang-barang dan buku memang dah ada kat situ pun selama hari ni, tapi bila dia habis je double degree Syariah aritu, aku suruh duduk dekat dengan bonda. Orang lain usaha balik kampung sebab nak duduk serumah dengan mak selagi diberikan kesempatan berbakti dan bermanja, awak sibuk nak duduk jauh-jauh kenapa? Kebetulan ada bilik kosong yang adik ipar aku tinggalkan, duduk je la kat situ, kan? Takde perabot langsung bilik tu, melainkan bunk bed saiz queen kat bawah dan single kat atas. Dia tak berniat nak menetap pun, aku paham sangat, segan dan nak belajar berdikari, kalau aku pun macam tu. Tapi ye lah, aku sakit mata tengok keadaan bilik tu, berterabur dah jadi tempat longgok frame gambar dan lukisan yang belum sempat digantung.


Maka aku pun mulakanlah projek menghias dan merapikan bilik adik bujang aku tu dengan menggunakan apa saja props yang ada dalam stor dan kawasan yang sewaktu dengannya. Memang takde bajet pun nak beli barang, apatah lagi perabot bagai buat masa sekarang. Tapi itu tak bermakna aku menyerah kalah dan mengundur sebelum berjuang, memang tak ah! Sekurang-kurangnya teraturlah sikit keadaan bilik dia, takde la nampak macam pusat longgokan artifak seni ataupun sarang mat gian. 


Pelan-pelan la aku elokkan bilik tu, bilik bibik dan ruang famili nanti, Insya Allah. Rome wasn't built in a day, kata omputih. Itupun adik aku dah rasa elok gila keadaan bilik tu, nak tergelak aku. Sebenarnya bilik ni basic la macamana pun, kalau disusun elok-elok, akan nampak kemas dan sedap mata memandang. Aku bagitau rancangan aku nak buat macamana bilik tu, dia nampak bertambah segan. Katanya bukan untuk dia pun, jangan susah-susah, kakak... untuk orang lain jugak manfaati nanti. Kalau adik-adik ipar aku datang ke apa ke, kan boleh duduk selesa. Ye, macam aku kata tadi, dia rasa segan. Tapi siapa pun yang duduk rumah aku ni, memang takkannya aku biar terkontang-kanting tak dipedulikan. 

Sementara belum ada proper closet dan storage kat dalam tu, keadaan sekarang dah agak decent la untuk penghuninya berehat dan melelapkan mata. Satu hari nanti, bila tiba saatnya dia akan keluar mencari hidupnya sendiri, dah besar adik aku. Yang masih membuatkan dia di sini adalah bonda, itu pun aku paham. Takpe la dik, kakak sayang awak. Dah awak messy tak reti nak mengemas, kakak buatlah apa yang patut. 

Nanti bila dah upgrade jadi bilik yang presentable, aku buat entry lain. Terima kasih sudi baca, kita jumpa lagi lain kali. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.



Friday, 12 May 2017

Juma'at & Sya'aban: Ramadan Kian Melambai.

Assalamu'alaikum. Alhamdulillah, dah Juma'at kita hari ni, tahniah kepada kawan-kawan yang berjaya puasa sunat  Nisfu Sya'aban sejak semalam, semoga iftar tadi menyamankan perut dan ibadah kalian mendamaikan hati setakat ini. Bagi yang masih gigih memecut saat-saat genting untuk membayar hutang puasa tahun lepas, semoga dipermudahkan segala urusan. Dan kepada sesiapa yang masih tetap diburu penyesalan kerana terpancit daripada menqada' puasa awal-awal, semoga azam korang berjaya ditunaikan tahun depan, Insya Allah. Dan tahniah juga kepada kaum-kaum Adam dan Hawa yang takde hutang puasa tetapi bersungguh-sungguh mengejar pahala puasa sunat yang sangat-sangat dianjurkan ini. Bagi yang senasib dengan aku, takpe la kalau korang dalam keadaan uzur syari'e dan dalam zon bendera merah, menyokong serta mendoakan orang-orang yang berpuasa pun dapat jugak pahala, Insya Allah. 


Hari ni cuaca sangat indah, tak terlalu panas dan tak jugak terlalu sejuk. Pagi-pagi selepas selesai menghantar anak ke sekolah, aku menyiapkan apa yang patut kat rumah sebelum singgah ke sebuah dua tempat, menguruskan beberapa perkara penting. Aku kemudiannya singgah di ofis, menyelesaikan dokumen-dokumen yang memerlukan sentuhan peribadi. Sedang elok jam menunjukkan pukul 1.40 petang, aku dah boleh bangun dan berkejar ke Gombak untuk menjemput buah hati pengarang jantung balik dari sekolah. Terasa segala-galanya begitu lancar dan hati pun stabil dari segi emosi, walaupun perut belum dialas dan terasa pedih memohon nasi. Takpe la, kalau balik makan dulu, takut lama pulak anak bertuah tu menunggu.


Jalan raya pergi dan balik pun alhamdulillah, tak terlalu sesak dengan kenderaan. Cuma biasalah, dah nama pun waktu puncak hari Juma'at, haruslah tabah dan gigih menyelinap kat mana-mana yang patut. Budak bertuah tu nampak aku dari traffic light lagi dan dah siap-siap melintas untuk menunggu aku di bahu jalan, jadi kami berjaya membolos keluar dari keadaan sendat di kawasan sekolahnya dengan pantas. Itulah, macam aku kata tadi, segala-galanya terasa begitu lancar dan aku amat-amat bersyukur. Juma'at yang penuh barakah, kelihatannya. 

Cuma menghala ke petang, aku sakit kepala, biasalah sindrom orang period dah tak boleh nak elak, hadapi je macam biasa. Sempat jugak mintak bibik snap gambar OOTD tanpa kasut dan handbag, buat kenang-kenangan sebelum bukak tudung. Jenuh la tadi buat dek aje sakit kepala dan tetap cuba selesaikan beberapa menda yang perlu diteliti rapi, tapi akhirnya tewas dan terpaksa melelapkan mata barang seketika. Aku kalau dah tidur siang tu maknanya keadaan terlampau kronik, tapi takpe la.. lega sikit bila bangun dari tidur dalam pukul 6.30 tadi. Tak elok tau tidur lepas Asar, cukup 40 hari boleh hilang akal kata orang. Apa nak buat, dah tak larat sangat... 

Itu je la nak cerita, terima kasih banyak sudi baca sampai habis. Selamat berhujung minggu dan sampai kita jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.





Monday, 8 May 2017

Junior's Study Corner, Pelan dan Tindakan Seorang Mummy

Assalamu'alaikum. Sejak pindah rumah ni, banyak perkara yang masih aku tangguh (dan ada yang takde idea/duit ataupun kedua-duanya sekali) nak buat, terutamanya built-in cabinet(s) dan mini library kat ruang yang sepatutnya. Macam dalam bilik anak teruna, aku susun dan atur je mana-mana rak dan meja yang memang dah sedia ada untuk menempatkan buku-buku dan bingkai-bingkai gambar kesayangannya. Kerja-kerja yang melibatkan drilling memang aku tak sentuh langsung, cukup sekadar lapik sana dan sini, bedal aje asalkan menjadi. Keadaan mula nampak kritikal sebaik sahaja UPSR tamat dan makin ketara sejak zaman sekolah menengah rendah bermula. Berbulan-bulan lamanya aku mencari sinar di sebalik kegelapan dunia, kewangan dan ilham sempurna akan solusi terhadap dilema depan mata. Biasalah, dalam keadaan yang segala-galanya perlu diselesaikan, memang terpaksa butakan mata beberapa ketika dan gapai je apa yang paling depan untuk diutamakan. Ni gambar dia bulan Februari tahun lepas, bersama rak-rak buku yang sekarang dah tak mampu nak menampung beban. Rak di kiri dan kanan tu aku baringkan membentuk storage yang berbeza, macam yang korang boleh tengok sendiri dalam gambar kedua kat bawah. Rak tengah yang warna hitam tu aku pindahkan kat tepi katil dia, jadi multi-purpose bed-side table. Meja putih kat atas tu aku manfaatkan mengikut fungsi asalnya, iaitu sebagai meja, bukannya benda lain.


Alkisahnya minggu lepas, masa aku tengah demam dan belum lagi diserang batuk yang menggila, idea nak buat major revamp ni hadir bersama rasa kasih yang mendalam terhadap tuan punya bilik. Aku janji aritu dengan dia, lepas settle kan organization pakaian aku dalam bilik, akan aku ikhtiarkan cara untuk mencantikkan bilik dia pulak. Maka dengan itu, aku ketepikan rasa kantuk akibat uphamol dan ubat selesema dengan mengemas bilik anak tercinta dari pagi sampailah ke tengahari. Dua buah rak buku yang jelas kelihatan dalam gambar pertama kat atas dan sebuah meja (yang sebelum ni tersadai kat ruang yang tak logik langsung dalam bilik tu, sarat dengan kombinasi barang dan sampah sarap bilik anak bujang) kepunyaan pakwe aku, yang diturunkan kepadanya sejak masuk rumah ni, aku sandingkan bersama untuk membentuk sebuah meja berkabinet pintar. Niat di hati nak tukar meja komputer budak-budak kecik berwarna biru tu dengan meja putih yang sedondon, nasib baik aku tunggu dia balik sekolah dulu sebelum buat. Tak nak katanya, dia suka meja tu. Ye, aku beralah dan mengalah dulu (buat masa ni), sementara dia masih belum betul-betul meninggalkan fasa kanak-kanak dan memasuki fasa remaja sepenuhnya. Esok-esok dia sendiri nak tukar meja lain, pujuk hati kecilku sendirian.


Aku tunggu tenaga kaum Adam untuk melengkapkan workstation ataupun study corner anakku, yang melibatkan drilling. Aku tak cukup kuat nak tebuk dinding, campur dengan rasa tak yakin dan tak berani sebenarnya. Sementara tu, aku dah mula beroperasi dari workstation mana yang sempat siap untuk menemani Junior buat homework Matematik sebelah malamnya. Damai rasa hati tengok keadaan bilik yang makin hampir tersusun rapi dan kegembiraan yang jelas terpancar di wajahnya.


Sebaik saja bantuan memasang meja yang perlu dilekatkan ke dinding menggunakan drill berjaya diterima, maka sempurna sudah misi awal untuk menyediakan workstation untuk Junior. Alhamdulillah... bila sampai waktu dan ketikanya, akan aku naiktarafkan lokasi tu dengan lebih strategik dan menepati sasaran sebenar-benarnya. Kemungkinan besar akan aku lengkapkan dengan Billy bookcase ataupun Kallax sets dari Ikea, sepertimana yang aku impikan dalam imaginasi ini.


Dan ada jugak kemungkinan, akan aku bina rak-rak daripada Lack sets untuk melegakan ruangan atas meja yang sarat dengan bingkai-bingkai gambar pujaan hatinya. Kita tunggu dan lihat saja nanti apa hasilnya, ok? Merancang itu kan percuma, apatah lagi memasang angan-angan. Cuma dah pesen aku, angan-angan itu pasti akan diusahakan untuk dijadikan realiti suatu hari nanti. Insya Allah, doakan sama, ya?


Dia dah tanya, apa mummy nak buat dengan koleksi nerf dia yang mendominasi kontena, aku pulangkan balik soalan tu kat dia. Katanya dia nak buat nerf display, dan aku tunjukkan gambar yang aku ambik dari Pinterest kat atas. Terus dia macam nak melompat, sebab apa yang dia impikan sama macam yang aku rancangkan. Hurmm... dia tak tau, mummy memang setiap saat dan ketika mencari penyelesaian terhadap setiap penjuru dalam rumah ni, termasuklah senapang-senapang yang menyemakkan mata tuaku ini! 

Semalam aku dah dapat 3 set pegboards untuk merealisasikan pelan dan tindakan itu, percaya tak? Cuma macam biasa, aku perlukan bantuan apabila melibatkan kerja-kerja penebukan dinding, dan masih belum sempat lagipun nak jenguk kedai hardware cari washers yang sesuai untuk pasang menda tu. Hooks pun belum dicari, takpe menda-menda tu ada je dijual, tak lari gunung dikejar. Pelan-pelan kayuh, Insya Allah akan sampai ke destinasi impian.

Itu je buat masa ni, terima kasih sudi baca sampai habis. Kita jumpa lagi nanti, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.






Saturday, 6 May 2017

Hari Selasa Yang Melelahkan


Assalamu'alaikum. Macamana weekend korang setakat ni, seronok? Aku pagi-pagi lagi dah ke pasar tani beli lauk-pauk basah dengan bibik, sebelum singgah kat Giant beli sayur-mayur. Pelik sikit bagi yang tak biasa dengan pasar tani kat tempat aku ni, tak semua barang patut dan sesuai dibeli kat situ sebabnya harga tak masuk akal berbanding hyper-mart. Balik rumah siap-siap pulak nak jumpa orang pasal harta sepencarian arwah mak dia, ikutkan hati nak bermalas-malasan dengan jayanya tapi itulah, dah kerja aku mana ada istilah cuti. Anyways, kali ni aku nak siapkan entry yang dah tersimpan dalam ruangan draft sejak minggu lepas, ataupun lebih tepat, sejak Selasa lepas.


Sebelum cuti Hari Buruh tu aku sebenarnya demam, tapi takde la melarat sampai kena pergi jumpa doktor bagai, cukup dengan telan sebiji uphamol dan ubat selesema. Tapi bangun pagi Selasa tu aku batuk beriya sampai susah nak bernafas dan kahak pun terasa macam berkolam dalam dada. Asalnya nak pergi jumpa doktor tengahari tu tapi banyak pulak benda yang perlu diselesaikan dulu. Dah pulak masa aku sampai depan Klinik Famili Dr. Wan Kamariah tu, penuh sesak klinik dengan manusia yang menempati kesemua kerusi menunggu. Kensel aje la kan, baik lepak kat ofis je sementara waktu.


Sempat la aku kumpul tenaga untuk pergi menjemput anak bertuah balik dari sekolah petang tu, kebetulan pulak dia ajak singgah kat Aeon Mall, nak beli spinner yang trending sekarang ni. Gambar kat atas tu yang dia order kat Lazada, baru sampai dari China pagi tu. Aku bawak la sekali masa ambik
 dia, amboi seronoknya member.. jap-jap itu pinjam henfon aku, upload gambar kat Instagram. Simple nya faktor kegembiraan budak berumur 13 tahun, hurmmm... 


Lepas hantar anak kat rumah, aku patah balik pergi klinik, masa tu ada dua orang je pesakit yang menunggu giliran, aku yang ketiga. Doktor kata demam takde, paru-paru pun clear, alhamdulillah. Cuma ada radang sikit kat hujung lidah dan pangkal tekak, kahak pun tebal menempel dalam dada, so adalah lebih baik jika aku ambik neb untuk cairkannya dengan lebih cepat. Lain macam rasa tua-tua kena neb, kawan-kawan sekalian... dah lebih 13 tahun kot tak menceburi arena neb bagai. 


Masa rehat kat rumah, dengan segala rasa kaku dan kebas akibat kelelahan jiwa raga, juga fizikal, aku terpanggil nak try app yang trending sekarang, iaitu FaceApp. Itulah rupa aku versi tua, sedih pulak sebab tetiba nampak iras mak sedara, tok sedara dan arwah nenek terkasih pandang balik kat aku. Memang sahlah aku ni keturunan depa, *tetiba*. Masa sakit ni la hati menjadi lebih rapuh dan melankolik tahap gaban, baru teringat mati kan? 

Sekarang ni batuk aku masih ada, sekali-sekala menjadi lebat walaupun pada dasarnya dah banyak elok berbanding minggu lepas. Batuk ni memang payah nak baik, dah la ubatnya melalokkan kepala sampai jadi bingung dan mengantuk tak ingat punya. Salah aku jugak, liat makan ubat, tak nak bagi mengantuk dan tertidur macam zombie, menanggung ler batuk tu kan... Nak try minum air selasih campur gula batu macam arwah ayah selalu buatlah lepas ni, tengok apa cerita. 

Itu je buat kali ni, terima kasih sudi jenguk. Selamat berhujung minggu dan sampai kita jumpa lagi, jaga diri hiasi peribadi. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.






Saturday, 29 April 2017

Jumaat & Luluhawa Badan

Assalamu'alaikum. Aku demam sejak malam tadi, mungkin disebabkan cuaca yang menjemput luluhawa. Panas menyengat seharian, petang menghala ke malam je hujan ribut petir sabung-menyabung. Terjangkit anak saudara yang demam dan batuk pun iya jugak, kira bercampur aduk la lebih kurang. Melepek je tak larat nak ke mana-mana, baring atas tilam panas Bio Ion Contiago nak bagi kebah, siap selimut bagai. Alhamdulillah misi tercapai nak bagi demam kebah, tapi air hidung masih berlari-lari marathon macam Usain Bolt. Sekurang2 nya larat la bangun bersiap ala kadar nak gi jemput anak bertuah kat sekolah. Patutnya dia ada latihan karate sampai jam 4.30pm hari ni, tapi dalam jam 2.45pm, sensei dia bagitau latihan terpaksa ditunda ke minggu depan, sebab keretanya masuk bengkel lagi dan tak sempat siap lepas solat Jumaat. Mak ai, dah satu kerja kena merempit ke Gombak, tak nak bagi anak tunggu lama.


Dah namapun hujan pada hari Jumaat, maka sudah pastilah jalan pun tersumbat macam arteri orang menternak lemak. Entahlah apa masalahnya lately, selalu bercinta nak lepasi Q Touch N Go, bapak ah panjangnya dan bergerak pun macam siput sedut. Kesian anak aku, itu je yang bermain dalam fikiran sepanjang perjalanan. Sebaik saja membolosi Q nan panjang di Plaza Tol Pasar Sentul, aku ambik lane kanan dan tekan minyak sampai naik meter 120 km/jam selagi ada peluang. Tapi apakan daya, berpusu-pusu kenderaan, takkan nak rempuh semua orang pulak, kan? Sampai kat sekolah, anak aku dah berdiri menunggu dengan payung maroon nya, nasib baik la dia memang selalu bawak payung setiap hari.


Hala balik pun satu cerita lagi, tapi Alhamdulillah masih tahap stabil sebab belum sampai waktu perdana. Aku bawak anak singgah di Wangsa Walk, nak beli buku latihan Matematik dan subjek-subjek yang sepatutnya. Kebetulan ada Member's Sale, langkah kanan betul, Alhamdulillah... banyak jugak jimatnya! Jangan terpedaya tengok gambar beg plastik yang nampak nipis hasil tangkapan, itu cuma buku resipi Salad yang aku beli lepas bayar buku-buku anak. Yang berat biasanya dia akan bawak, bagi mummy bawak yang ringan-ringan, maklumlah orang karate kan kuat-kuat, mana lembik macam aku ni. Lagipun dia teruja tu, baru lepas pow mummy twilight mouse, yang aku bagi dengan syarat dia kena belajar sungguh-sungguh. Hurmmm... walaupun dia angguk, aku tau sangat, bukan boleh mandiri pun, nak kena mummy sekali belajar sama-sama. Sampai masanya dia mandiri dan tak perlukan aku, baru tau nikmat yang dirindu itu bagaimana, kan? Jadi sesungguhnya aku bersyukur, masih diperlukan sebegini.


Balik rumah, demam aku teruk semula. Lepas Isyak aku telan sebiji Uphamol dan ubat selesema, ajar anak Sains dan Matematik sambil baring je. Lemau betul rasa badan, baru rindukan nikmat sihat, kan? Mudah-mudahan cepatlah aku sembuh, banyak lagi kerja nak kena buat ni. Lagipun aku banyak sangat pikir agaknya, mungkin jugak ada kaitan. Ikut mana pun, cuti panjang sampai hari Isnin ni haruslah dimanfaatkan segenap inci untuk memulihkan diri sebaik mungkin. Selamat Hari Pekerja kepada semua, cuti elok-elok... jaga diri dan hiasilah peribadi. Terima kasih sudi baca sampai habis, kita jumpa lagi nanti, ya! Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.


Friday, 28 April 2017

Handy Makeup Pouch By Nykolette

Assalamu'alaikum. Aritu aku tengok dalam Instagram sorang fellow blogger, Nykolette, dia ada buat macam-macam jenis pouch dan kit. Sekali bila ternampak makeup pouch yang boleh kelek segala macam mak nenek berus, aku tak tunggu lama, terus mintak beli. Bukannya aku jenis mekap beriya pun nak kena ke hulu ke hilir dengan segerombolan berus dan mekap, tapi aku memang tak display berus-berus tu atas meja ataupun kat tempat yang terdedah. Sebabnya, tanahair aku yang tercinta ni sarat dengan debu dan muka aku tersangat sensitif dengan debu, bad combo! Aku simpan berus-berus tu dalam makeup kit khusus, letak dalam meja ataupun almari. Walaupun tak diperlukan setiap ketika mahupun setiap hari, tetap menda-menda tu aku simpan begitu, dikeluarkan bila nak pakai bedak kat rumah je pun. Kawan-kawan berus yang digunakan untuk sapu bedak tu pulak, jarang-jarang sangat berfungsi. Ye lah, dulu pakwe aku tak tegur apa-apa pasal mekap, tapi bila aku dah start ikut tutorial kat you.tube dan apply teknik-teknik yang dipelajari, dia bagi statement yang aku kena paham-paham la, tak payah duk mekap beriya nak keluar rumah. Cukup yang basic sudah, takat alas muka dengan bedak selapis atas toner dan krim siang/malam. Kalau masa raya ataupun majlis formal, dia lenient pulak, janji bukan hari-hari dan setiap ketika.


Maka dengan itu, berus-berus mekap aku akan senantiasa pastikan bersih takde calitan primer, foundation  ataupun apa-apa debris daripada golongan yang sewaktu dengannya. Kalau tidak, walaupun tersimpan rapi dalam mekap pouch secantik ini, berus-berus tu tetap akan menyebabkan jururawat tetiba muncul kat tepi hidung la, atas dagu la, akibat debu. Cuma tinggal lagi, sekarang ni seronok la nak bukak tutup pouch macam ni, sejuk mata memandang. Aku dah berangan nak bawak pouch ni balik kampung ataupun pergi jalan ke mana-mana, sungguh handy dan menyenangkan kerja.


Nanti bila sampai waktunya, aku akan penuhkan ruangan yang berzip tu dengan barang-barang yang sewajarnya. Bolehlah toner, krim siang, krim malam, serum, cotton pads, concealer, pencuci muka dan sepupu-sepapat yang lain lepak secara berjemaah dalam tu. Kan senang tu keja Mak Jemah, tuan-puan sekalian? Kalau rasa berkenan, gi jenguk IG kak @rosni_latiff dan silalah menjamu mata, ya..!

Itu saja untuk kali ni, terima kasih sudi singgah dan baca sampai habis. Jumpa lagi lain kali, jaga diri dan hiasilah peribadi. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.


Monday, 24 April 2017

Terbentang Depan Mata, IKEA Malm Dressers

Assalamu'alaikum. Aritu aku ada cerita pasal sakit hati sebab tak jumpa baju kat SINI. Sejak kejadian tu, aku duk fikir cara nak selesaikan dilema yang nampak gayanya takkan pernah ada perubahan. Bibik kalau umur tua daripada majikan memang macam tu, dorang rasa 'superior' sikit dalam 'pengalaman' segala aspek kehidupan, termasuklah cara penyusunan barang. Dipendekkan cerita, aku ketepikan bajet berdikit-dikit dan bila sampai waktunya, aku pergi jenguk Ikea cheras, bawak balik dua kotak MALM Dressers. Buat kali pertamanya, aku pasang sendiri dari awal sampai akhir, kedua-dua almari ni. Bukan apa, takde melibatkan drilling segala, takat guna skru drebar dan tukul, takkan la tak boleh mandiri, kan? 


Aku kemas sendiri baju-baju yang aku selalu suka tapi tak pernahnya nampak masa nak pakai. Dan of kos, setiap ketika aku perlu betulkan balik lepas bibik refill baju-baju yang dah dibasuh. Aku dah redha, bukannya susah pun nak buat menda tu. Dah memang ibarat mencurahkan air ke daun keladi, macam tu la jugak bercakap dengan bibik bab-bab susun atur pakaian. Bila dah ada Malm Dressers dua bijik ni, aku boleh minimumkan sakit jiwa dalam banyak perkara. Yang paling utama, baju-baju tu takkan MIA lagi macam sebelum ni, dan aku pun senang nak rapikan susunannya setiap ketika.


Yang ada cermin tu, laci pertamanya aku letakkan segala mak nenek berkaitan kosmetik dan penjagaan muka, sikat, bedak Carrie Junior, perfumes, deodoren dan kawan-kawan sewaktu dengannya. Aku tak nak letak kat atas meja, walaupun itu dah secara rasminya menjadi vanity area. Laci-laci selebihnya untuk kedua-dua almari tu aku susun pakaian ikut kategori yang tersendiri. Kan senang macam ni, bukak je laci dah nampak semua menda depan mata, takde nak kena main aci-aci bukak pintu nana balik pukul satu bagai. Hidup ni dah cukup sebab nak stress, alangkah bahagianya kalau kita boleh elakkan daripada stressed dek kerana menda-menda kecik. Sebabnya, menda-menda kecik ni kalau dikumpulkan, boleh jadi besar! Bayangkanlah, sehari selembar benang, lama-lama boleh jadi kain. Habis, kalau sehari sejalur sakit jiwa, lama-lama tak ke jadi penyakit jiwa tahap kronik? Tak mau la, kan? 

Lepas ni projek seterusnya adalah menyelenggara tempat study untuk anakanda terkasih, salah satu daripadanya la, kan. Banyak menda lagi tak settle rumah aku ni, pelan-pelan kayuh, walaupun dah setahun lebih kayuh tak bergerak mana, sebenarnya. Itulah dia dugaan hidup, kita sebagai hamba Allah di muka bumi ni haruslah bersabar dan berusaha mencari jalan penyelesaian. Berbaik sangkalah pada Allah dan jangan sesekali berputus asa daripada mengharap rahmat-Nya.

Itu je untuk kali ni, terima kasih sudi singgah. Sampai kita jumpa lagi, Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.