Nuffnangx

Saturday, 28 January 2017

My Mom My Chauffeur

Assalamu'alaikum. Anak bujang aku bukan main seronok sekarang ni, banyak pulak cerita dan celoteh sejak dua menjak aku hantar-ambik dia pergi sekolah. Maklumlah, dia sempat merasa bunda dia buat macam tu hari-hari setakat tadika aje. Masuk Darjah 1 sampailah dua bulan sebelum tamat Darjah 6, ada orang yang in charge hantar-ambik dia. Mula-mula aku dan cik abang rancang dan cari pengganti drebar yang berhenti, tapi entahlah, takde pulak calon yang sesuai dan berjodohan dengan kriteria dan syarat. Akhirnya, kami sepakat untuk berkerjasama buat kerja tu, lagipun takat nak habiskan UPSR apalah sangat. Habis je exam, dia dah dicutikan secara rasmi dan hanya pergi sekolah hari terakhir untuk kemas locker dan bawak balik semua buku.


Dalam pada tu, kami pakat pujuk dia naik van bila masuk sekolah menengah. Hurmm... kau rasa? Of kos la gagal, sebab aku jugak yang dipilihnya untuk jadi drebar. Setakat ni masih okay, Alhamdulillah.. bangun pagi pun dah tak liat, dalam pukul 7.15am tayar dah bergolek menuju Gombak. Dia pun nampaknya serasi dan happy kat sekolah ni, sesuai dengan jiwa dia gamaknya. Takde la 'hazabedah' aje nak buat homework, walaupun masih perlu dipantau ketat untuk tak mengelat. Kawan sekelas dia dari sekolah rendah ada jugak sorang kat sekolah baru ni, sekelas dan semeja lagi dengan dia. Budak tu pun anak tunggal, jenuh berkicau hari-hari bagitau ibunya, betapa mudah je nak berulang ke sekolah dari kawasan kami, tengok mummy Rafief, katanya. Ibunya buat tak paham aje dan tetap suruh dia naik van, sekurang-kurangnya sebulan yang pertama. 



Aku dah jadi kawan baik dengan mak budak tu, dipendekkan cerita. Hari minggu itu hari dia datang jemput kami kat rumah, car pooled dari Setiawangsa untuk hantar anak-anak bertuah dua orang tu berlatih memanah, kelas pertama di sekolah baru. Kebetulan pulak kan, dorang tu sama-sama masuk memanah kat sekolah rendah, lebih baik teruskan aje kat sini, kalau tak mereput alat-alat yang dibeli mahal-mahal tak bersentuh. Kakak tu rupa-rupanya nak suruh aku tunjuk jalan alternatif selain daripada jalan bertol Lebuhraya DUKE. Dah tau jalannya, dia nak hantar-ambik anak bujangnya mulai bulan Februari. Aku sengih aje la, kan? Paham sangat perasaan dia, orang anak ramai macam tu ler, orang lain mungkin tak paham. Latihan memanah lambat habis, pukul 6.30pm baru coach lepaskan budak-budak tu. Kebetulan hari tu aku ada appointment dengan client kat Setiawangsa pukul 5.30pm, kakak tu hantar aku balik rumah dulu dan dia volunteered nak bawak anak aku balik nanti. Sekali tak sampai setengah jam lepas tu, aku dapat gambar budak-budak tu tengah berlatih guna getah bagai. Laa... sanggup dia patah balik ke Gombak dan tunggu sampai ke akhir rancangan!

Huntong laaaa ada kawan macam ni, ingatkan aku dah cukup extreme bab2 attached dengan anak, rupa-rupanya tahap aku ni pertengahan je! Nanti aku nak tanya dia kot2 nak join jadi committee PIBG sekolah. Aku tak la, kot... tapi kalau dia nak join, (yang aku rasa agak mustahil), mungkin aku akan pertimbangkan semula kemungkinan dan kebarangkalian yang munasabah. Sementara itu, izinkanlah kami menjadi chauffeur kepada anak-anak tunggal kami berdua. Terima kasih sudi baca sampai habis, jumpa lagi lain kali, jaga diri dan hiasi peribadi. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.








Saturday, 21 January 2017

Sarung & Pergi

Assalamu'alaikum. Satu menda yang aku dari masa U dah buat adalah pastikan aku selalu berpakaian yang sememeh kat bilik, supaya kalau aku perlu keluar ke mana-mana, tak payah beriya tukar baju. Biasanya itu memerlukan cardigan ataupun kemeja berlengan panjang untuk dijadikan outer layer. Atas sebab yang sama, aku memang dah tanam dalam otak ni nak rapikan lagi pakaian kat rumah bila dah jadi isteri orang. Sudahnya, pada banyak ketika, cara aku berpakaian tak banyak beza dengan masa belajar dulu, masih bergantung dengan koleksi outer layers. Cuma size dan material sudah pasti ada kelainannya, of kos la kan...


Lately aku dah makin kerap tampil dengan gaya lama ni, pilih T-shirt yang selesa dan cantik pakai kat rumah, siap dengan skirt ataupun seluar panjang, terutamanya bila takde urusan rasmi kat luar dan banyak beroperasi dari rumah je. Sampai masa nak keluar ambik anak balik sekolah, aku capai mana-mana cardigan yang sesuai, pakai shawl dan ke depan terus maju. Macam masa gambar-gambar ni diambil, aku pilih long cardigan dari Pull & Bear. Sangat sejuk kainnya, berangin je pakai walaupun di bawah terik mentari. Ada jugak niat nak pakai tali pinggang ikat kat luar, tapi rasa self-conscious pulak dengan tempat-tempat yang berkenaan, maka aku abaikan aje ler niat itu.


Pagi tu aku pergi Aeon kejap, hantar kereta masuk salon kejap, dah kronik sangat habuk dan debu kat dalam... tak larat nak terseksa bersin tak berhenti-henti setiapkali memandu. Hidung aku ni macam extra sensitive sensor bab2 habuk dan debu, apa nak dikata? Sementara tunggu kereta siap dibasuh, divakum dan di'mist' bagai, sempat jugak aku gi cari calon-calon cardigan baru. Alang-alang masuk fitting room, aku try sekali beberapa t-shirt labuh, tapi atas kesedaran diri yang luarbiasa bagus, aku try je, tak beli pun. Tak beli baju lain kecuali sehelai long cardigan yang berharga RM29, gila tak masuk akal murah! Aku dah pakai pun keesokan harinya, ambik gambar tapi takde full length yang boleh aku tayang kat sini. 


Gambar atas tu nampak kan baju warna maroon yg labuh tu tergantung kat tepi dinding? Itulah cardigan yang aku beli. Yang lain-lain tu aku pergi letakkan semula kat tempat asal, tak sampai hati nak biarkan aje kat situ, kesian pulak kat sales assistants duk mengutip. 



Aku berkenan betul kat cardigan ni, sampai rasa nak pergi beli lagi 2 helai, kali ni ambik warna kelabu dan hitam pulak. Bukan apa, susah tau nak jumpa kain sejuk, material elok dan harga tak sampai RM30! Itupun kalau masih ada size aku la, kan? Ishh.. benci betul kalau asyik teringat kat menda yang tak dibeli! 



Gitu la kekdahnya dengan kaum Hawa ni, maklumlah nafsu ada 9 departments. Anyways, terima kasihlah sudi baca entry yang takde pengisian ni, ya? Sampai jumpa lagi, Assalamu'alaikum. 

~ Nai at Tak Pe Je.















Saturday, 14 January 2017

Rawatan Tradisional Masalah Sendi Lutut

Assalamu'alaikum. Kita kalau dah kena sakit sendi, terutamanya sendi lutut, memang 'hazabedah' ler nak menanggung. Ni bukan main-main punya sakit, weh... tak tunggu nak tua sangat pun, atas nasib la kot. Macam aku ni yang memang dah berbelas-belas tahun sakit saraf, maka tak hairanlah kalau 'awal' dapat merasa sakit sendi lutut ni. Itu pun aku dah berjuang habis-habisan jaga kesihatan, amalkan gaya hidup yang sihat, rajin makan supplement, herba tu, jamu ni, aih segala mak nenek la pendek katanya. Ok, lepas semua menda tu pun, masih sakit lagi? Di situlah terletaknya ujian yang sebenar, kawan-kawan sekalian, dan ia berkait rapat dengan kesabaran dan kepercayaan kepada qada' dan qadar. Dah gitu, kita kena buat apa sekarang, berputus asa? Mestilah tidak... pantang maut sebelum ajal, kan? Kita usaha mencari penyelesaiannya. Macam lirik lagu Westlife, 'No Matter':

And I Will Keep You Safe and Strong
And Shelter From The Storm
No Matter Where It's Barren
A Dream Is Being Born



Tak kisahlah macamana tersumbatnya lorong dan denai kehidupan, jangan sekali-kali kita berputus asa dan menyerah kalah dengan keadaan. Macam dalam keadaan aku yang memang kurang gemar kepada remedi perubatan modern, terutamanya bab bedah-membedah ni, maka aku kena cari alternatif lain. Lagipun takat nak bagi aku telan pain killers, baik tak payah. Hasil konsultasi dengan pakar jamu tradisional dan pengalaman bibik merawat ibundanya jatuh motor dalam bendang, aku cuba cara rawatan tradisional yang menggunakan halia. Sebenarnya kena guna halia bara, lagi mujarab, tapi memandangkan cuma ada halia biasa kat dapur, maka kita gunakanlah mana yang ada dulu, kan? Halia bara ni mahal tau, si merah yang sekali imbas nampak macam lengkuas ni, selonggok pun dah berapa henggit, weh! Barang baik mana ada murah, lagi mau tanya!


Halia tu diparut, dicampur sedikit ragi (yang orang guna buat tapai tu, ya, benar, ragi itu ler), barut baik-baik lutut itu, jangan ikat kuat sangat, dikhuatiri nanti darah tak berjalan pulak. Dia punya berdenyut, kawan-kawan... pergh, memang terbaik! Panas membara toksah cerita ler, hangat macam terbakar kulit nan mulus, tapi apakan daya, dah itu ubatnya, nak sedap pergi makan laksa kari la, kan? Kesannya, alhamdulillah... kalau orang patah kaki pun boleh baik dan kembali berjalan normal, apatah lagi untuk orang-orang yang menderita sakit sendi, Insya Allah dengan izin-Nya, lama-lama nanti boleh masuk marathon Jambatan Putrajaya, mana tau, kan?


Setakat hampir seminggu ni banyak dah perubahannya, cuma kalau betul-betul rehat kat rumah tak pergi ke mana-mana, lagi cepat elok. Macam aku ni takat boleh barut beberapa jam sebelah malam sebelum tidur dan kalau ada masa sebelah petang lepas kerja, maka lambat sikitlah nak betul-betul rasa kesannya. Dah pulak ulang-alik hantar dan ambik anak sekolah setiap hari, bukannya tekan minyak dan brek pakai tangan!



Bilanya aku kena sakit OKU ni, korang tak tertanya-tanya ke? Itulah, baru lagi, minggu lepas, masa aku berkobar-kobar nak gi jogging kat padang seberang rumah tu aje. Belum sempat angkat kaki nak berlari, dah tangkap lutut, adeh! Masa kat Osaka bulan lepas kan aku banyak sangat berjalan, dah pulak musim winter, maka memang saja carik penyakit la kan? Ada satu hari tu masa kat Kyoto, kami sewa basikal dan keliling kawasan Hutan Buluh berapa kilometer jugak, siap ada bukit bukau bagai. Dah keluar urat biru pun kat tepi lutut masa tu, balik KL tak sampai sehari, kena marathon kes 3 hari berturut-turut berdiri dalam dewan. Satu petang tu ingatkan nak la betulkan urat dengan berlari-lari anak kat padang, rupa-rupanya makin menambahkan bencana kat empunya badan. Heheh. Aku pulak jenis degil, dah tak boleh berlari, aku bantai berjalan keliling padang tu cukup sejam. Balik rumah maghrib tu, biru muka menghala ke isyak, tahan sakit. 

Kalau ikutkan, sakit tu menyerang lepas raya tahun lepas, bila tiba-tiba aku macam nak pitam lepas mengayuh basikal statik sejam lebih. Panggil orang mengurut dan berehat dua-tiga hari, sembuh semula. Cuma dah tak dibenarkan kayuh basikal lepas tu. Masalahnya badan jadi naik bagai dipam-pam ler kalau takde langsung senaman berbulan-bulan, kan? Aku bersabar jugak la, demi kesihatan, dengar je larangan tu dengan taat, katanya aku cuma boleh jogging ataupun briskwalking je. Itu yang aku cuba nak buat kat padang aritu, tapi apakan daya, dah jadi macam ni la pulak. Kalaulah lepas ni aku takde rezeki nak bersenam apa-apa dah, kena pergi sauna la kot, nak keluarkan peluh sambil mengeyahtoksid dan membuang lemak. Nak suruh diet memang tak ar..! 

Ok lah, cukup sampai sini dulu. Terima kasih sudi baca sampai habis, jumpa lagi lain kali. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.














Friday, 13 January 2017

Hujan Pasti Berhenti, Bersabarlah...

Assalamu'alaikum. Berat betul rasa hati sepanjang hari ni, emosi memang pelik kalau bendera merah, abaikanlah aje, ya..! Tapi itulah, ikut mana pun hidup perlu diteruskan seperti biasa, waktu pun takkan terhenti dengan bungkam dan buntunya akal fikiran. Hujan yang membasahi bumi Lembah Kelang pun seakan-akan memahami nada pilu seorang aku. 

Dan hujan petang Juma'at membawa maksud, jalan akan lebih padat lagi sendat daripada biasa. Kebetulan hari ni Minggu Orientasi belum berakhir, Junior wajib menghadiri program ceramah agama berserta kesemua pelajar sekolah dari jam 2.30 - 5.00 petang. Dengan rasa melankolik tahap lagu jiwang, aku ligat mencari jalan yang kurang tersumbat menuju Gombak. Alhamdulillah, pilihanku tepat dan nasib nampaknya menyebelahi, maka aku berjaya memboloskan diri daripada keadaan yang pasti akan menambahkan gelora jiwa. Yakin bahawa bajet masa setengah jam sebelum 5pm akan ngam-ngam untuk sampai ke destinasi, aku putuskan tak nak lalu jalan bertol. Elok je aku nak turun exit Taman Melawati dari Duke Highway, aku geleng kepala bila tengok kat sebelah kiri sana dah bersesak-sesak kenderaan beratur nak masuk exit Gombak. Kalaulah tadi aku masuk jalan tu, masaklah terpanggang dalam kereta dan sah-sah takkan sempat sampai sebelum pukul 5pm untuk jemput hero. Maka aku sangat bahagia kerana dari jam menunjukkan pukul 4.37pm di susur keluar Kuantan Genting Highlands, tepat pukul 4.50pm aku dah sampai ke IIUM Holdings. Maknanya, tak sampai setengah jam pun perjalanan ke sana, dah la tak payah bayar tol, pergh... menarik! 


Junior tenang melangkah dari pintu pagar, tersenyum menyapa mummy dalam kereta dan kami sama-sama memulakan perjalanan pulang ke Setiawangsa, melalui jalan lama Hulu Kelang. Senyuman dan ketenangan buah hati pengarang jantung itulah yang mengubat segala rasa melankolik diriku ini, nikmat manakah yang harus aku dustakan? 

Sabarlah hati... ini jua pasti berlalu!
Hujan pasti akan berhenti...



~Nai at Tak Pe Je.

Thursday, 12 January 2017

Jom, Bolos Saja Dugaan Itu..!


Assalamu'alaikum. Dah nak masuk setengah bulan tahun 2017, rasanya belum terlalu basi untuk aku ucapkan Selamat Tahun Baru kat korang semua. Sorry lama tak berceloteh kat sini, keadaan memang sangat mencemburuiku. Kalau nak dikirakan, boleh jadi level depression sebenarnya keadaan sekarang, kalau tak solid pegangan dan kaedah kebergantungan hidup. Dari dimensi pemerhatian dan pemikiran seorang manusia biasa, aku dihimpit rasa takut akan hari-hari mendatang, kalau keadaan macam ni berpanjangan, bimbang tak mampu untuk terus bertahan. Tapi dari pengajaran dan pengalaman bergelumang dengan pelbagai jenis penderitaan, aku pasrah dan memulangkan segala-galanya kepada Yang Maha Berkuasa. Dengan cara itu sajalah aku masih mampu melangkah dan menengadah di bumi milik Tuhan ini.


Dan hanya dengan cara itulah aku masih boleh tersenyum dan membahagiakan mereka yang perlukan perhatianku. Gambar-gambar dalam entry ni aku ambik petang semalam, usai diskusi apa yang perlu dengan mereka yang berkenaan. Sejak Januari 2017 menjengah, baru itu yang pertama aku menghabiskan hampir (separuh) hari di luar rumah. Kebetulan seorang kawan berada di kawasan berdekatan, kami melepak bertukar-tukar cerita tentang segala macam kisah, perancangan masa depan sambil bergossip sebakul dua.


Dengan ihsannya, maka aku ada gambar OOTD yang sangat sempoi mempoi itu! Elok jugak kan, batik lepas dibuat palazzo? Best gila pakai, tak kisahlah kalau orang nampak macam seluar tidur pun, kan? Yang penting, aku selesa dan terasa macam sedang bercuti di pulau. Heheh. Seronok la orang yang jual kain batik tu, bila aku hantar gambar yang paling atas kat dia. Disebabkan dia mintak gambar yang lebih jelas, maka aku dengan selambanya mintak tolong kawan tu ambik gambar penuh atas bawah. Mesti org tu nak buat testimoni kat IG dia, kan? 

Apa-apa pun, terima kasih sudi baca sampai habis. Sekronik mana pun keadaan kita, bersabarlah.. ini jua pasti berlalu! 

~ Nai at Tak Pe Je.