Nuffnangx

Monday, 4 April 2011

Masa dan Harganya

Anak-anak cepat membesar. Tiba-tiba dah buat kain buruk baju-baju dia orang, kalau pun tak didermakan. Cepat benar senteng baju-baju dan seluar, rasanya baru je beli. Kalau pergi outstation 2 minggu, balik rumah mesti nampak dia orang makin tinggi. 

Ada jenis budak yang cepat nak jadi 'macho', especially yang lelaki. Masuk sekolah je dah malu kena cium dengan mak ayah depan orang. Nak peluk pun jenuh la mengelak. Padahal sejak baby memang biasa kena peluk-cium macam tu. Yang perempuan pun ada macam gitu, tau. Anak saudara aku macam tu. Atuk dia nak cium punya la susah, dah dapat siap lap lagi tu!  Ada jugak jenis budak yang lambat nak lepaskan diri daripada zaman dimanja-manja, dipeluk-cium bagai. Hatta berpisah tempat tidur dengan mak ayah pun payah. Sampai rimaslah mak ayah, dikacau-daun selalu.

Sebenarnya kita kena belajar menghargai saat-saat terlampau diperlukan oleh anak-anak. Sebab akan tiba saatnya kita berasa seolah-olah tak diperlukan lagi. Kalau dulu, kitalah segala-galanya, sampai diaorang tak mau tidur selagi kita tak temankan atau bacakan buku cerita; akan tiba masanya kita nak temankan tidur atau nak bacakan buku pun diaorang tak mau. Tak ke sayu dan pilu, tu? 

Itulah yang dinamakan fasa dan proses pembesaran atau peningkatan kedewasaan. Kita sama-sama meningkat dewasa sebenarnya dengan anak-anak kita. Biarlah segalanya dipenuhi dengan sebanyak mana kenangan indah yang mampu kita berikan. Manusia kan mati meninggalkan nama dan kenangan. Mudah-mudahan anak-anak kita akan membesar menjadi manusia yang positif dan inovatif, gembira dan bahagia. Dibawa pula pendekatan yang sama kepada anak-anak mereka nanti. 

Jangan kita menyesal sudah, sebab tak sempat nak bermanja-manjaan dengan anak-anak dek kesibukan kerja dan dunia kita sendiri. Rugi tau, kalau macam tu. Masa yang berlalu tak mungkin dapat kita ganti. Apa yang ada adalah hari ini dan hari-hari depan. Itupun kita tak tau sampai bila diizinkan Tuhan untuk melaluinya. Jadi, rebutlah segala peluang yang ada hari ini seolah-olah tiada esok pun untuk kita. 

Sementara itu, nikmatilah saat-saat indah sebagai ibu dan bapa...





No comments:

Post a Comment