Nuffnangx

Sunday, 19 February 2017

Selamat Ulangtahun Kelahiran, Cinta.

Assalamu'alaikum. Selamat berhujung minggu kepada semua pembaca budiman, semoga segala urusan dipermudahkan hendaknya. Aku semalam dah berjimba sakan ala-ala bujang dengan seorang kawan, lama sangat terpenjara dalam kesibukan tugas dan tanggungjawab tak boleh jugak. Macam terlepas kandang keadaan aku, nak tergelak kat diri sendiri. Pergi pulak ke jajahan takluk kenangan muda-mudi, Jalan Tuanku Abdul Rahman dan Jalan Masjid India. Memang menikmati panorama weekend sebenar la jawabnya, menyusuri kemeriahan pasar minggu hari Sabtu. Jakun pun ada, betul-betul terasa macam zaman dulu kala, masa mula-mula turun KL awal umur 19 tahun. Tapi hari ni aku nak cerita pasal benda lain, itu cuma introduction, pemanas jari-jemari menari zapin di keyboard. 


Gambar-gambar dalam entry ni diambil masa cuti Tahun Baru Cina dan Hari Wilayah. Aku komplot baik punya dengan anak teruna terkasih pergi cari hadiah harijadi daddy dia, mengambil kesempatan dari kesibukan manusia itu mencari rezeki. Dengan keadaan yang menyesakkan nafas ini, ketua keluarga haruslah sanggup berbuat apa saja demi memastikan kelangsungan hidup anak isteri, kan? Atas itu, alhamdulillah, aku bersyukur, walaupun kadang-kadang pulangannya tak memadai dengan lelah dan keringat. Aku macam biasa, meringankan beban dari segenap sudut dan penjuru, sekali lagi bersyukur dengan limpah kurnia Yang Maha Esa, atas anugerah rezeki dari pintu-pintu yang tak terjangkau dek fikiran.


Tak mampu menyediakan yang indah-indah, aku ajari Junior memanfaatkan apa yang ada untuk memilih tanda ingatan sempena harijadi seorang bapa. Mudah-mudahan proses mencari hadiah, menulis kad dan menyimpan baik-baik sebelum waktu yang sesuai akan terpahat kemas dalam ingatannya, membentuk sahsiah dan keperibadiannya sebagai seorang anak.


1hb Februari sekian lamanya disambut sebagai Hari Wilayah, sejak kami menetap di Kuala Lumpur lebih 13 tahun. Junior bersekolah di Selangor, jadi aku tetap kena hantar dan ambik dia macam biasa sebelum keluar menyambut harijadi daddy dia. Kali ni, aku memang dah bagitahu siap-siap kat kedua-dua anak dan bapa tempat sambutan, sebab senang nak arrange masa. First time la aku tentukan tempat dan waktu, kira tersangat menyerlah tugas menyelenggara banyak benda sejak dua tiga menjak ni. Dah takde pilihan, memang semua kena well-planned demi kelancaran segala perkara.


Lepas solat Maghrib, kami parking kereta di stesen LRT dan sama-sama menuju ke KL Sentral, gila nak meredah jalanraya waktu-waktu perdana sebegitu ke sana? Memanglah KL cuti, tapi Selangor kan kerja macam biasa, dah pulak orang KL memang ambik peluang berjimba pada waktu cuti. Nak diikutkan, itupun masih banyak warga kota yang bercuti panjang sempena Tahun Baru Cina dan jalan jauh lebih kurang padat berbanding hari-hari kebiasaannya. Tapi memandangkan tempat yang aku pilih tu letaknya berhadapan dengan KL Sentral, maka memang dah diputuskan awal-awal kami nak naik LRT je ke sana. 


Seronok gila budak bertuah tu dapat naik LRT, macam aku dulu-dulu seronok dapat naik bas. Bukan senang nak dapat peluang macam ni, bertiga menaiki LRT di tempat sendiri, kan?


Pakwe aku ni suka Chinese food, jadi masa dia pulangkan kat aku mana nak bawak dia dinner sempena birthday dia, aku bagi 3 cadangan, samada Western, Thai ataupun Chinese (walaupun dah tahu jawapannya apa). Seperti soalan bocor tahap empangan bocor, dia pilih Chinese food. Ada satu Chinese Restaurant ni client aku pernah bawak dua, tiga kali meeting kat situ, dan aku pernah cerita kat dia betapa masakannya superb dan lazat berkrim, dan katanya nantilah ada rezeki nak pergi try. Jadi, aku pun pejam mata aje la dan buat reservation, walaupun aku tahu bil yang menunggu akan membuatkan aku terbaring kaku dua tiga minggu. Hahhaha. Cinta punya pasal!


Kat sini takde gambar makanan, tau... aku cuma nak share cerita dan suasana tempat tu. Masa bukak menu, aku tau pakwe aku over-whelmed tahap gaban dan dia menahan perasaan, dah kenal sangat dia. Aku tanya dia nak makan apa, katanya dia okay dengan semua pilihan, ikut aku je, dan dia mintak diri nak ke toilet, siap tinggalkan telefon atas meja. Disebabkan kebiasaannya dia akan tanya menu apa yang aku pesan, aku spontan je update dia bila dia kembali duduk bersama kami. 


Satu hari nanti, kalau dimurahkan rezeki dan diizinkan Allah, aku nak datang lagi makan kat sini. Selama hari ni, selamba je aku tengok client aku tu order segala macam menu sampai penuh meja dan bayar dengan muka yang manis. Betapa jauhnya beza aku dengan client tu, dan aku sungguh menginsafi kekurangan diri. Tapi dalam masa yang sama, aku baru sedar, betapa dia menghargai diriku dan tak lokek mengajak aku berkongsi rezeki, dan atas itu, aku amat bersyukur. 



Sebelum pulang, aku mintak jasa baik kakak Melayu yang melayan kami dari awal sampai akhir, mengambil gambar kami bertiga sebagai kenang-kenangan. Nampak sangat dah biasa, dia siap suruh kami berpindah meja untuk dapatkan sudut dan penjuru yang elok untuk bergambar. Ternyata dia bukan saja arif bab-bab ikan (khabarnya dia selalu ikut suaminya memancing) dan padanan lauk-pauk bersama ikan, bahkan juga mahir bab-bab mengambil gambar. Huntong laa... *sambil buang ingatan jumlah service charge dari kenangan. 

~ Nai at Tak Pe Je.







No comments:

Post a Comment