Nuffnangx

Wednesday, 27 July 2011

Belaian Jiwa

Sebenarnya hidup aku ni komplikated. Banyak hati nak kena jaga. Hati sendiri selalunya tak penting. Rupa-rupanya salah macam tu. Aku terlupa konsep ihsan tu juga terhadap diri sendiri. Ayat-ayat al-Qur'an banyak sentuh pasal orang2 yang membuat kebajikan (al-muhsinin) dan orang2 yang bertaqwa (al-Muttaqin). Biasanya aku sibuk interpret al-muhsinin dan al-muttaqin untuk orang2 sekeliling aje. Tak pernah sekalipun aku teringat kat diri sendiri. Padahal, seperti juga konsep nafkah dalam Islam yang merangkumi peruntukan kepada diri sendiri, sama gak keadaannya dengan ihsan. Sehinggalah aku start baca buku "Self-Compassion', sebuah master-piece karya Dr. Kristen Neff, yang dibesarkan dengan fahaman Buddhism.

Tiba-tiba semua intipati, teori dan pesanan-pesanan rohani yang aku dapat daripada buku-buku motivasi, baik oleh ilmuan Islam mahupun pakar ilmuan Barat, bersatu dalam diri. Aku terasa bagaikan berada dalam drama Korea pujaanku, Winter Sonata, dalam adegan Yu Jin melengkapkan sepotong jig-saw puzzle yang belum disiapkan oleh Jun Sang. Complete. Kira macam sekarang aku tau apa sebenarnya yang belum cukup. Aku perlu belajar mengasihi, mengasihani dan memaafkan diri sendiri, walau apapun kesengsaraan atau misfortune yang aku alami dalam hidup ni.

Aku tak patut nafikan apa yang aku rasa. Kalau aku terluka, aku kena ambik masa iktiraf kelukaan tu. Ambik masa untuk menangis dan meratapinya, kalau perlu. Ambik masa untuk menenangkan diri sendiri, hatta memeluk diri sendiri. Sebab perawat luka tu sebenarnya ada dalam diriku sendiri, tak perlu pergi ke hujung dunia mencari orang untuk merawatinya. Bukan macam yang selalu aku lakukan sepanjang hidup : langsung tak bagi peluang kepada diri sendiri untuk duduk dan meratapi kelukaanku. Aku akan terus berusaha mencari penyelesaian yang akan memanfaatkan orang sekeliling. Perasaan sendiri tak pernah aku utamakan.

Sekarang aku rasa lebih tenang. Aku tak terlampau terbeban dengan pandangan orang-orang sekeliling. Sebab aku belajar memahami keadaan mereka DAN dalam masa yang sama ambik masa memahami keadaan diriku pula. Kalaupun orang tersalah anggap terhadap diriku, mereka punya sebab tersendiri dan aku harus menghormatinya. Aku tak lagi kecik hati tak tentu pasal, tertanya2 kenapa orang tak paham aku. 

Macamana orang nak paham kalau aku sendiri pun tak pernah cuba memahami diri sendiri? Dan aku terima, itu semua bukan juga sebaliknya salah aku. Kalaupun seluruh dunia tak mau paham keadaan aku, sekurang2 nya aku kena la belajar memahaminya sendiri. Lagipun, aku kena ingat 1 perkara : kalau aku duduk dalam situasi yang bertentangan dengan kenyataan asal, maka tak salah kalau orang menghukum dengan pemerhatian mereka. Sebab pada pandangan mata kasar, memang begitu la keadaannya. Cuma aku sekarang paham, kalau aku tak boleh ubah keadaan tu sebab ada benda yang lebih besar aku  kena pelihara, maka aku kena berenti menghukum dan membebankan diri sendiri.

Tak bodoh aku sebab orang kata. Tak pandai aku sebab orang puji. Yang penting, aku perlu terus berusaha dan berusaha agar akhirnya janjiku pada arwah ayah akan dapat kutunaikan. Kalau dulu mungkin macam tak nampak peluang nak sambung belajar, tapi sekarang dah selesai satu tahap. Aku celik je mata fikir pasal nak selesaikan hutang lapuk yang dah jadi pusaka. Nak tidur itulah jugak yang terakhir aku fikir. Cuma sekarang aku tak lagi rasa terbeban dek self-critics yang menghukum, menyiat-nyiat tangkai hati. Kalaupun aku mati dulu, sebelum difaraidkan harta2 tinggalanku mana yang ada, akan ditolak hutang itu...

Malam tadi susah aku nak tidur fikirkan cara nak selesaikan masalah ni. Tak putus-putus aku baca Ayat 1000 Dinar, mohon Tuhan lorongkan jalan dan permudahkannya. Petang tadi aku dapat satu peluang yang memungkinkan itu terjadi. Aku dah mintak siap2 dah bahagian yang akan digunakan untuk melunaskan hutang lapuk tu. Cuma aku berdoa sungguh2 ia akan dipercepatkan oleh Allah swt. Sementara itu, akan tetap berusaha selagi daya. Tuhan tahu itu, aku percaya.


Aku kena cuba selalu belai jiwaku. Tak payah la sibuk-sibuk nak jadi lilin. Yang penting, aku kena tau, niat aku nak tarik rambut dari tepung akan diberikan kredit sewajarnya oleh Tuhan semesta alam. Apa-apapun, setiap dugaan akan pasti ada penyelesaiannya.







2 comments: