Nuffnangx

Monday, 25 July 2011

Bakat & Usaha Seiringan

Hari tu ada yang tanya aku, mana dapat idea tulis entry panjang-panjang? 
Aku tanya la balik, panjang ke entry aku? 
Sungguh kurang sopan soalan dijawab dengan soalan yang lain! 
Well, what to do...
 Dah memang sejak azali kot perangai kebanyakan manusia macam gitu.

Tapi aku jawab la balik, bukan tergantung kat situ je pon. 
Aku bagitau la dia, menulis ni bagi aku dah jadi rutin. 
kira macam tabiat yang aku dah terbiasa buat sejak kecik. 

Apa yang aku tak bagitau dia, 
masa sekolah rendah aku banyak kali menang pertandingan menulis cerpen peringkat kebangsaan. 
Tapi hadiahnya sungguh tak menarik ~ buku pasal Leftenan Adnan 
dan yang sewaktu dengannya. 

Ada sekali tu aku buat cerpen imaginasi, 
terbang dengan kunang-kunang jumpa arwah nenek. 
Owh! Kuat sungguh berimaginasi cikpuan Tak Pe Je rupanya! 
Cerpen tu aku menang peringkat kebangsaan, 
buatkan cikgu Bahasa Melayu aku, 
Cikgu Muhammad nama dia, kembang semangkuk-jeluk, kebanggaan. 
Tapi macam biasa la, aku tak teruja pon dengan hadiah buku yang aku dapat. 
Apasal la tak dapat duit? Selalu je hatiku bertanya. 
Mak ai, sungguh materialistik diri ini sejak kecik!

Aku bagitau lagi, menulis ni kira ganti kebolehan melukis la. 
Kalau la aku pandai melukis, lagi senang nak luahkan apa yang aku rasa. 
Tapi sebab tak pandai, maka kena la luahkan dengan cara yang aku pandai, 
iaitu menulis. 
Bila dah start menulis, perasaan tu keluar la ikut flow. 
Ada pasang-surutnya, ada lenggang-lenggoknya. 
Macam gak berjalan. 
Selagi kaki melangkah, tetap la namanya berjalan. 
Kalau berlari pun sama, macam tu la perjalanannya. 
Tak ada beza pon dengan menulis. 
Selagi dikembangkan isinya, 
maka akan bertambah la bait-bait kata yang diolah menjadi cerita.

Tak pun, macam ada bakat main alat muzik.
Kalau la aku pandai main piano, contohnya.
Masa jiwang, belai piano tu dengan lagu-lagu soundtrack Winter Sonata.
Masa panas, ketuk piano tu dengan lagu Beethoven.
Macam masa dia nak marah hilang pendengaran dulu.
Tapi sebab tak pandai, boleh duduk atas gitar macam kucing ni pun ok dah..
Kot tahan gitar tu, tak pecah.






Apa yang aku tak bagitau dia, 
bagi aku menulis ni tak ubah macam KISS. 
Kalau dah start, memang selalunya melarat-larat susah nak berenti. 
Oops! Tetiba sungguh 18 SX pulak kategori penerangan ini!
Ehem!






Lain la kalu macam air kopi kat atas tu, takde tangan.
Itu pun tengok la, macam susah je nak berenti?

Anyways, aku rasa may be aku mewarisi bakat penulisan arwah ayah.
It's in the blood, let's juz say.
Adik2 aku pon suka menulis, at least tulis diari.
Dah zaman sekarang ni ada blog, sibuk pulak tulis blog.


Sebenarnya menulis ni boleh dipelajari, bakat hanya satu bonus.
Yang berbakat pun kalau dibiarkan tak berasah, tak berkembang.
Semua orang boleh menulis, tinggal nak dengan tak nak aje.
Mulakan pelan-pelan, lama-lama laju la.
Yang penting, usaha.
Hendak 1000 daya, tak hendak 1 alasan pun dah cukup.


Begitulah adanya...














2 comments:

  1. cikpuan tak pe je memang kreatif...mcm org yg buat kopi tu;-p

    ReplyDelete
  2. Kopi tu memang da bomb la, cikpuan af.. Jatuh chenta pandang pertama tuh. Bleh jadik maskot syarikat kopi, kot?

    ReplyDelete