Nuffnangx

Saturday, 10 October 2015

Tokyo Dalam Kenangan

Assalamu'alaikum. Ditakdirkan Allah aku pergi ke Tokyo dalam keadaan yang tak berapa sihat, tapi memandangkan tiket dah lama beli dan anak pun sangat-sangat berharap, aku gagahkan jugak. Banyak rencana yang harus kami ubah, kedua-dua hero hidupku itu begitu memahami dan aku pun tak beralasan ataupun mengeruhkan keadaan. Kami sama-sama susah dan sama-sama senang, yang mana aku perlu berterima kasih dan bersyukur selalu.


Kami tiba awal pagi di Narita Airport dan mintak drebar teksi turunkan dulu di Starbucks sementara menunggu apartment sedia untuk dimasuki. Lama melangut kat situ, ada la dalam 3 jam lebih. Nasib baik ada wifi, kalau tak masak jugak nak handle anak teruna kebosanan. Bila dah ready, tuan rumah telefon dan kami pun menapak la ke stesen tren yang dekat sangat-sangat dengan Starbucks tu pun. Bagasi memang dah diikhtiar dari KL untuk mudah dikendalikan, maklum la aku kurang sihat. Smart travel, apa adanya. Dan lagi satu plus point, apartment pun dekat-dekat stesen tren tu jugak, Toritsu Daigaku Station. Semuanya dah diuruskan oleh master planner kami, macam biasa. Alhamdulillah.

Borak dengan tuan rumah tu sangatlah senang sebab dia lama duk US, fasih berbahasa Inggeris, sesuai dengan kerjayanya sebagai penterjemah professional. Apartment dia sangatlah bersih, teratur dan serba lengkap. Aku terkesima dengan susun atur segala menda dalam tu, lama aku terkebil-kebil menikmatinya. Berangan-angan nak buat menda yang sama bila tiba waktunya nanti.

Hari tu aku dah buat entry pasal Tokyo secara general kalau tak silapnya, tapi takde cerita dan letak gambar-gambar kat Shibuya Crossing aje posing dengan anak teruna. SINI.

Jap, kat sini aku nak share video amatur dari henfon yang aku selalu ulang tonton sendirian. Malam tu lepas tidur, makan kenyang-kenyang dan rehat semahunya, kami naik tren ke Shibuya. Kira macam Bukit Bintang la kalau kat KL ni, lebih kurang. Happening memang lain macam, padat dan sarat dengan lautan manusia. Apa yang menyambut kami adalah sekumpulan pemuzik jalanan yang sangat ohsem yang membuatkan kami kehilangan kata-kata. Kalau macam tu kualiti kat kaki lima, jauh laginya lahai kita nak kejar. 


Aku ada jugak follow instagram the Throttle ni tapi ye la, mana nak paham Bahasa Jepun kan? Rugi betul aku ni malas belajar bahasa, ishhh! Ikut mana pun, mamat-mamat Jepun ni dah menambat hati dan perasaan pencinta muzik seperti aku. Nak pergi lagi ada rezeki, bila dah cukup sihat gagah perkasa, dipanjangkan usia hendaknya. Ameeeen...! 

Nak cerita karang sampai ke pagi esok pulak entry ni tak siap-siap. Meh aku belanja gambar la mana yang sempat, ya? 


Anak bertuah aku ni peminat tegar muzium, asal pergi mana-mana mesti nak carik muzium. Maka layankanlah aje, maklumlah anak sepuluh. Kami jenguk National Museum depa, besar bukan main lagi. Aku duduk-duduk je la kan, nak buat apa lagi. Jalan terlebih karang menggelupur sakit siapa yang susah?


Dapat kamera kat anak bertuah, gambar bangku yang kosong pun diambilnya. Paham sebenarnya, dia suka tengok kecantikan dan kebersihan keadaan sekitar kawasan muzium tu. 


Takde orang duduk, maklumlah tengah terik mentari awal musim panas. Depa duk sibuk berpayung bertopi bagai, takkan la nak berjemur pulak kat bangku tu, kan? 


Depan muzium siap ada taman, dan sudah tentu bersih yang amat sangat. Kalau musim bunga ataupun musim luruh mesti meletup-letup ohsem posing kat situ! 


Dah ada dua buah pulak muzium sebelah menyebelah, tiga penjuru sebenarnya. Tengah, kanan dan kiri. Aku dah tahap tertekan tapi buat dono aje ler, karang rosak mood semua orang. Nasib baik dia tak mintak jenguk secara terperinci kat semua tempat. Alhamdulillah.


Tak nak bagi aku berjalan jauh, cik abang ajak naik teksi pergi ke stesen tren, pelik drebar tu katanya dekat aje toksah buang duit. Nak buat macamana, dah kurang upaya kenn? 


Hentian seterusnya, Ueno Station.. Nak gi carik kopi dan barang-barang wajib pengumpul Hard Rock Cafe. Sukalah berjalan tempat sejuk masa tak sejuk tak panas, sedang-sedang saje. Pakai pun senang macam kat tempat kita je, tak yah berangkut dengan baju sejuk berlapis-lapis bagai.


Dah la dulu sampai sini, korang. Tengok la kot2 ada mood nak sambung lain kali. Terima kasih sudi baca sampai habis, tau. Sampai jumpa, jaga diri hiasi peribadi. Assalamu'alaikum.

~ Nai at Tak Pe Je.












No comments:

Post a Comment