Nuffnangx

Sunday, 9 October 2016

Saya Sayang Awak, Lafazkanlah...

Assalamu'alaikum. Beruntunglah hidup ni kalau kita punya sahabat yang sanggup sama-sama bergelak-ketawa dan sama-sama berduka sengsara, jangan sesekali pernah kita lepaskan sahabat tahap dewa macam tu! Kata orang, kesempatan mempunyai sahabat macam tu datangnya sekali seumur hidup, aku rasa aku percaya, sebab aku dah laluinya sendiri. Aku selalu terasa diri sangat beruntung dianugerahkan persahabatan susah-senang bersama ni masa umur belasan tahun, saat-saat genting melayari alam remaja yang penuh kekeliruan baik dari segi identiti mahupun hala tuju kehidupan. Baiknya kami bagaikan adik-beradik, saudara-mara daripada keturunan yang sama, bahkan mungkin lebih ada tika dan saatnya. Itulah bagi aku harta yang tak ternilai dan rezeki yang tak ada tolok-bandingnya. Sekali seumur hidup kesempatan itu datang, ya aku setuju, sebab selepas mereka, aku tak lagi punya sahabat sebegitu, at least tidak dalam kelompok hati yang saling menyayangi sedemikian rupa. Selepas mereka, aku bertemu dengan seorang sahabat sejati juga, Alhamdulillah.. Ye lah, sampai sanggup terbang ke Melbourne untuk melepaskan rindu. 


Keakraban kami melewati garis waktu dan jarak, terlalu istimewa di hati masing-masing. Mungkin itulah salah satu nilai yang diterap dalam ukhuwah kami di asrama puteri dulu, segala-galanya bersama: makan-minum, belajar, ponteng, langgar peraturan, didenda, disindir, dipuja, dikeji, dihormati silih berganti. Gila-gila kami pun, belajar tetap seiring dengan harapan keluarga, Alhamdulillah. Kami generasi yang tak punya gadget, jadi kami berinteraksi antara sesama secara manual, bertutur menatap mata kepala, dan segala-galanya menjadikan kami seperti sekarang. Walaupun kini gadget dan teknologi yang menghubungkan kami dari kejauhan dan kesibukan hidup masing-masing, pantang ada waktu terluang, maka kami akan berjumpa setakat siapa yang sempat berkumpul.


Post ini lebih kepada mengenang keindahan hubungan kroni-kroni kami di bangku sekolah dulu, walaupun gambar yang diletakkan di sini hanya mempamerkan tiga orang daripada kami. Aku lama simpan gambar ni, susah nak meluahkan melalui kata-kata, nak menceritakan macamana kami bertiga boleh berjumpa pun tak terungkap. Yang pasti, dalam bertahun-tahun Miss D turun KL untuk meeting, masa kami tak pernah sesuai untuk berkumpul, sehinggalah hari itu. Dan kebetulan yang sangat manis, Manjalong pun ada sekali. Aku lebih banyak berdiam dan tersenyum melihat mereka berborak, sebab aku tau kali terakhir mereka berjumpa pun masa SPM dulu, bayangkanlah 40 - 17 tu hasilnya kan 23 tahun! Aku kan cengeng, baik aku diam je kawal perasaan... 

Aku menulis ni pun dalam keadaan diusik rasa pilu, lebih-lebih lagi sejak didatangi berita kematian kawan-kawan seperjuangan yang dipanggil mengadap Ilahi sejak dua tiga menjak ni. Arwah Salleh Brothers, contohnya, aku masih lagi tak dapat menerima kenyataan yang dia sudah pergi. Kita ni takkan pernah mampu menerima kehilangan orang yang dekat dengan kita, walau sejauh mana pun kita bersiap-sedia, inikan pula kehilangan yang berbentuk tiba-tiba. Itulah dia, korang.. Hidup di dunia cuma sementara dan kita tak ada cukup masa untuk saling menyayangi. Usahlah dibazirkannya dengan saling membenci. Ayuh, lafazkanlah kasih dan sayang, jangan nanti meratapi kenangan dalam seribu satu penyesalan. 

~ Nai at Tak Pe Je.


No comments:

Post a Comment